Sejarah Dunia Kuno

Welcome to the Year 2019, The Year of open Doors

May 17, 2019

Kekejaman Nero

Nero Claudius Caesar Augustus Germanicus (15 Desember 37 – 9 Juni 68) , lahir Lucius Domitius Ahenobarbus, juga disebut Nero Claudius Caesar Germanicus, adalah kaisar Romawi kelima dan terakhir dari dinasti Julio-Claudian. Nero diadopsi oleh pamannya, Claudius untuk menjadi penerus tahtanya. Ia naik tahta pada tanggal 13 Oktober 54 karena kematian Claudius.

 

Nero berkuasa dari tahun 54 sampai tahun 68, yang fokus lebih besar dengan diplomasi, perdagangan, dan meningkatkan budaya ibukota kekaisaran. Ia memerintahkan pembangunan teater dan permainan atletik. Kekuasaannya juga berhasil memenangkan perang dan berdamai dengan kekaisaran Parthian (58–63) dan menambah tali hubungan diplomasi dengan Yunani. Pada tahun 68, kudeta militer menurunkan Nero. Ia akan menghadapi eksekusi, dan ia dilaporkan bunuh diri.

 

Kekuasaan Nero sering berhubungan dengan tirani dan kekejaman. Ia telah melakukan beberapa eksekusi, termasuk ibunya dan saudara kandung adopsinya, dan juga kaisar yang "membakar Roma" dan pembunuh Kekristenan awal. Penglihatan ini dilihat berdasarkan referensi dari Tacitus, Suetonius dan Cassius Dio.

 

Pemerintahan dan kekejamannya ( 54 - 68 M )

Menurut catatan sejarawan Roma Tacitus(56-120 M), agar dapat mendirikan sebuah kota Roma yang baru, maka Nero dengan sengaja membakar kota Roma. Setelah kebakaran besar terjadi, penduduk Roma umumnya percaya bahwa biang keladi kebakaran itu adalah Nero, namun Nero mengkambinghitamkan pengikut Nasrani sebagai penyebab kebakaran, dan menggunakan cara yang sangat jahat untuk menghukum mereka. Dalam sebuah arena perlombaan, sebagian pengikut Nasrani ditutupi dengan kulit hewan lalu melepas serombongan anjing pemburu, untuk menggigit dan mencabik-cabik mereka hingga mati. Bagi pengikut Nasrani yang masih tersisa, Nero memerintahkan anak buahnya supaya mengikat mereka bersama jerami kering untuk dijadikan obor, dan disusun di dalam sebuah taman, dan dibakar pada tengah malam, menjadi hiburan bagi Nero yang lalim. Pengikut Yesus yang bernama Petrus dan Paulus meninggal dalam penindasan itu.

 

Dalam sejarah kekaisaran Roma, Nero diakui sebagai seorang yang paling kejam.

 

Menuju Tangga Kekuasaan

 

Pada tahun 37 M, Nero lahir di sebuah kota pesisir yang ramai sekitar Roma bernama Anchio. Ayahnya adalah seorang pejabat administrasi yang mempunyai reputasi jelek dan berperilaku buruk, dia pernah membunuh banyak rakyat yang tak berdosa dengan sewenang-wenang. Ibu Nero bernama Agrippina Minor atau Arippina Muda, adik dari Kaisar Caligula, cantik bagaikan bidadari tetapi jahatnya seperti ular berbisa, seorang yang penuh dengan tipu muslihat dan licik, gemar akan kekuasaan dan serakah terhadap kedudukan. Suka melakukan pembunuhan massal, dan menyiksa orang lain untuk meraih kesenangan.

 

Dia menikah lagi dengan seorang bangsawan kaya, sehingga berkesempatan menyediakan pendidikan kelas satu bagi Nero. Kemudian, ketika istri ketiga dari kaisar imperialis Roma Klautikse meninggal dunia, dengan mengandalkan hubungan famili berdalih bahwa kaisar yang juga pamannya hendak menikahinya, dia pun memanfaatkan kecantikannya untuk memikat kaisar tua itu. Akhirnya pada tahun 49 M, dia berhasil menjadi seorang permaisuri. Tahun berikutnya, dia berusaha membuat kaisar menerima Nero sebagai anak angkat, serta mengupayakan agar putri kaisar menikah dengan Nero, dan menghapus kedudukan Britannicus yang tadinya putra mahkota, dan mengangkat Nero sebagai penggantinya. Ketika Kaisar Claudius merasa menyesal atas pengangkatan Nero sebagai pewaris takhta, dia melancarkan intrik pembunuhan yang keji dengan seporsi hidangan jamur beracun untuk meracuni kaisar Claudius, dan menggunakan uang dalam jumlah besar untuk membeli pasukan pengawal istana, kemudian memproklamirkan Nero yang baru berusia 17 tahun itu sebagai kaisar baru Roma. Setelah Nero naik takhta, sudah tergenggam tampuk kekuasaan besar.

 

Disebabkan oleh pengaruh dan didikan sang ibu dalam jangka waktu panjang, maka sejak kecil Nero sudah terdidik dengan sifat yang bengis, serakah dan sewenang-wenang, serta haus kekuasaan.

 

Membunuh Ibu, Istri dan Adiknya

 

Begitu Nero yang masih belia itu naik takhta, dia sudah menganggap Britannicus sang adik sebagai musuh bebuyutan. Pada kesempatan sebuah pesta kerajaan, dia berhasil meracuni Britannicus yang masih berusia 14 tahun dengan arak beracun. Ketika pesta sedang berlangsung, pada saat adiknya sekarat, Nero tetap dengan asyik menikmati hidangan, sambil menjelaskan dengan tenang seakan-akan tidak terjadi apa-apa. "Ini hanyalah penyakit ayan yang sedang kumat saja," katanya yang membuat para tamu di pesta ini ketakutan.

 

Agrippina, sang ibu yang juga gila kekuasaan, sering mengatasnamakan Nero untuk melakukan tindakan kekerasan dan acap kali tampil dengan kedudukannya bagai seorang ratu. Ini membuat Nero sangat marah. Disebabkan karena takut pada suatu hari kekuasaan di tangannya akan direbut oleh sang ibu, maka dia berniat menghabisinya. Dia pun merencanakan sebuah intrik jahat lalu menciptakan sebuah insiden kapal tenggelam untuk membunuh ibunya, tetapi ibunya berhasil berenang sampai pantai, serta mengutus seorang untuk mengirim surat. Ketika Nero menerima surat dan berbicara dengan pengantar surat itu, dengan diam-diam dia menaruh sebilah belati di atas tanah dan melaporkan pada pengawalnya bahwa ibunya mengirim seseorang untuk membunuhnya. Ini dijadikan alasan untuk membunuh ibunya sesuai dengan fakta yang ada. Aklibina pun menerima balasan yang setimpal untuk perbuatan jahatnya selama ini.

 

Nero bahkan memukul hingga mati istrinya yang sedang hamil, ketiga istrinya dibunuh satu per satu. Istri keduanya bernama Bobia dibunuh karena mengeluh Nero pulang kemalaman. Istri ketiganya Statilia yang didapatkan dengan membunuh suaminya, tak lama kemudian pun dibunuh oleh Nero. Ia pun perintahkan gurunya untuk bunuh diri, sebab Nero berpendapat bahwa sang gurunya itu mencoba mendominasi dirinya. Setelah itu, Nero pun kehilangan kontrol diri dan berbuat sewenang-wenang serta berfoya-foya, tenggelam dalam kemewahan, berpesta pora serta meboroskan uang dengan seenaknya saja.

 

Negara Kuat yang Lemah

 

Ketika itu, daerah kekuasaan Nero sangatlah luas, membentang mulai dari bagian utara daerah Britania selatan hingga ke selatan daerah Marokko, daerah timur Atlantik hingga barat laut Kaspia sedemikian kuat penampilan luarnya. Namun Roma justru ada di pusat dari seluruh negara imperialis itu, dan Nero pun memegang tampuk kekuasaan secara total, segala kekuasaan negara berada di tangan sang kaisar seorang. Satuan tentara Roma adalah basis dari kekuasaannya. Rakyat tak punya hak bicara, lembaga tinggi negara sepertinya hanya nama saja. Kaisar ialah penguasa tertinggi, hukum dan segala perangkatnya ada dalam genggamannya. Nasib orang di seluruh negeri tergantung pada suka atau tidaknya sang kaisar seorang.

 

Pada saat Nero mewarisi takhta kerajaan, Roma waktu itu masih tergolong sangat makmur, termasuk bagian dari tahun yang paling makmur dan jaya di sejarah Roma. Di awal beberapa tahun sejak kekuasaan yang diserobot oleh Nero pun masih berlangsung sedikit sisa kecemerlangan dari matahari terbenam itu. Sama sekali persis dengan di awal beberapa tahun ketika Jiang Zemin menyerobot kekuasaan tertinggi di negeri China.

 

Akan tetapi kecemerlangan segemerlap apa pun tetaplah sebuah kecemerlangan yang tersisa, ditambah lagi dengan sifat bawaan Nero yang jahat dan tidak terkendali, maka dengan cepat sekali mengembang, jadi saat-saat yang baik pun layu dengan cepat seperti bunga. Dia mulai menghambur-hamburkan uang seenaknya, berjudi gila-gilaan, ketika bepergian dan piknik dia dikawal oleh 1.000 iring-iringan kereta mewah. Ketika kas negara kosong, dia menyita harta kekayaan pribadi, membunuh puluhan tuan tanah Spanyol dan Afrika Utara dan merampas harta-kekayaan mereka. Dia pun menghapus pengurangan pajak serta subsidi terhadap fakir miskin dan orang jompo yang diterapkan pada masa lalu, menguasai paksa harta kekayaan kuil dan mendepresiasi nilai mata uang. Nero bahkan memaksa istri para anggota parlemen imperialis yang mengenakan perhiasan emas dan perak itu agar masuk ke gelanggang gulat untuk saling bunuh-membunuh, sedangkan dia sendiri justru menyaksikan adegan gumulan berdarah dan gila-gilaan itu.

 

Nero merasa dirinya seorang yang serba bisa, baik melukis, mengukir, bernyanyi, bermain musik, maupun bahasa Yunani dan bahasa Latin serta berpuisi dan sebagainya, dikuasai semua. Dia sudah memulai pertunjukan terbukanya pada tahun 59 M. Sering mengundang rakyat kecil untuk menyaksikan bermain musik dan nyanyi di teater terbuka pada taman istana atau di jalanan. Pada hari raya, dia menyelenggarakan sebuah pertunjukan sangat mewah di dalam istana, dia sendiri mengadakan pertunjukan di atas panggung sebagai seorang penyair, penyanyi, konduktor bahkan pegulat. Ketika dia mengadakan pertunjukan di teater, pintu teater pun ditutup rapat olehnya tidak diizinkan penonton pulang sebelum pertunjukan selesai. Bagi beberapa penonton yang tak tahan terhadap suara nyanyian yang memekakkan telinga dan pertunjukannya yang jelek itu, mereka satu per satu terpaksa kabur dengan meloncat tembok. Merasa tidak mendapat pendengar yang setia di Roma, maka Nero mengadakan dan memimpin rombongan teater untuk pertunjukan keliling di Yunani selama setahun, orang-orang Yunani menikmatinya. Karena kegembiraan sesaat, dia pun menganugerahkan hak otonomi kepada Yunani, karena orang Yunani mengerti dan bisa menikmati keseniannya.

 

Karena berfoya-foya terhadap pemakaian uang dalam jumlah sangat besar, negara imperialis Roma yang tampak kuat dan besar dari luar itu dalam waktu cepat sudah mengeruk habis kas negara.

 

Sifat Keiblisannya Keluar

 

Pada malam tanggal 18 Juli 64 M, terjadi kebakaran besar di Roma. Berlangsung selama 39 hari, 3 daerah musnah terbakar, 7 rusak berat, sisanya 4 dari 14 daerah seluruhnya. Rakyat Roma mengalami bencana yang tak pernah ada sebelumnya, mereka luntang-lantung tak bertempat tinggal.

 

Ada yang melihat, dalam menghadapi kondisi lautan api yang menelan seluruh kota itu, Nero malah berpakaian opera, berdiri di menara dan memetik instrumen Lira, melantunkan sebuah balada yang ada hubungannya dengan musnahnya Troya, menikmati pemandangan kobaran api yang takjub. Ada rumor di sana-sini mengatakan bahwa Nero-lah yang melakukan pembakaran secara sengaja waktu itu, Nero-lah yang memerintahkan pembakaran terhadap Roma supaya mendirikan sebuah kota baru.

 

Sungguh, setelah kebakaran besar terjadi, ia tidak pergi menolong rakyat korban bencana itu, malah sibuk melakukan pembangunan besar-besaran dan membuat Domus Aurea atau 'rumah emas' untuk pribadi. Dekorasi dalam istananya dihiasi dengan emas, intan permata dan mutiara serta bingkai langit-langit yang ditatah gading, langit-langit yang bisa berputar itu bisa menaburkan bunga dan menyemperotkan parfum ke arah bawah, istananya itu terletak di tempat paling sentral kota Roma, beraneka bunga, pemandangan gunung dan danau, kolam mandi di dalamnya dapat medatangkan air laut sekaligus air dari mata air. Ketika bangunan mentereng dan mewah ini rampung dibangun, Nero memuji dan mengagumi dengan gembira ria: "Ini baru mirip tempat tinggal manusia."

 

Untuk menghadapi kecaman dari kebakaran yang disengaja, maka Nero memilih penganut Nasrani untuk mengemban tanggung jawab, pertama-tama ia menuduh merekalah yang melakukan pembakaran secara sengaja, lalu menuduh mereka "bermusuhan terhadap umat manusia". Karena kebanyakan penganut Nasrani waktu itu orang miskin semuanya, budak belian dan orang asing, jadi untuk menindas mereka itu sangatlah mudah.

 

Tapi justru karena Nero dalam kedudukan yang sangat kuat dan lupa daratan, tiba-tiba di Italia bagian tengah kota Napules muncul seorang ahli kebatinan, dia beteriak dengan keras dari bawah tembok dan mencela Nero adalah seorang raja lalim serta bengis dan juga mengatakan bahwa arwah Britannicus tidak akan membiarkan selamanya. Akhirnya, ahli kebatinan ini dijebloskan ke dalam penjara, setiap orang mengira bahwa pasti dia bakal mati karena siksaan berat, namun siapa pula bakal tahu bahwa dia adalah seorang yang sakti, tak sampai setengah hari sudah lolos dari penjara. Sejak saat itu, orang Roma menyebutnya seorang ahli kebatinan pembalas dendam, Nero yang marah besar karena dipermalukan, mengutus orang untuk menangkapnya ke semua tempat, namun ternyata gagal. Setahun kemudian, ahli kebatinan ini meninggal dunia, bukan karena dibunuh tetapi karena sakit, kalimat terakhir yang diucapkan sebelum meninggal: "Kekaisaran Nero pasti tidak lebih dari 15 tahun." Kala itu kekuasaan Nero sudah memasuki 11 tahun setengah.

 

Sepeninggalnya ahli kebatinan itu, Nero pun berubah menjadi orang yang lebih curiga, kalau melakukan sesuatu pun lebih gila-gilaan lagi. Dia membunuh orang terus-menerus, dia tega melakukan cara sekejam apa pun apalagi terhadap kaum Nasrani itu. Akan tetapi menurut informasi pengawal yang dekat dengan Nero mengatakan bahwa Nero sering mendengar suara teriakan arwah Bunitanix, dia takut bercampur benci, jika melakukan sesuatu lebih dipenuhi dengan emosi sesat.

 

Pembunuhan secara kejam oleh Nero akhirnya menimbulkan tantangan rakyat Roma. Saat itu Nero terus-menerus timbul rasa curiga terhadap orang di sekelilingnya, dia memastikan ada sebuah komplotan makar sedang kontra dengannya. Dalam kondisi yang teramat takut serta mata gelap itu, dia pun mengumumkan bahwa seluruh negeri dalam kondisi darurat perang. Seluruh Roma diselimuti suasana ketakutan. Begitu dia menyebut nama seseorang, maka orang tersebut akan dihukum mati. Banyak anggota parlemen, birokrat senior, tokoh terkemuka serta petugas pasukan pengawal pun dihukum mati. Ada beberapa orang dipenggal kepalanya, beberapa lagi diperintahkan untuk bunuh diri, dan sejumlah lagi dibelah urat nadinya. Bahkan guru dan Shonyka sang penasihat pun dipotong kedua tangannya.

 

Pengkhianat Massal dan Dijauhi Sanak Saudara

 

Kemewahan Nero yang luar biasa, kekuasaan yang mengerikan, pembunuhan secara gila-gilaan dan penindasan terhadap kaum Nasrani itu, membangkitkan rasa kontra bagi lembaga tinggi negara. Tak seorang rakyat yang tidak terasa benci terhadapnya. Dari kalangan rakyat kecil, tentara, orang terkemuka dan terpandang hingga pejabat tinggi, serta parlemen, tidak tahan terhadap pemerintahan tirani itu. Akhirnya pada 68 M, gubernur jenderal sementara dari Provinsi Kaolu dan Spanyol mengimbau agar rakyat bangkit untuk memberontak. Sementara pasukan Roma memberontak di daerah Kaolu, bahkan induk pasukan di Spanyol dan Afrika Utara nan jauh itu pun menyusul memberontak, pasukan-pasukan yang ada di masing-masing daerah menuju ke Roma, pejabat daerah pun satu per satu mengumumkan pembelotannya terhadap Nero. Lembaga tinggi negara di Roma menghapuskan takhta kerajaan Nero, memproklamirkan bahwa dia itu ilegal, sekaligus merupakan musuh rakyat.

 

Pasukan tentara beserta rakyat mengepung istana hendak memberi perhitungan dengan Nero. Sampai saat itu, Nero sudah ditentang oleh rakyatnya dan ditinggalkan pengikutnya. Dia minta tolong pada pengawal istana untuk membantunya dalam pelarian, tetapi ditolak. Dia menulis sepucuk surat agar rakyat mengampuninya, akan tetapi ia tidak berani keluar dari istana untuk menyerahkannya. Dia tahu bahwa dosanya sudah amat berat, akhirnya pada malam hari dia dengan mengenakan mantel tanpa lengan melarikan diri dengan menunggangi kuda bersama empat orang jongos ke tempat liar.

 

Nasib Orang yang Memalukan

 

Akhirnya Nero kabur di sebuah rumah mantan budak istananya. Dia duduk di ruang bawah dan membiarkan budaknya menggali sebuah kubur di belakang rumah untuknya. Jongosnya menggali liang kubur buatnya, Nero yang enggan berpisah itu terus berkata: "Dunia ini telah kehilangan seorang seniman yang hebat!" Saat itu pesuruhnya datang memberi tahu: Lembaga tinggi negara mengumumkan bahwa Nero itu adalah musuh rakyat, serta mengeksekusi mati Nero dengan cara leluhur yakni hukuman mati dengan cambuk.

 

Nero tahu bahwa ini berarti akan melucuti bajunya, lalu memakai pasung kayu untuk menopang tengkuknya dan diayunkan cambuk oleh sang algojo, hingga akhir napasnya. Tak terpikirkan bahwa Nero yang selalu kejam sejak dulu malah ketakutan setengah mati oleh siksaan kejam itu, dia merasa lebih baik bunuh diri untuk mengurangi penderitaan, lalu memutuskan untuk melakukan itu.

 

Sebelum ajal tiba, Nero pun tak lupa untuk mempertunjukkan kebolehannya, dia pegang belati tajam lalu mengayunkan ke sana kemari, tetapi tidak berani menusuk tenggorokannya sendiri. Sebab dia tidak punya keberanian, lalu dengan tak diduga-duga dia mohon pada seorang jongos untuk bunuh diri lebih duluan, memperagakan untuknya, tetapi ditolak. Kaisar yang lalim itu sebenarnya seorang pengecut bernyali kecil.

 

Pada saat menjelang fajar, tiba-tiba dari kejauhan sana terdengar suara teriakan manusia dan pekikan kuda, karena tempat persembunyiannya telah diketahui. Nero yang sudah putus asa itu meletakkan sebilah belati ke tangan seorang jongos, lalu menggenggam tangan sang jongos untuk menusukkannya ke leher dia sendiri. Dia berteriak dengan kencang sekali dan tersungkur ke dalam genangan darah, tamat sudah riwayatnya. Nero meninggal pada usia 31 tahun, dia bertakhta 14 tahun, persis dan klop seperti ucapan ahli kebatinan.

Kaisar Romawi Paling Kejam yang Tega Bunuh Ibu Kandung Untuk Kekuasaan

 

Siapa yang tak tahu Romawi? Dinasti ini adalah salah satu kerajaan paling kuat dan jemawa di masanya dengan luas kekuasaan hampir seperempat dunia. Tak hanya sangat mentereng di bidang militer, Roma juga melejit di bidang sains, sastra dan sebagainya. Sumbangsihnya pun begitu besar bagi dunia. Sampai-sampai kalau tak ada Romawi, dunia mungkin tak semaju seperti hari ini.

 

Meskipun begitu berjaya, bukan berarti Romawi sangat sempurna. Ya, tercatat beberapa kali kerajaan hebat ini mengalami kemunduran luar biasa. Penyebabnya sendiri adalah karena Romawi dipimpin oleh raja-raja lalim dan kejam. Dan salah satu yang paling gila di antara semua raja Romawi yang edan adalah kaisar bernama Nero. Sosok satu ini memang kejam dan luar biasa bengis. Saking kejamnya ia bahkan membunuh ibunya dengan senyum penuh kemenangan.

 

Lebih dalam tentang Nero, berikut adalah fakta-fakta gila sang Kaisar Roma tersebut.

 

1. Intrik Nero Untuk Bisa Menjadi Kaisar

Nero bukanlah keturunan langsung dari keluarga raja, tapi pada akhirnya ia mampu menjadi kaisar. Hal ini tak lepas dari usaha sang ibu untuk membuatnya seperti itu, walaupun aslinya demi kesenangannya pribadi. Ibu Nero bernama Agrippina Minor, adik dari Kaisar Caligula yang mesumnya tak karuan itu. Agrippina ini cantik luar biasa tapi juga sangat licik. Dengan memanfaatkan kedua hal itu, ia akhirnya bisa membuat Nero jadi Kaisar.

 

Jadi, setelah Agrippina lepas dari suaminya, ia pun menggoda kaisar yang memerintah kala itu. Berkat kecantikannya wanita ini pun sukses menjadi permaisuri. Tak berhenti sampai di sini, Agrippina melakukan intrik untuk bisa menghapus jalannya pewaris yang sah, dan usaha ini sukses besar. Nero yang masih muda pun akhirnya dinobatkan menjadi Raja pengganti setelah Agrippina meracuni suami barunya itu dengan sebuah hidangan. Kini kekuasaan Romawi pun ditampuknya.

 

2. Nero Memfitnah Lalu Membunuh Ibunya Sendiri

Nero memang raja, tapi sang ibu lah yang justru sok kuasa. Ia sering melakukan banyak kegilaan mengatasnamakan Nero. Hal ini pun membuat sang kaisar muda diam-diam sangat dendam. Hingga akhirnya ia merencanakan pembunuhan kepada sang ibu.

 

Ketika sang ibu berlayar ke sebuah tempat, Nero melakukan trik busuk untuk membuat kapal ibunya tenggelam. Cara ini berhasil, meskipun Agrippina sendiri selamat dan berhasil berenang sampai ke pantai. Sang ibu ini pun mengirimkan surat kepada Nero lewat seseorang. Nero yang mengetahui hal ini pun marah besar. Lalu kemudian ia melakukan fitnah kejam dengan cara menaruh sebuah belati di dalam surat itu, kemudian menuduh ibunya mengirim pembunuh.

Karena sudah benci sejak lama dengan sang ibu, akhirnya Nero menyuruh seseorang untuk pergi mengeksekusi Agrippina. Sang ibu tewas dan tawa kemenangan Nero pun melengkung dengan lebarnya.

 

3. Kegilaan Nero Bertambah-Tambah

Selepas kematian sang ibu, Nero yang kini sudah merasa bebas akhirnya mulai menunjukkan kegilaannya. Ia mulai suka berfoya-foya dengan gila, menguras kas negara yang melimpah untuk bersenang-senang dan memuaskan nafsunya. Kondisi ini terus dilakukannya sampai akhirnya Nero terkejut dengan harta negara yang tinggal ampasnya saja.

 

Kemudian untuk mengisi lagi kas negara ia memaksa para pejabat untuk menyumbangkan hartanya. Istri-istri pejabat juga disuruh melepas semua perhiasannya, kemudian dipaksa masuk ke dalam arena dan bertarung sampai mati. Tak hanya itu, Nero menghapus pengurangan pajak dan subsidi kepada orang-orang miskin. Bahkan ia dengan semena-mena merebut kekayaan kuil. Rakyat benar-benar sangat sengsara ketika itu.

 

4. Membakar Kota Roma dan Menuduh Orang Kristen

Salah satu kegilaan Nero yang paling fenomenal adalah ketika ia melakukan pembakaran besar-besaran terhadap Roma. Tujuannya sendiri sangat egois, yakni membangun kota Roma baru sesuai dengan maunya. Kebakaran besar ini pun membuat rakyat Roma terlunta-lunta. Bencana tersebut berlangsung selama hampir 39 hari dan ini jadi kengerian paling buruk yang pernah dirasakan oleh orang-orang Roma.

 

Ketika rakyat tengah kelimpungan seperti itu, Nero ternyata tak peduli. Ia malah asyik membangun sebuah rumah emas untuknya sendiri. Rakyat pun marah luar biasa. Tapi, Nero yang jago intrik ini kemudian melimpahkan kesalahannya kepada orang-orang Kristen dengan menuduh mereka sebagai pelaku. Kemudian Nero pun memerintahkan kepada anak buahnya untuk membantai orang-orang Kristiani.

 

5. Rakyat Marah dan Ingin Menghabisi Nero

Selama 10 tahun lebih rakyat Romawi mengalami penderitaan dipimpin oleh Nero. Hingga akhirnya semua orang pun merasa benci lalu mengumpulkan massa untuk menggulingkan Nero. Sang Kaisar ini pun ketakutan dan meminta belas kasihan. Tapi, tekad rakyat sudah bulat dan menganggap jika eksekusi Nero adalah jalan kehidupan yang lebih baik.

 

Nero pun putus asa tapi, ia masih bisa meloloskan diri dengan membawa seekor kuda. Ia bersembunyi di rumah mantan budaknya, hingga akhirnya tempat persembunyian ini tercium oleh rakyat. Segera, orang-orang pun berbondong-bondong menuju tempat ini dan akhirnya berhasil membuat Nero menyerah. Kemudian ketika hendak diekeskusi, Nero pun bunuh diri dengan cara menikam lehernya sendiri.

 

Sejak kematian Nero, Romawi pun berangsur-angsur membaik meskipun masih terdapat beberapa perselisihan. Misalnya perseteruan antara dua kaisar setelahnya, yakni Galba dan Otho. Meskipun demikian, setidaknya Romawi sudah melewati masa kritisnya ketika dipimpin oleh seorang kaisar gila seperti Nero.

Livia Drusilla

Livia Drusilla (Latin Klasik: Livia•Drvsilla, Livia•Avgvsta ) (30 Januari 58 SM – 28 September 29 M), juga dikenal sebagai Julia Augusta setelah dia adopsi formal ke dalam keluarga Julian pada tahun 14 M, adalah istri kaisar Romawi Augustus sepanjang pemerintahannya, dan juga sebagai penasihatnya. Dia adalah ibu dari kaisar Tiberius, nenek kaisar Claudius, nenek buyut dari pihak ayah kaisar Caligula, dan ibu nenek buyut dari pihak ibu kaisar Nero. Dia didewakan oleh Claudius yang mengakui gelarnya Augusta.

 

Kelahiran dan pernikahan pertama dengan Tiberius Claudius Nero

Dia lahir pada 30 Januari 58 atau 59 SM sebagai putri Marcus Livius Drusus Claudianus oleh istrinya Aufidia, putri hakim Marcus Aufidius Lurco. Nama kecil Drusilla yang sering ditemui dalam nama-nya menunjukkan bahwa dia adalah putri kedua. Marcus Livius Drusus Libido adalah saudara angkatnya.

 

Dia mungkin menikah pada tahun 43 SM. Ayahnya menikahkannya dengan Tiberius Claudius Nero, sepupunya dari  status ningrat yang sedang bertempur dengan dia di pihak para pembunuh Julius Caesar melawan Oktavianus. Ayahnya bunuh diri dalam Pertempuran Filipi, bersama dengan Gaius Cassius Longinus dan Markus Yunius Brutus, tapi suaminya terus berjuang melawan Oktavianus, sekarang atas nama Markus Antonius dan saudaranya Lucius Antonius. Anak pertamanya, yang kelak menjadi Kaisar Tiberius, lahir pada tahun 42 SM. Pada tahun 40 SM, keluarganya terpaksa melarikan diri ke Italia dalam rangk menghindari tiga serangkai Oktavianus (kemudian bernama Augustus), Marcus Aemilius Lepidus dan Mark Antony dan larangan yang mereka mulai, dan sebagaimana banyak dari mereka yang terlarang mereka bergabung dengan anak Pompeius Magnus, Sextus Pompeius, yang melawan tiga serangkai dari markasnya di Sisilia. Kemudian, Livia, suaminya Tiberius Nero dan putra mereka yang saat itu berusia dua tahun, Tiberius, pindah ke Yunani.

 

Istri Augustus

Setelah ada perdamaian antara tiga serangkai dengan pengikut Sextus Pompeius, amnesti umum diumumkan, dan Livia kembali ke Roma, di mana dia secara pribadi diperkenalkan kepada Oktavianus pada tahun 39 SM. Pada saat ini, Livia sudah punya anak, yang kelak adalah kaisar Tiberius, dan sedang hamil putra kedua, Nero Claudius Drusus (juga dikenal sebagai Drusus the Elder). Legenda mengatakan bahwa Oktavianus langsung jatuh cinta dengan dia, meskipun faktanya bahwa ia masih menikah dengan Scribonia. Oktavianus bercerai Scribonia pada tahun 39 SM, pada hari ia melahirkan putrinya Julia Tua. Tampaknya sekitar waktu itu, ketika Livia sedang hamil enam bulan, Tiberius Claudius Nero dibujuk atau dipaksa oleh Oktavianus untuk bercerai Livia. Pada tanggal 14 Januari, anak itu lahir. Augustus dan Livia menikah pada tanggal 17 Januari, mengabaikan waktu tunggu tradisional. Tiberius Claudius Nero hadir di pesta pernikahan itu, menyerahkan Livia dalam pernikahan "sepertii seorang ayah." Prntingnya status ningrat Claudii untuk reputasi Oktavianus, dan kelangsungan hidup politik Claudii Nerones mungkin merupakan alasan yang lebih rasional  untuk pernikahan kilat itu. Namun demikian, Livia dan Augustus tetap menikah selama 51 tahun, meskipun mereka tidak memiliki anak selain dari satu keguguran. Dia selalu menikmati status istimewa sebagai penasihat untuk suaminya, dia mengajukan petisi atas nama orang lain dan mempengaruhi kebijakan, peran yang tidak biasa untuk sebuah istri Romawi dalam budaya didominasi oleh pater familias.

 

Setelah Markus Antonius bunuh diri pada akhir Pertempuran Actium pada tahun 31 SM, Oktavianus kembali ke Roma dengan kemenangan, pada tanggal 16 Januari 27 SM, Senat memberikan kepadanya gelar kehormatan Augustus ("terhormat" atau "yang dihormati"). Augustus menolak gelar monarki, sebaliknya memilih untuk menyebut diri-nya sebagai Princeps Civitatis dari bahasa inggris ("Warga Negara Pertama") atau Princeps Senatus ("Pertama di antara Senat"). Dia dan Livia membentuk model teladan bagi rumah tangga Romawi. Meskipun mereka memiliki banyak kekayaan dan kekuasaan, keluarga Augustus terus hidup sederhana di rumah mereka di Bukit Palatium. Livia menjadi pola untuk matrona para bangsawan Romawi. Dia tidak mengenakan perhiasan berlebihan atau kostum menyolok, dia mengurus rumah tangga dan suaminya (yang sering membuat sendiri pakaian untuk suaminya), selalu setia dan berdedikasi. Pada tahun 35 SM Oktavianus memberi Livia suatu kehormatan yang belum pernah terjadi sebelumnya yaitu untuk mengurus sendiri keuangannya dan mendedikasikan satu patung publik padanya. Livia mempunyai lingkaran klien sendiri dan mendorong banyak anak didiknya ke berbagai jabatan politik, termasuk kakek-kakek bakal kaisar Galba dan Otho.

 

Dengan Augustus hanya mempunyai satu orang putri (Julia Tua dengan Scribonia), Livia mengungkapkan dirinya sebagai seorang ibu yang ambisius dan segera mulai mendorong anak-anaknya sendiri Tiberius dan Nero Claudius Drusus ke kekuasaan. Drusus adalah seorang jenderal yang dipercaya dan menikah dengan keponakan favorit Augustus, Antonia Minor, memiliki tiga anak: jenderal populer Germanicus, Livilla, dan bakal kaisar Claudius. Tiberius menikah putri Augustus Julia Tua pada tahun 11 SM dan akhirnya diadopsi oleh ayah tirinya pada tahun 4 M, dijadikan sebagai ahli waris Augustus.

 

Ada desas-desus ketika Marcellus, keponakan laki-laki Augustus, mati pada tahun 23 SM, bukan karena kematian alamiah, dan bahwa Livia di belakangnya. Setelah dua  anak tertua Juliaarcus Vipsanius Agrippa, yang telah diadopsi oleh Augustus sebagai putra-putra dan penerusnya, mati, satu putra tersisa Agrippa Postumus diadopsi pada waktu yang sama dengan Tiberius, tetapi kemudian Agrippa Postumus dikirim ke suatu pulau dan akhirnya dibunuh. Tacitus menuduh bahwa Livia bukannya tidak bersalah atas kematian-kematian tersebut dan Cassius Dio Juga menyebutkan desas-desus itu.  Ada juga gosip yang dicatat oleh Tacitus dan Cassius Dio bahwa Livia menyebabkan kematian Augustus dengan meracuni buah-buah ara segar. Cucu Augustus, Julia the Younger, menikah dengan Lucius Aemilius Paullus dan antara tahun 1 dan 14, suaminya dihukum mati sebagai konspirator sebuah revolusi. Para sejarawan modern  berteori bahwa pengasinganJulia's ini bukan karena perzinahan sebagai yang diumumkan melainkan karena keterlibatan dalam revolusi Paullus. Livia Drusilla telah mengatur untuk menghancurkan keluarga cucu tirinya sehingga muncul belas kasihan umum kepada keluarga yang hancur itu. Julia mati pada tahun 29 M setelah hidup di pulau pengasingannya selama dua puluh tahun

 

Kehidupan setelah Augustus, kematian, dan sesudahnya

 

Augustus mati pada tanggal 19 Agustus 14 M, dan dijadikan dewa oleh Senat segera setelahnya. Dalam surat wasiatnya, ia mewariskan sepertiga hartanya kepada Livia, dan dua pertiga lainnya kepada Tiberius. Dalam surat wasiat itu, ia juga mengadopsinya ke dalam keluarga Julian dan menganugerahkannya gelar kehormatan Augusta. Disposisi ini mengizinkan Livia untuk mempertahankan status dan kekuasaannya setelah kematian suaminya, di bawah nama baru Julia Augusta. Tacitus dan Cassius Dio menulis adanya gosip kuat bahwa Augustus diracuni oleh Livia, tetapi umumnya dianggap karangan jahat yang disebarkan oleh para musuh politik wangsa itu. Gosip paling terkenal adalah bahwa Livia, tidak berhasil meracuni makanannya di dapur karena Augustus memaksa hanya makan buah ara yang dipetik segar dari kebunnya, meleleti setiap buah dengan racun ketika masih di pohon untuk mengatasi pencegahannya. Pada zaman Imperial, banyak varietas buah ara dibiakkan di kebun-kebun Romawi dinamai Liviana, mungkin karena ketrampilan hortikulturalnya yang terkenal, atau sebagai rujukan sinis pada gosip ini.

 

 

Sardonyx cameo Livia dengan patung dada Divus Augustus (Vienna)

Untuk beberapa lama, Livia dan putranya Tiberius, Kaisar yang baru, tampak akur satu sama lain. Mengecam Livia menjadi kejahatan pengkhianatan pada tahun 20, dan pada tahun 24 Tiberius menganugerahkan ibunya satu kursi teater di antara para Vestal Virgin.

 

Para sejarawan kuno beralasan bahwa kepindahan Tiberius untuk beristirahat di Capri adalah karena tidak tahan terhadap ibunya. Sampai tahun 22, menurut Tacitus, ada "harmoni sejati antara ibu dan anak, atau kebencian yang disembunyikan dengan baik;" Dio mencatat bahwa pada saat naik tahta, Tiberius sudah secara serius membenci ibunya. Pada tahun 22 Livia jatuh sakit dan Tiberius bergegas pulang ke Roma untuk menemaninya. Pada tahun 29 M ketika ia jatuh sakit lagi dan mati, Tibetius tetap tinggal di Capri, dengan alasan tekanan pekerjaan, mengutus Caligula untuk menyampaikan orasi pemakaman. Suetonius menambahkan detail macabre bahwa "ketika ia mati... setelah ditunda beberapa hari, di mana diharapkan (Tiberius) akan datang, [akhirnya ia/Livia] dikuburkan karena kondisi jenazahnya tidak mengizinkan lagi...". Gelar-gelar kehormatan Livia juga diveto oleh Tiberius, dengan pernyataan bahwa ini sesuai dengan keinginan Livia. Kemudian ia juga memveto semua kehormatan yang diberikan Senat setelah kematiannya dan membatalkan pelaksanaan surat wasiatnya.

 

Baru 13 tahun kemudian, pada tahun 42 pada masa pemerintahan cucunya Claudius, semua kehormatan Livia dipulihkan dan pendewaannya akhirnya dilengkapi. Ia dinamai Diva Augusta ("Agusta Ilahi"; The Divine Augusta), dan kereta yang ditarik gajah membawa gambarnya ke semua pertandingan publik. Sebuah patungnya didirikan di Temple of Augustus bersama patung suaminya, perlombaan diadakan untuk menghormatinya, dan para wanita menyebut namanya untuk sumpah suci. Pada tahun 410, ketika Sack of Rome, abunya disebar pada saat makam Augustus dihancurkan.

 

Keturunan

 

Meskipun pernikahannya dengan Augustus hanya menghasilkan satu kehamilan yang mengalami keguguran, melalui anak-anaknya dengan suaminya yang pertama, Tiberius dan Drusus, dia adalah nenek moyang langsung dari semua Julio-Claudian kaisar serta kebanyakan perpanjangan keluarga kekaisaran Julio-Claudian keluarga kekaisaran. Jalur ini mungkin berlanjut selama setidaknya satu abad setelah kejatuhan dinasti melalui anak dan cucu dari Livia besar-besar-cucu Rubellia Bassa (lihat di bawah); namun, hal ini tidak diketahui apakah atau tidak ini line dilanjutkan atau jika itu menjadi punah.

 

1. Tiberius Claudius Nero (Tiberius Julius Caesar), 42 SM – AD 37 M, punya dua anak

A. Julius Caesar Drusus, 13 SM – 23 M, tiga anak-anak

I. Julia Livia, 5 M – 43 M, punya anak empat

a. Gayus Rubellius Plautus, 33-62, memiliki beberapa anak

b. Rubellia Bassa, yang lahir antara 33 dan 38, memiliki setidaknya satu anak

I. Octavius Laenas, memiliki setidaknya satu anak

I. Sergius Octavius Laenas Pontianus

c. Gayus Rubellius Blandus

d. Rubellius Drusus

II. Tiberius Julius Caesar Nero Gemellus, 19 – 37 atau 38, meninggal tanpa keturunan

III. Tiberius Claudius Caesar Germanicus II Gemellus, 19-23, mati muda

B. Tiberillus, mati muda

2. Nero Claudius Drusus 38 BC – 9 SM, memiliki tiga anak

A. Germanicus Julius Caesar, 16 BC atau 15 BC – AD 19, enam anak-anak

I. Nero Julius Caesar Germanicus, 6-30, meninggal tanpa keturunan

II. Drusus Julius Caesar Germanicus, 7-33, meninggal tanpa keturunan

III. Gaius Julius Caesar Augustus Germanicus (Caligula), 12-41, punya satu anak

a. Julia Drusilla, 39-41, mati muda

IV. Julia Agrippina (Agrippina Muda), 15-59, punya satu anak

a. Nero Claudius Caesar Augustus Germanicus (Lucius Domitius Ahenobarbus), 37-68, punya satu anak

I. Claudia Augusta, januari 63 – April-63, meninggal muda

V. Julia Drusilla, 16-38, meninggal tanpa keturunan

VI. Julia Livilla, 18-42, meninggal tanpa keturunan

B. Claudia Livia Julia (Livilla), 13 SM – 31 m, memiliki tiga anak

I. melihat anak-anak dari Julius Caesar Drusus yang tercantum di atas

C. Tiberius Claudius Caesar Augustus Germanicus, 10 BC – AD 54, punya anak empat

I. Tiberius Claudius Drusus, mati muda

II. Claudia Antonia, c. 30 – 66, punya satu anak

a. anak, mati muda

III. Claudia Octavia, 39 atau 40 – 62, meninggal tanpa keturunan

IV. Tiberius Claudius Caesar Britannicus, 41-55, meninggal tanpa keturunan

Kekejaman Nero

Nero Claudius Caesar Augustus Germanicus (15 Desember 37 – 9 Juni 68) , lahir Lucius Domitius Ahenobarbus, juga disebut Nero Claudius Caesar Germanicus, adalah kaisar Romawi kelima dan terakhir dari dinasti Julio-Claudian. Nero diadopsi oleh pamannya, Claudius untuk menjadi penerus tahtanya. Ia naik tahta pada tanggal 13 Oktober 54 karena kematian Claudius.

 

Nero berkuasa dari tahun 54 sampai tahun 68, yang fokus lebih besar dengan diplomasi, perdagangan, dan meningkatkan budaya ibukota kekaisaran. Ia memerintahkan pembangunan teater dan permainan atletik. Kekuasaannya juga berhasil memenangkan perang dan berdamai dengan kekaisaran Parthian (58–63) dan menambah tali hubungan diplomasi dengan Yunani. Pada tahun 68, kudeta militer menurunkan Nero. Ia akan menghadapi eksekusi, dan ia dilaporkan bunuh diri.

 

Kekuasaan Nero sering berhubungan dengan tirani dan kekejaman. Ia telah melakukan beberapa eksekusi, termasuk ibunya dan saudara kandung adopsinya, dan juga kaisar yang "membakar Roma" dan pembunuh Kekristenan awal. Penglihatan ini dilihat berdasarkan referensi dari Tacitus, Suetonius dan Cassius Dio.

 

Pemerintahan dan kekejamannya ( 54 - 68 M )

Menurut catatan sejarawan Roma Tacitus(56-120 M), agar dapat mendirikan sebuah kota Roma yang baru, maka Nero dengan sengaja membakar kota Roma. Setelah kebakaran besar terjadi, penduduk Roma umumnya percaya bahwa biang keladi kebakaran itu adalah Nero, namun Nero mengkambinghitamkan pengikut Nasrani sebagai penyebab kebakaran, dan menggunakan cara yang sangat jahat untuk menghukum mereka. Dalam sebuah arena perlombaan, sebagian pengikut Nasrani ditutupi dengan kulit hewan lalu melepas serombongan anjing pemburu, untuk menggigit dan mencabik-cabik mereka hingga mati. Bagi pengikut Nasrani yang masih tersisa, Nero memerintahkan anak buahnya supaya mengikat mereka bersama jerami kering untuk dijadikan obor, dan disusun di dalam sebuah taman, dan dibakar pada tengah malam, menjadi hiburan bagi Nero yang lalim. Pengikut Yesus yang bernama Petrus dan Paulus meninggal dalam penindasan itu.

 

Dalam sejarah kekaisaran Roma, Nero diakui sebagai seorang yang paling kejam.

 

Menuju Tangga Kekuasaan

 

Pada tahun 37 M, Nero lahir di sebuah kota pesisir yang ramai sekitar Roma bernama Anchio. Ayahnya adalah seorang pejabat administrasi yang mempunyai reputasi jelek dan berperilaku buruk, dia pernah membunuh banyak rakyat yang tak berdosa dengan sewenang-wenang. Ibu Nero bernama Agrippina Minor atau Arippina Muda, adik dari Kaisar Caligula, cantik bagaikan bidadari tetapi jahatnya seperti ular berbisa, seorang yang penuh dengan tipu muslihat dan licik, gemar akan kekuasaan dan serakah terhadap kedudukan. Suka melakukan pembunuhan massal, dan menyiksa orang lain untuk meraih kesenangan.

 

Dia menikah lagi dengan seorang bangsawan kaya, sehingga berkesempatan menyediakan pendidikan kelas satu bagi Nero. Kemudian, ketika istri ketiga dari kaisar imperialis Roma Klautikse meninggal dunia, dengan mengandalkan hubungan famili berdalih bahwa kaisar yang juga pamannya hendak menikahinya, dia pun memanfaatkan kecantikannya untuk memikat kaisar tua itu. Akhirnya pada tahun 49 M, dia berhasil menjadi seorang permaisuri. Tahun berikutnya, dia berusaha membuat kaisar menerima Nero sebagai anak angkat, serta mengupayakan agar putri kaisar menikah dengan Nero, dan menghapus kedudukan Britannicus yang tadinya putra mahkota, dan mengangkat Nero sebagai penggantinya. Ketika Kaisar Claudius merasa menyesal atas pengangkatan Nero sebagai pewaris takhta, dia melancarkan intrik pembunuhan yang keji dengan seporsi hidangan jamur beracun untuk meracuni kaisar Claudius, dan menggunakan uang dalam jumlah besar untuk membeli pasukan pengawal istana, kemudian memproklamirkan Nero yang baru berusia 17 tahun itu sebagai kaisar baru Roma. Setelah Nero naik takhta, sudah tergenggam tampuk kekuasaan besar.

 

Disebabkan oleh pengaruh dan didikan sang ibu dalam jangka waktu panjang, maka sejak kecil Nero sudah terdidik dengan sifat yang bengis, serakah dan sewenang-wenang, serta haus kekuasaan.

 

Membunuh Ibu, Istri dan Adiknya

 

Begitu Nero yang masih belia itu naik takhta, dia sudah menganggap Britannicus sang adik sebagai musuh bebuyutan. Pada kesempatan sebuah pesta kerajaan, dia berhasil meracuni Britannicus yang masih berusia 14 tahun dengan arak beracun. Ketika pesta sedang berlangsung, pada saat adiknya sekarat, Nero tetap dengan asyik menikmati hidangan, sambil menjelaskan dengan tenang seakan-akan tidak terjadi apa-apa. "Ini hanyalah penyakit ayan yang sedang kumat saja," katanya yang membuat para tamu di pesta ini ketakutan.

 

Agrippina, sang ibu yang juga gila kekuasaan, sering mengatasnamakan Nero untuk melakukan tindakan kekerasan dan acap kali tampil dengan kedudukannya bagai seorang ratu. Ini membuat Nero sangat marah. Disebabkan karena takut pada suatu hari kekuasaan di tangannya akan direbut oleh sang ibu, maka dia berniat menghabisinya. Dia pun merencanakan sebuah intrik jahat lalu menciptakan sebuah insiden kapal tenggelam untuk membunuh ibunya, tetapi ibunya berhasil berenang sampai pantai, serta mengutus seorang untuk mengirim surat. Ketika Nero menerima surat dan berbicara dengan pengantar surat itu, dengan diam-diam dia menaruh sebilah belati di atas tanah dan melaporkan pada pengawalnya bahwa ibunya mengirim seseorang untuk membunuhnya. Ini dijadikan alasan untuk membunuh ibunya sesuai dengan fakta yang ada. Aklibina pun menerima balasan yang setimpal untuk perbuatan jahatnya selama ini.

 

Nero bahkan memukul hingga mati istrinya yang sedang hamil, ketiga istrinya dibunuh satu per satu. Istri keduanya bernama Bobia dibunuh karena mengeluh Nero pulang kemalaman. Istri ketiganya Statilia yang didapatkan dengan membunuh suaminya, tak lama kemudian pun dibunuh oleh Nero. Ia pun perintahkan gurunya untuk bunuh diri, sebab Nero berpendapat bahwa sang gurunya itu mencoba mendominasi dirinya. Setelah itu, Nero pun kehilangan kontrol diri dan berbuat sewenang-wenang serta berfoya-foya, tenggelam dalam kemewahan, berpesta pora serta meboroskan uang dengan seenaknya saja.

 

Negara Kuat yang Lemah

 

Ketika itu, daerah kekuasaan Nero sangatlah luas, membentang mulai dari bagian utara daerah Britania selatan hingga ke selatan daerah Marokko, daerah timur Atlantik hingga barat laut Kaspia sedemikian kuat penampilan luarnya. Namun Roma justru ada di pusat dari seluruh negara imperialis itu, dan Nero pun memegang tampuk kekuasaan secara total, segala kekuasaan negara berada di tangan sang kaisar seorang. Satuan tentara Roma adalah basis dari kekuasaannya. Rakyat tak punya hak bicara, lembaga tinggi negara sepertinya hanya nama saja. Kaisar ialah penguasa tertinggi, hukum dan segala perangkatnya ada dalam genggamannya. Nasib orang di seluruh negeri tergantung pada suka atau tidaknya sang kaisar seorang.

 

Pada saat Nero mewarisi takhta kerajaan, Roma waktu itu masih tergolong sangat makmur, termasuk bagian dari tahun yang paling makmur dan jaya di sejarah Roma. Di awal beberapa tahun sejak kekuasaan yang diserobot oleh Nero pun masih berlangsung sedikit sisa kecemerlangan dari matahari terbenam itu. Sama sekali persis dengan di awal beberapa tahun ketika Jiang Zemin menyerobot kekuasaan tertinggi di negeri China.

 

Akan tetapi kecemerlangan segemerlap apa pun tetaplah sebuah kecemerlangan yang tersisa, ditambah lagi dengan sifat bawaan Nero yang jahat dan tidak terkendali, maka dengan cepat sekali mengembang, jadi saat-saat yang baik pun layu dengan cepat seperti bunga. Dia mulai menghambur-hamburkan uang seenaknya, berjudi gila-gilaan, ketika bepergian dan piknik dia dikawal oleh 1.000 iring-iringan kereta mewah. Ketika kas negara kosong, dia menyita harta kekayaan pribadi, membunuh puluhan tuan tanah Spanyol dan Afrika Utara dan merampas harta-kekayaan mereka. Dia pun menghapus pengurangan pajak serta subsidi terhadap fakir miskin dan orang jompo yang diterapkan pada masa lalu, menguasai paksa harta kekayaan kuil dan mendepresiasi nilai mata uang. Nero bahkan memaksa istri para anggota parlemen imperialis yang mengenakan perhiasan emas dan perak itu agar masuk ke gelanggang gulat untuk saling bunuh-membunuh, sedangkan dia sendiri justru menyaksikan adegan gumulan berdarah dan gila-gilaan itu.

 

Nero merasa dirinya seorang yang serba bisa, baik melukis, mengukir, bernyanyi, bermain musik, maupun bahasa Yunani dan bahasa Latin serta berpuisi dan sebagainya, dikuasai semua. Dia sudah memulai pertunjukan terbukanya pada tahun 59 M. Sering mengundang rakyat kecil untuk menyaksikan bermain musik dan nyanyi di teater terbuka pada taman istana atau di jalanan. Pada hari raya, dia menyelenggarakan sebuah pertunjukan sangat mewah di dalam istana, dia sendiri mengadakan pertunjukan di atas panggung sebagai seorang penyair, penyanyi, konduktor bahkan pegulat. Ketika dia mengadakan pertunjukan di teater, pintu teater pun ditutup rapat olehnya tidak diizinkan penonton pulang sebelum pertunjukan selesai. Bagi beberapa penonton yang tak tahan terhadap suara nyanyian yang memekakkan telinga dan pertunjukannya yang jelek itu, mereka satu per satu terpaksa kabur dengan meloncat tembok. Merasa tidak mendapat pendengar yang setia di Roma, maka Nero mengadakan dan memimpin rombongan teater untuk pertunjukan keliling di Yunani selama setahun, orang-orang Yunani menikmatinya. Karena kegembiraan sesaat, dia pun menganugerahkan hak otonomi kepada Yunani, karena orang Yunani mengerti dan bisa menikmati keseniannya.

 

Karena berfoya-foya terhadap pemakaian uang dalam jumlah sangat besar, negara imperialis Roma yang tampak kuat dan besar dari luar itu dalam waktu cepat sudah mengeruk habis kas negara.

 

Sifat Keiblisannya Keluar

 

Pada malam tanggal 18 Juli 64 M, terjadi kebakaran besar di Roma. Berlangsung selama 39 hari, 3 daerah musnah terbakar, 7 rusak berat, sisanya 4 dari 14 daerah seluruhnya. Rakyat Roma mengalami bencana yang tak pernah ada sebelumnya, mereka luntang-lantung tak bertempat tinggal.

 

Ada yang melihat, dalam menghadapi kondisi lautan api yang menelan seluruh kota itu, Nero malah berpakaian opera, berdiri di menara dan memetik instrumen Lira, melantunkan sebuah balada yang ada hubungannya dengan musnahnya Troya, menikmati pemandangan kobaran api yang takjub. Ada rumor di sana-sini mengatakan bahwa Nero-lah yang melakukan pembakaran secara sengaja waktu itu, Nero-lah yang memerintahkan pembakaran terhadap Roma supaya mendirikan sebuah kota baru.

 

Sungguh, setelah kebakaran besar terjadi, ia tidak pergi menolong rakyat korban bencana itu, malah sibuk melakukan pembangunan besar-besaran dan membuat Domus Aurea atau 'rumah emas' untuk pribadi. Dekorasi dalam istananya dihiasi dengan emas, intan permata dan mutiara serta bingkai langit-langit yang ditatah gading, langit-langit yang bisa berputar itu bisa menaburkan bunga dan menyemperotkan parfum ke arah bawah, istananya itu terletak di tempat paling sentral kota Roma, beraneka bunga, pemandangan gunung dan danau, kolam mandi di dalamnya dapat medatangkan air laut sekaligus air dari mata air. Ketika bangunan mentereng dan mewah ini rampung dibangun, Nero memuji dan mengagumi dengan gembira ria: "Ini baru mirip tempat tinggal manusia."

 

Untuk menghadapi kecaman dari kebakaran yang disengaja, maka Nero memilih penganut Nasrani untuk mengemban tanggung jawab, pertama-tama ia menuduh merekalah yang melakukan pembakaran secara sengaja, lalu menuduh mereka "bermusuhan terhadap umat manusia". Karena kebanyakan penganut Nasrani waktu itu orang miskin semuanya, budak belian dan orang asing, jadi untuk menindas mereka itu sangatlah mudah.

 

Tapi justru karena Nero dalam kedudukan yang sangat kuat dan lupa daratan, tiba-tiba di Italia bagian tengah kota Napules muncul seorang ahli kebatinan, dia beteriak dengan keras dari bawah tembok dan mencela Nero adalah seorang raja lalim serta bengis dan juga mengatakan bahwa arwah Britannicus tidak akan membiarkan selamanya. Akhirnya, ahli kebatinan ini dijebloskan ke dalam penjara, setiap orang mengira bahwa pasti dia bakal mati karena siksaan berat, namun siapa pula bakal tahu bahwa dia adalah seorang yang sakti, tak sampai setengah hari sudah lolos dari penjara. Sejak saat itu, orang Roma menyebutnya seorang ahli kebatinan pembalas dendam, Nero yang marah besar karena dipermalukan, mengutus orang untuk menangkapnya ke semua tempat, namun ternyata gagal. Setahun kemudian, ahli kebatinan ini meninggal dunia, bukan karena dibunuh tetapi karena sakit, kalimat terakhir yang diucapkan sebelum meninggal: "Kekaisaran Nero pasti tidak lebih dari 15 tahun." Kala itu kekuasaan Nero sudah memasuki 11 tahun setengah.

 

Sepeninggalnya ahli kebatinan itu, Nero pun berubah menjadi orang yang lebih curiga, kalau melakukan sesuatu pun lebih gila-gilaan lagi. Dia membunuh orang terus-menerus, dia tega melakukan cara sekejam apa pun apalagi terhadap kaum Nasrani itu. Akan tetapi menurut informasi pengawal yang dekat dengan Nero mengatakan bahwa Nero sering mendengar suara teriakan arwah Bunitanix, dia takut bercampur benci, jika melakukan sesuatu lebih dipenuhi dengan emosi sesat.

 

Pembunuhan secara kejam oleh Nero akhirnya menimbulkan tantangan rakyat Roma. Saat itu Nero terus-menerus timbul rasa curiga terhadap orang di sekelilingnya, dia memastikan ada sebuah komplotan makar sedang kontra dengannya. Dalam kondisi yang teramat takut serta mata gelap itu, dia pun mengumumkan bahwa seluruh negeri dalam kondisi darurat perang. Seluruh Roma diselimuti suasana ketakutan. Begitu dia menyebut nama seseorang, maka orang tersebut akan dihukum mati. Banyak anggota parlemen, birokrat senior, tokoh terkemuka serta petugas pasukan pengawal pun dihukum mati. Ada beberapa orang dipenggal kepalanya, beberapa lagi diperintahkan untuk bunuh diri, dan sejumlah lagi dibelah urat nadinya. Bahkan guru dan Shonyka sang penasihat pun dipotong kedua tangannya.

 

Pengkhianat Massal dan Dijauhi Sanak Saudara

 

Kemewahan Nero yang luar biasa, kekuasaan yang mengerikan, pembunuhan secara gila-gilaan dan penindasan terhadap kaum Nasrani itu, membangkitkan rasa kontra bagi lembaga tinggi negara. Tak seorang rakyat yang tidak terasa benci terhadapnya. Dari kalangan rakyat kecil, tentara, orang terkemuka dan terpandang hingga pejabat tinggi, serta parlemen, tidak tahan terhadap pemerintahan tirani itu. Akhirnya pada 68 M, gubernur jenderal sementara dari Provinsi Kaolu dan Spanyol mengimbau agar rakyat bangkit untuk memberontak. Sementara pasukan Roma memberontak di daerah Kaolu, bahkan induk pasukan di Spanyol dan Afrika Utara nan jauh itu pun menyusul memberontak, pasukan-pasukan yang ada di masing-masing daerah menuju ke Roma, pejabat daerah pun satu per satu mengumumkan pembelotannya terhadap Nero. Lembaga tinggi negara di Roma menghapuskan takhta kerajaan Nero, memproklamirkan bahwa dia itu ilegal, sekaligus merupakan musuh rakyat.

 

Pasukan tentara beserta rakyat mengepung istana hendak memberi perhitungan dengan Nero. Sampai saat itu, Nero sudah ditentang oleh rakyatnya dan ditinggalkan pengikutnya. Dia minta tolong pada pengawal istana untuk membantunya dalam pelarian, tetapi ditolak. Dia menulis sepucuk surat agar rakyat mengampuninya, akan tetapi ia tidak berani keluar dari istana untuk menyerahkannya. Dia tahu bahwa dosanya sudah amat berat, akhirnya pada malam hari dia dengan mengenakan mantel tanpa lengan melarikan diri dengan menunggangi kuda bersama empat orang jongos ke tempat liar.

 

Nasib Orang yang Memalukan

 

Akhirnya Nero kabur di sebuah rumah mantan budak istananya. Dia duduk di ruang bawah dan membiarkan budaknya menggali sebuah kubur di belakang rumah untuknya. Jongosnya menggali liang kubur buatnya, Nero yang enggan berpisah itu terus berkata: "Dunia ini telah kehilangan seorang seniman yang hebat!" Saat itu pesuruhnya datang memberi tahu: Lembaga tinggi negara mengumumkan bahwa Nero itu adalah musuh rakyat, serta mengeksekusi mati Nero dengan cara leluhur yakni hukuman mati dengan cambuk.

 

Nero tahu bahwa ini berarti akan melucuti bajunya, lalu memakai pasung kayu untuk menopang tengkuknya dan diayunkan cambuk oleh sang algojo, hingga akhir napasnya. Tak terpikirkan bahwa Nero yang selalu kejam sejak dulu malah ketakutan setengah mati oleh siksaan kejam itu, dia merasa lebih baik bunuh diri untuk mengurangi penderitaan, lalu memutuskan untuk melakukan itu.

 

Sebelum ajal tiba, Nero pun tak lupa untuk mempertunjukkan kebolehannya, dia pegang belati tajam lalu mengayunkan ke sana kemari, tetapi tidak berani menusuk tenggorokannya sendiri. Sebab dia tidak punya keberanian, lalu dengan tak diduga-duga dia mohon pada seorang jongos untuk bunuh diri lebih duluan, memperagakan untuknya, tetapi ditolak. Kaisar yang lalim itu sebenarnya seorang pengecut bernyali kecil.

 

Pada saat menjelang fajar, tiba-tiba dari kejauhan sana terdengar suara teriakan manusia dan pekikan kuda, karena tempat persembunyiannya telah diketahui. Nero yang sudah putus asa itu meletakkan sebilah belati ke tangan seorang jongos, lalu menggenggam tangan sang jongos untuk menusukkannya ke leher dia sendiri. Dia berteriak dengan kencang sekali dan tersungkur ke dalam genangan darah, tamat sudah riwayatnya. Nero meninggal pada usia 31 tahun, dia bertakhta 14 tahun, persis dan klop seperti ucapan ahli kebatinan.

May 2, 2019

INRI

Huruf INRI adalah huruf-huruf singkatan dari kata-kata Latin yang terletak di atas salib Yesus: IESVS·NAZARENVS·REX·IVDÆORVM (Iesus Nazarenus, Rex Iudaeorum, yang berarti "Yesus orang Nazaret, Raja orang Yahudi"), ditaruh oleh Pontius Pilatus.

Pada banyak gambar tulisan ini seringkali ditaruh, biasanya di atas tubuh Kristus yang disalib.

Dalam kitab Yohanes bab 19 ayat 19 – 22, peristiwa ini ditulis sebagai berikut:

Dan Pilatus menyuruh memasang juga tulisan di atas kayu salib itu, bunyinya: "Yesus, orang Nazaret, Raja orang Yahudi". Banyak orang Yahudi yang membaca tulisan itu, sebab tempat di mana Yesus disalibkan letaknya dekat kota dan kata-kata itu tertulis dalam bahasa Ibrani, bahasa Latin dan bahasa Yunani. Maka kata imam-imam kepala orang Yahudi kepada Pilatus: "Jangan engkau menulis: Raja orang Yahudi, tetapi bahwa Ia mengatakan: Aku adalah Raja orang Yahudi. Jawab Pilatus: "Apa yang kutulis, tetap tertulis".

Nazaret

Nama Nazaret diyakini berasal dari akar kata Ibrani "נצר" (netzer; = "Tunas" atau "taruk yang tumbuh"). Huruf "z" pada "Nazaret" dalam bahasa Ibrani ditulis dengan huruf "צ" (tsade [TS atau TZ]), seperti pada "netzer" (= bahasa Indonesia "tunas; taruk"), bukanlah huruf "ז" (zayin [Z]) yang membentuk kata "nazar" (= bahasa Indonesia "kaul"). Hal ini dikuatkan dengan penyebutan kota Nazaret dalam teks rabbinik Yahudi dari abad ke-4 M, misalnya "Midrash Qoheleth", yang menggunakan ejaan "N-TS-R" (menguatkan Referensi Matius 2:23 kepada Yesaya 11:1). Penemuan sebuah tulisan Ibrani di Kaisarea pada tahun 1962 juga menguatkan ejaan "N-TS-R". Meskipun tulisan dari Kaisarea ini bertarikh ~ 300 M, isinya memuat catatan penugasan sebuah keluarga imam ke kota Nazaret pada tahun ~ 150 M, yang menunjukkan bahwa pengejaan nama kota ini jauh lebih tua dari catatan itu sendiri.

Yesus Kristus dibesarkan di Nazaret, sehingga dikenal dengan sebutan "Yesus orang Nazaret"+. Kata Ibrani "נצר" (netzer; ="Tunas" atau "taruk yang tumbuh") mungkin merupakan akar kata dari nama Nazaret. Yesus disebut sebagai "orang Nazaret" (Matius 2:23; bahasa Yunani: Ναζωραῖος, Nazōraios; bahasa Ibrani: נצרי, netzeri) yang bisa berarti "orang dari Nazaret" atau "sang Tunas". Dia akan timbul sebagai Tunas dari tunggul Isai, yaitu ayah Daud, sebagaimana dinubuatkan oleh nabi Yesaya dalam kitabnya pasal 11:1:

"Suatu tunas akan keluar dari tunggul Isai, dan taruk yang akan tumbuh dari pangkalnya akan berbuah."
Dengan demikian sebutan di atas kayu salib INRI, yang biasanya diartikan: "Yesus orang Nazaret raja orang Yahudi" dapat pula diartikan: "Yesus, sang Tunas, Raja orang Yahudi" (bahasa Ibrani: Yeshua Ha-nozri Wu-melekh Ha-yehudim).

Raja
Sebelum mati, Yakub, leluhur bangsa Israel, memanggil anak-anaknya dan berkata: "Datanglah berkumpul, supaya kuberitahukan kepadamu, apa yang akan kamu alami di kemudian hari. Tentang Yehuda, Yakub berkata:

Yehuda adalah seperti anak singa: setelah menerkam, engkau naik ke suatu tempat yang tinggi, hai anakku; ia meniarap dan berbaring seperti singa jantan atau seperti singa betina; siapakah yang berani membangunkannya?
Tongkat kerajaan tidak akan beranjak dari Yehuda ataupun lambang pemerintahan dari antara kakinya, sampai dia (Shiloh = Mesias) datang yang berhak atasnya, maka kepadanya akan takluk bangsa-bangsa.
Ia akan menambatkan keledainya pada pohon anggur dan anak keledainya pada pohon anggur pilihan; ia akan mencuci pakaiannya dengan anggur dan bajunya dengan darah buah anggur. Matanya akan merah karena anggur dan giginya akan putih karena susu.
Yesus Kristus adalah keturunan suku Yehuda yang menerima warisan wasiat Yakub karena menjadi "Raja" atas segala raja.

Yahudi
Kata "Yahudi" merujuk kepada leluhur bangsa itu yaitu Yehuda, putra Yakub (yang juga dinamakan Israel). Teks Torah mencatat bahwa nama Yehuda merujuk kepada maksud Lea untuk memuji Yahweh, karena telah berhasil memperoleh empat orang anak.

" Sekali ini aku akan bersyukur kepada TUHAN "
Nama Yehuda berasal dari kata odeh, yang berarti Aku akan menaikkan pujian. Dalam sastra rabinik klasik, nama ini ditafsirkan sebagai kombinasi dari nama Tuhan Yahweh dan sebuah dalet (huruf d dalam abjad Ibrani); dalam Gematria (perhitungan angka huruf), huruf dalet mempunyai nilai 4. Menurut sumber-sumber rabinik ini, angka ini merujuk Yehuda sebagai anak lelaki keempat Yakub. Jadi dalam bahasa Ibrani, kata "orang Yahudi" yaitu "Yehudim" mengacu kepada "orang-orang yang menaikkan pujian" bagi Allah.

Dengan demikian sebutan di atas kayu salib INRI, yang biasanya diartikan: "Yesus orang Nazaret raja orang Yahudi" dapat pula diartikan: "Yesus, sang Tunas, Raja orang-orang yang menaikkan pujian".