Sejarah Dunia Kuno

Lion of Judah Open Doors 2019

Jul 29, 2009

Semut

Hai pemalas, pergilah kepada SEMUT, perhatikanlah lakunya dan jadilah bijak: biarpun TIDAK ada pemimpinnya, pengaturnya atau penguasanya, iamenyediakan ROTINYA di musim panas, dan mengumpulkan makanannya padawaktu panen.

Hai pemalas, berapa lama lagi engkau berbaring? Bilakah engkau akan bangun dari TIDURMU? "Tidur sebentar lagi, mengantuk sebentar lagi, melipat tangan sebentar lagi untuk tinggal berbaring" maka datanglah kemiskinan [rohani] kepadamu seperti seorang penyerbu, dan kekurangan seperti orang yang bersenjata.

Tak bergunalah dan jahatlah orang yang hidup dengan MULUT serong, yang mengedipkan matanya, yang bermain kaki dan menunjuk-nunjuk dengan jari, yang hatinya mengandung tipu muslihat, yang senantiasa merencanakan kejahatan, dan yang menimbulkan pertengkaran. Itulah sebabnya ia ditimpa kebinasaan dengan tiba-tiba, SESAAT saja ia diremukkan tanpa dapat dipulihkan lagi.

Enam perkara ini yang dibenci TUHAN, bahkan, tujuh perkara yang menjadi kekejian bagi hati-Nya: mata sombong, lidah dusta, tangan yang menumpahkan darah orang yang tidak bersalah, hati yang membuat rencana-rencana yang jahat, kaki yang segera lari menuju kejahatan, seorang saksi dusta yang menyembur-nyemburkan kebohongan dan yang menimbulkan pertengkaran saudara [yaitu injil-injil palsu].

Hai anakku, peliharalah perintah ayahmu [yaitu Bapa di Surga], dan janganlah menyia-nyiakan ajaran ibumu [yaitu badan kumpulan orang percaya sejati]. Tambatkanlah senantiasa semuanya itu pada hatimu, kalungkanlah pada lehermu. Jikalau engkau berjalan, engkau akan dipimpinnya, jikalau engkau berbaring, engkau akan dijaganya, jikalau engkau bangun, engkau akan disapanya [Ulangan 6:6-9].

Karena PERINTAH itu pelita, dan ajaran itu cahaya, dan teguran yang mendidik itu jalan kehidupan, yang melindungi engkau terhadap PEREMPUAN jahat, terhadap kelicikan lidah perempuan asing [yaitu Babel sang pelacur besar -- Amsal 5:3-6].

Janganlah menginginkan kecantikannya dalam hatimu, janganlah terpikat oleh bulu matanya. Karena bagi seorang sundal SEPOTONG rotilah yang penting, tetapi isteri orang lain memburu NYAWA yang berharga.

Dapatkah orang membawa api dalam gelumbung baju dengan tidak terbakar pakaiannya? Atau dapatkah orang berjalan di atas bara, dengan tidak hangus kakinya? Demikian juga orang yang menghampiri isteri sesamanya [yaitu berzinah rohani]; tiada seorangpun, yang menjamahnya, luput dari hukuman.

Apakah seorang pencuri tidak akan dihina, apabila ia mencuri untuk memuaskan nafsunya karena lapar? Dan kalau ia tertangkap, haruslah ia membayar kembali tujuh kali lipat, SEGENAP harta isi rumahnya harus diserahkan. Siapa melakukan zinah tidak berakal budi; orang yang berbuat demikian merusak diri. Siksa dan cemooh diperolehnya, malunya tidak terhapuskan [yaitu kekal].

Karena cemburu adalah geram seorang laki-laki [=Kristus], ia tidak kenal belas kasihan pada hari pembalasan dendam [hari kiamat]; ia tidak akan mau menerima tebusan suatupun, dan ia akan tetap bersikeras, betapa banyakpun pemberianmu. (Amsal 6:6-35)

No comments: