Sejarah Dunia Kuno

Welcome to the Year 2019, The Year of open Doors

Nov 10, 2019

Aleksander Agung

Aleksander III dari Makedonia (20/21 Juli 356 – 10/11 Juni 323 SM), lebih dikenal sebagai Aleksander Agung  adalah raja Kekaisaran Makedonia (bahasa Yunani: 'Βασιλεύς Μακεδόνων'), sebuah negara di daerah timur laut Yunani. Pada usia tiga puluh tahun, dia memimpin sebuah kekaisaran terbesar pada masa sejarah kuno, membentang mulai dari Laut Ionia sampai pegunungan Himalaya. Dia tidak pernah terkalahkan dalam pertempuran dan dianggap sebagai komandan perang terhebat sepanjang masa.  Aleksander lahir di Pella pada 356 SM dan merupakan murid seorang filsuf terkenal, Aristoteles. Pada tahun 336 SM Aleksander menggantikan ayahnya, Filipus II dari Makedonia, sebagai pemimpin Makedonia setelah ayahnya dibunuh oleh pembunuh gelap. Filipus sendiri telah menaklukkan sebagian besar negara-kota di daratan utama Yunani ke dalam hegemoni Makedonia, melalui militer dan diplomasi.

Setelah kematian Filipus, Aleksander mewarisi kerajaan yang kuat dan pasukan yang berpengalaman. Dia berhasil mengukuhkan kekuasaan Makedonia di Yunani, dan setelah otoritasnya di Yunani stabil, dia melancarkan rencana militer untuk ekspansi yang tak sempat diselesaikan oleh ayahnya. Pada tahun 334 SM dia menginvasi daerah kekuasaan Persia di Asia Minor dan memulai serangkaian kampanye militer yang berlangsung selama sepuluh tahun. Aleksander mengalahkan Persia dalam sejumlah pertempuran yang menentukan, yang paling terkenal antara lain Pertempuran Issus dan Pertempuran Gaugamela. Aleksander lalu menggulingkan kekuasaan raja Persia, Darius III, dan menaklukkan keseluruhan Kekasiaran Persia (Kekasiaran Akhemeniyah). Kekaisaran Makedonia kini membentang mulai dari Laut Adriatik sampai Sungai Indus.

Karena berkeinginan mencapai "ujung dunia", Aleksander pun menginvasi India pada tahun 326 SM, namun terpaksa mundur karena pasukannya nyaris memberontak. Aleksander meninggal dunia di Babilonia pada 323 SM, tanpa sempat melaksakan rencana invasi ke Arabia. Setelah kematian Aleksander, meletuslah serangkaian perang saudara yang memecah-belah kekaisarannya menjadi empat negara yang dipimpin oleh Diadokhoi, para jenderal Aleksander. Meskipun terkenal karena penaklukannya, peninggalan Aleksander yang bertahan paling lama bukanlah pemerintahannya, melainkan difusi budaya yang terjadi berkat penaklukannya.

Berkat penaklukan Aleksander, muncul koloni-koloni Yunani di daerah timur yang berujung pada munculnya budaya baru, yaitu perpaduan kebudayaan Yunani, Mediterrania, Mesir, dan Persia yang disebut dengan Peradaban Hellenis atau Hellenisme. Aspek-aspek Hellenis tetap ada dalam tradisi Kekaisaran Bizantium sampai pertengahan abad 15. Pengaruh Hellenisme ini bahkan sampai ke India dan Tiongkok. Khusus di Tiongkok, pengaruh kebudayaan ini dapat ditelusuri di antaranya dengan artefak yang ditemukan di Tunhuang. Aleksander menjadi legenda sebagai pahlawan klasik dan diasosiasikan dengan karakteristik Akhilles. Aleksander juga muncul dalam sejarah dan mitos-mitos di Yunani maupun di luar Yunani. Aleksander menjadi pembanding bagi para jenderal bahkan hingga saat ini,  dan banyak Akademi militer di seluruh dunia yang mangajarkan siasat-siasat pertempurannya.

Aleksander selama ekspansinya juga mendirikan beberapa kota yang semuanya dinamai berdasarkan namanya, seperti Aleksandria atau Aleksandropolis. Salah satu dari kota bernama Aleksandria yang berada di Mesir, kelak menjadi terkenal karena perpustakaannya yang lengkap dan bertahan hingga seribu tahun lamanya serta berkembang menjadi pusat pembelajaran terhebat di dunia pada masa itu.

Walaupun hanya memerintah selama 13 tahun, semasa kepemimpinannya ia mampu membangun sebuah imperium yang lebih besar dari setiap imperium yang pernah ada sebelumnya. Pada saat ia meninggal, luas wilayah yang diperintah Aleksander berukuran 50 kali lebih besar daripada yang diwariskan kepadanya serta mencakup tiga benua (Eropa, Afrika, dan Asia). Gelar yang Agung atau Agung di belakang namanya diberikan karena kehebatannya sebagai seorang raja dan pemimpin perang lain serta keberhasilannya menaklukkan wilayah yang sangat luas.

Kelahiran
Aleksander dilahirkan pada tanggal 20 (atau 21) Juli 356 SM, di Pella, ibu kota Kekaisaran Makedonia di Yunani Kuno. Dia terlahir sebagai putra Filipus II, Raja Makedonia. Ibunya adalah istri keempat Filipus, Olimpias, putri Neoptolemos I, raja Epiros. Meskipun Filipus memiliki tujuh atau delapan istri ketika itu, namun Olimpias adalah istrinya yang paling utama, barangkali karena dia yang melahirkan Aleksander.

Sebagai anggota Wangsa Argead, Aleksander mengklaim diri sebagai keturunan Herakles melalui Karanos dari Makedonia. Dari pihak ibunya dan Aiakid, dia mengklaim diri sebagai keturunan Neoptolemos, putra Akhilles. Keponakan kedua Aleksander adalah jenderal Pyrrhos dari Epiros, yang oleh Hannibal dianggap sebagai komandan sehebat Aleksander atau kedua terhebat setelah Aleksander.

Menurut biografer Yunani kuno, Plutarch, Olimpias, pada malam pernikahannya dengan Filipus, bermimpi bahwa rahimnya disambar petir, yang memicu semburan api yang menyebar sampai "jauh dan luas" sebelum padam. Beberapa waktu sebelum pernikahan, dikatakan bahwa Filipus bermimpi melihat dirinya menyegel rahim istrinya dengan menggunakan segel berukir singa. Plutarch mengajukan sejumlah penafsiran tentang mimpi-mimpi itu: bahwa Olympia telah hamil sebelum menikah, ditunjukkan dengan penyegelan rahimnya; atau bahwa ayah Aleksander adalah Zeus. Para sejarawan ada yang berpendapat bahwa Olimpias yang ambisius membesar-besarkan cerita mengenai silsilah dewa Aleksander, yang lain berpendapat Olimpias memberitahu Aleksander.

Pada hari kelahiran Aleksander, Filipus sedang bersiap-siap untuk mengepung kota Potidaea di semenanjung Chalcidike. Pada hari yang sama, Filipus mendapat kabar bahwa jenderalnya Parmenion telah mengalahkan pasukan gabungan Illyria dan Paionia, dan bahwa kuda-kudanya telah memenangkan Olimpiade. Dikatakan pula bahwa pada hari itu, Kuil Artemis di Ephesos—salah satu dari Tujuh Keajaiban Dunia Kuno-terbakar. Hegesias dari Magnesia berkata bahwa kuil itu terbakar karena dewi Artemis menghadiri kelahiran Aleksander.

Masa anak-anak
Pada usia-usia awal, Aleksander diasuh oleh susternya, Lanike, saudari Kleitus si Hitam, calon sahabat dan jenderal Aleksander pada masa depan. Pada masa anak-anak, Aleksander belajar pada Leonidas yang disiplin, seorang kerabat ibunya. Aleksander juga berguru pada Lysimakhos. Aleksander dibesarkan sebagai bangsawan muda Makedonia, dia belajar membaca, bermain lira, bertarung, dan berburu.

Ketika Aleksander berusia sepuluh tahun, seorang pedagang kuda dari Thessalia menawarkan seekor kuda pada Filipus. Kuda tersebut diberi harga senilai tiga belas talen. Kuda itu tidak mau ditunggangi oleh siapapun, dan Filipus memerintahkannya untuk dibawa pergi. Akan tetapi, Aleksander berkata bahwa rasa takut kuda itu adalah bayangannya sendiri dan meminta kesempatan untuk memunggangi kuda itu. Aleksander berhasil melakukannya. Menurut Plutarch, Filipus, yang merasa sangat senang melihat keberanian dan ambisi Aleksander, langsung mencium putranya itu dan menyatakan: "Putraku, kau harus menemukan kerajaan yang cukup besar untuk ambisimu. Makedonia terlalu kecil untukmu". Setelah itu Filipus membelikan kuda itu untuk Aleksander. Aleksander menamai kuda itu Bukephalas, bermakna "kepala lembu". Bukephalas akan menjadi teman perjalanan Aleksander dalam penaklukannya sampai ke India. Ketika Bukephalas mati (akibat usia tua, menurut Plutarch, karena sudah berusia tiga puluh tahun), Aleksander menamai sebuah kota sesuai nama kudanya (Bukephala).

Aristoteles sedang mengajari Aleksander.
Ketika Aleksander menginjak usia tiga belas tahun, dia membutuhkan pendidikan yang lebih tinggi, maka dia pun mencari tutor. Beberapa calon tutornya antara lain Isokrates dan Speusippos, penerus Plato di Akademi Plato. Pada akhirnya, Filipus menawarkan pekerjaan itu pada Aristoteles, yang menerimanya. Filipus memberikan Kuil Para Nimfa di Mieza sebagai ruang belajar mereka. Sebagai imbalan atas pengajarannya, Filipus bersedia untuk membangun kembali kampung halaman Aristoteles di Stagiera, yang pernah dihancurkan olehnya. Filipus merepopulasi kota itu dengan cara membeli dan memerdekakan para bekas warga yang sempat menjadi budak, atau dengan mengampuni para warga yang berada di pengasingan.

Mieza menjadi sekolah asrama bagi Aleksander dan anak-anak bangsawan Makedonia lainnya, misalnya, Ptolemaios, Hephaistion, dan Kassandros. Banyak murid di sana yang belajar bersama Aleksander kelak menjadi sahabat dan jenderalnya, atau yang lebih sering disebut sebagai 'Rekan'. Di Mieza, Aristoteles mengajari Aleksander dan kawan-kawannya pengobatan, moral, filsafat, agama, logika, dan seni. Berkat ajaran Aristoteles, Aleksander menjadi berminat pada karya-karya Homeros, terutama Iliad. Aristoteles memberi satu salinan Iliad pada Aleksander, yang selalu dibawanya dalam kampanye militernya

Awal karier dan bangkitnya Makedonia

Ketika Aleksander menginjak usia enam belas tahun, masa belajarnya pada Aristoteles selesai. Filipus, sang raja, berangkat untuk berperang melawan Byzantion, dan Aleksander ditugaskan untuk mengurus kerajaan. Selama Filipus pergi, suku Maedi Thrakia memberontak menentang kekuasaan Makedonia. Aleksander merespon dengan cepat, dia meredam pemberontakan suku Maedi, mengusir mereka dari wilayah mereka, mengisinya dengan orang-orang Yunani, dan mendirikan kota yang dia namai Alexandropolis.

Setelah Filipus kembali dari Byzantion, dia memberi Aleksander sejumlah kecil pasukan dan mengutusnya untuk menghentikan suatu pemberontakan di Thrakia selatan. Dalam kampanye lainnya melawan kota Perinthos di Yunani, Aleksander disebutkan menyelamatkan nyawa ayahnya. Sementara itu, kota Amphissa mulai mengolah tanah yang dikeramatkan untuk Apollo di dekat Delphi, suatu pelanggaran yang memberi kesempatan bagi Filipus untuk ikut campur lebih jauh dalam urusan Yunani. Masih berada di Thrakia, Filipus menyuruh Aleksander untuk mulai menghimpun pasukan untuk kampanye di Yunani. Sadar dengan adanya kemungkinan negara-negara Yunani lainnya untuk ikut campur, Aleksander memperlihatkan seolah-olah dia hendak menyerang Illyria. Dalam kekisruhan ini, Illyria mengambil kesempatan untuk menginvasi Makedonia, namun Aleksander berhasil menghalau para penyerang itu.

Pasukan Filipus bergabung dengan Aleksander pada tahun 338 SM, dan mereka bergerak ke selatan menuju Thermopylai, yang mereka lakukan setelah menghadapi perlawanan yang keras kepala dari orang-orang Thebes yang menghuninya. Mereka pergi untuk menduduki kota Elateia, berjarak beberapa hari dari kota Athena dan Thebes. Sementara itu, rakyat Athena, dipimpin oleh Demosthenes, memilih untuk bersekutu dengan Thebes dalam perang melawan Makedonia. Baik Athena dan Filipus kemudian mengirim utusan untuk memperoleh keberpihakan Thebes, dan yang berhasil melakukannya adalah Athena. Filipus bergerak menuju Amphissa (secara teoretis beraksi atas permintaan Liga Amphikyton), menangkap tentara bayaran yang dikirim ke sana oleh Demosthenes, dan menerima penyerahan kota itu. Lalu Filipus kembali ke Elateia dan mengirim penawaran perdamaian untuk yang terakhir kalinya pada Athena dan Thebes, yang berujung pada penolakan kedua kota itu.

Ketika Filipus sedang bergerak ke selatan, dia dihalangi di dekat Khaironeia, Boiotia oleh pasukan Athena dan Thebes. Dalam pertempuran tersebut, Filipus memimpin sayap kanan, dan Aleksander memimpin sayap kiri dengan ditemani oleh para jenderal Filipus yang tepercaya. Berdasarkan sumber-sumber kuno, dua pihak itu bertempur dengan sengit cukup lama. Filipus lalu memerintahkan pasukan di sayap kanan untuk mundur dan memancing hoplite-hoplite Athena supaya mengikutinya dan meninggalkan barisan mereka. Di sayap kiri, Aleksander adalah orang pertama yang berhasil menerobos barisan Thebes, diikuti oleh para jenderal Filipus. Setelah memperoleh terobosan, Filipus memerintahkan pasukannya untuk menekan ke depan dan mengepung musuh. Dengan mundurnya pasukan Athena, pasukan Thebes pun mesti bertempur sendiri; dikelilingi oleh musuh, pasukan Thebes pun dikalahkan.

Setelah menang di Khaironeia, Filipus dan Aleksander bergerak tak terhalangi menuju Peloponnesos dan diterima oleh semua kota; namun ketika mereka tiba di Sparta, mereka ditolak dan mereka pun pergi.  Di Korinthos, Filipus mendirikan "Aliansi Hellen" (didasarkan pada aliansi anti-Persia dalam Perang Yunani-Persia), dan Filipus diangkat sebagai Hegemon ('Pemimpin Tertinggi') dalam perkumpulan ini, yang oleh para sejarawan modern disebut sebagai Liga Korinthos. Filipus lalu mengumumkan rencananya untuk memimpin perang pembalasan melawan Kekaisaran Akhemeniyah.

Perselisihan

Setelah kembali ke Pella, Filipus jatuh cinta pada Kleopatra Euridike, keponakan salah satu jenderalnya, Attalos. Pernikahan ini membuat posisi Aleksander terhadap takhta menjadi rawan, karena jika Kleopatra Euridike melahirkan seorang putra, maka putra tersebut akan menjadi ahli waris yang sepenuhnya keturunan Makedonia, sedangkan Aleksander hanya separuh berdarah Makedonia. Pada pesta pernikahan, Attalos yang mabuk berdoa pada para dewa semoga pernikahan itu akan menghasilkan ahli waris yang sah untuk takhta Makedonia.
Pada pesta pernikahan Kleopatra, yang dicintai dan dinikahi oleh Filipus, dia (Kelopatra) terlalu muda untuknya, pamannya Attalos dalam mabuknya meminta rakyat Makedonia untuk memohon pada para dewa supaya memberi pewaris yang sah untuk kerajaan melalui keponakannya. Ini membuat Aleksander sangat marah, sehingga dia melempar gelasnya ke kepalanya, "Kau bajingan." katanya, "Apa, lalu aku pewaris yang tidak sah?" Kemudian Filipus bangkit dan hendak berlari pada putranya; namun entah karena keberuntungan, atau karena Filipus terlalau marah, atau karena terlalu mabuk, Filipus terjatuh ke lantai. Aleksander mencelanya, "Lihat itu." katanya, "pria yang bersiap untuk menyeberangi Eropa menuju Asia, terjatuh hanya ketika hendak berpindah kursi.
Plutarch, menggambarkan perseteruan dalam pesta pernikahan Filipus.
Pergi dan kembali

Aleksander kabur dari Makedonia bersama ibunya, yang dia titipkan di saudara ibunya di Dodona, ibu kota Epiros. Aleksander sendiri terus pergi ke Illyria,  di sana ia meminta suaka pada raja Illyria dan diperlakukan sebagai tamu oleh rakyat Illyria meskipun Aleksander pernah mengalahkan Illyria dalam pertempuran beberapa tahun sebelumnya. Namun, Filipus masih ingin mengakui Aleksander sebagai putranya, sehingga Aleksander kembali ke Makedonia setelah enam bulan kabur. Dia kembali berkat sahabat keluarganya, Demaratos dari Korinthos, yang melakukan mediasi antara kedua belah pihak.

Setahun kemudian, satrap (gubernur) Persia di Karia, Pixodaros, menawarkan putri sulungnya pada saudara tiri Aleksander, Filipus Arrhidaios. Olimpias dan beberapa sahabat Aleksander menduga bahwa tindakan itu menunjukkan Filipus berniat mengangkat Arrhidaios sebagai ahli warisnya.  Aleksander bereaksi dengan mengirim seorang aktor, Thessalos dari Korinthos, untuk memberitahu Pixodaros bahwa dia seharusnya tidak menawarkan putrinya pada putra raja yang tidak sah, melainkan pada Aleksander. Ketika Filipus mengetahui ini, dia menghentikan negosiasi dan memarahi Aleksander yang ingin menikahi putri orang Karia. Filipus menjelaskan bahwa dia ingin perempuan yang lebih baik untuk Aleksander. Filipus lalu mengasingkan empat kawan Aleksander, yaitu Harpalos, Neiarkhos, Ptolemaios dan Erigyios. Sedangan Thessalos dibawa ke hadapan Filipus dalam keadaan dirantai.

Raja Makedonia

Pada tahun 336 SM, Filipus sedang berada di Aigai, menghadiri pernikahan putrinya, Kleopatra, yang menikah dengan saudara Olympia, Aleksander I dari Epiros. Di sana Filipus dibunuh oleh pemimpin pasukan pengawalnya sendiri, Pausanias. Ketika Pausanias mencoba kabur, dia tersandung tanaman anggur sehingga dapat dibunuh oleh para pengejarnya, yang meliputi dua rekan Aleksander, Perdikkas dan Leonnatos. Aleksander dengan demikian diangkat sebagai raja oleh pasukan Makedonia dan bangsawan Makedonia. Dia berusia dua puluh tahun ketika menjadi raja.

Konsolidasi kekuasaan
Aleksander memulai masa pemerintahannya dengan menyingkirkan orang-orang yang menurutnya berpotensi mengancam takhtanya. Dia menghukum mati sepupunya, Amyntas IV, dan juga membunuh dua pangeran Makedonia dari daerah Lynkestis, sedangkan pangeran ketiga, yaitu Aleksander Lynkestes, diampuni. Sementara itu Olimpias, ibu Aleksander, memerintahkan bahwa Kleopatra Euridike dan putrinya, Europa, dikubur hidup-hidup. Ketika Aleksander tahu tentang hal itu, dia marah pada ibunya. Aleksander juga memerintahkan bahwa Attalos harus dibunuh. Attalos sendiri saat itu menjabat sebagai komandan pasukan di Asia Minor. Attalos sempat berkorespondensi dengan Demosthenes, mengenai kemungkinannya untuk kabur ke Athena. Terlepas dari apakah Attalos benar-benar berniat ke Athena atau tidak, dia sudah membuat Aleksander marah. Selain itu, setelah mengetahui bahwa putri dan cucu Attalos mati, Aleksander merasa bahwa Attalos terlalu berbahaya untuk dibiarkan hidup.  Aleksander membiarkan Arrhidaios hidup. Arrhidaios disebutkan menderita cacat mental, kemungkinan akibat diracun oleh Olimpias.

Kabar kematian Filipus memicu banyak kota memberontak, termasuk Thebes, Athena, Thessalia, dan suku-suku Thrakia di utara Makedonia. Ketika kabar pemberontakan di Yunani diketahui oleh Aleksander, dia merespon dengan cepat. Meskipun para penasihatnya menyarankannya untuk mempergunakan diplomasi, namun Aleksander memutuskan untuk mengumpulkan 3.000 tentara kavaleri dan bergerak menuju Thessalia, daerah tetangga Makedonia di sebelah selatan. Di sana dia mengetahui bahwa pasukan Thessalia telah menempati jalan di antara Gunung Olimpus dan Gunung Ossa. Aleksander lalu menyuruh pasukannya menaiki Gunung Ossa. Ketika pasukan Thessalia terbangun, mereka melihat bahwa pasukan Aleksander telah berada di sisi belakang mereka. Pasukan Thessalia pun menyerah dan pasukan kavaleri Aleksander bertambah dengan masuknya pasukan Thessalia. Aleksander lalu bergerak menuju Peloponnesos.

Aleksander berhenti sejenak di Thermopylae, di sana dia diakui sebagai pemimpin Liga Amphiktyon. Kemudian dia bergerak ke selatan ke Korinthos. Kota Athena memohon perdamaian dan Aleksander mengampuni Athena. Dia juga mengampuni semua orang yang terlibat dalam pemberontakan. Di Korinthos, terjadi peristiwa terkenal, yaitu pertemuannya dengan Diogenes Sang Kynis, yang memintanya untuk menyingkir sedikit karena dia menghalangi matahari. Di sana juga Aleksander diberikan gelar Hegemon, dan seperti halnya Filipus, Aleksander juga diangkat sebagai komandan dalam perang yang akan dilaksanakan melawan Persia. Ketika sedang berada di Korinthos, Aleksander mendengar berita bahwa suku Thrakia memberontak di utara.

Kampanye Balkan

Sebelum menyerang ke Asia, Aleksander ingin mengamankan perbatasan utaranya; dan, pada musim semi tahun 335 SM, dia berhasil menghentikan beberapa pemberontakan. Mulai dari Amphipolis, dia pertama-tama bergerak ke timur ke negara-negara "Suku-suku Thrakia Merdeka"; dan di Gunung Haimos, pasukan Makedonia menyerang dan mengalahkan pasukan Thrakia. Pasukan Makedonia bergerak menuju negara Triballi, dan berhasil mengalahkan pasukan Triballi di dekat sungai Lyginos  (anak sungai Danube). Aleksander kemudian melaju selama tiga hari ke Danube, menghadapi suku Getai di seberang sungai. Dia mengejutkan pasukan Getai dengan menyeberangi sungai pada malam hari. Dia berhasil memaksa pasukan Getai menyerah setelah meletusnya pertempuran kecil. Pasukan Getai mundur dan meninggalkan kota-kota mereka pada pasukan Makedonia. Kemudian terdengar berita bahwa Kleitos, Raja Illyria, dan Raja Glaukias dari Taulanti secara terbuka memberontak melawan otoritas Makedonia. Bergerak ke barat menuju Illyria, Aleksander mengalahkan semua pemberontak itu dan memaksa Kleitos dan Glaukias untuk melarikan diri bersama pasukan mereka. Dengan demikian, perbatasan utara Aleksander pun aman.

Ketika sedang sukses dalam kampanyenya di utara, ternyata Thebes dan Athena sekali lagi memberontak. Aleksander dengan segera menyelesaikan kampanye di utara dan bergegas ke selatan bersama pasukannya. Kota-kota lainnya ragu-ragu, namun Thebes memutuskan untuk memberontak dengan mengerahkan seluruh kekuatannya. Akan tetapi perlawanan itu terbukti tidak efektif. Aleksander sangat marah pada Thebes. Dia membunuhi banyak tentara Thebes, meluluhlantakkan kota itu sampai hancur, menjual penduduknya sebagai budak, dan membagi-bagi wilayah Thebes ke kota-kota Boiotia di sekitarnya. Setelah mendengar berita tentang musnahnya kota Thebes, Athena pun menyerah pada Aleksander. Dengan demikian, seluruh Yunani sudah berada di bawah kekuasaan Aleksander. Setelah Yunani aman, Aleksander pun melaksanakan kampanyenya di Asia. Dia menugaskan Antipatros untuk mengurus Makedonia.

Penaklukan Kekaisaran Persia

Pasukan Aleksander menyeberangi Hellespont pada tahun 334 SM dengan jumlah tentara sekitar 48.100 infantri, 6.100 kavaleri dan armada laut yang terdiri dari 120 kapal dengan kru kapal sekitar 38.000 orang. Pasukan itu berasal dari Makedonia dan dari berbagai negara-kota Yunani, selain juga tentara bayaran, serta pasukan dari Thrakia, Paionia, dan Illyria. Setelah memperoleh kemenangan pertama melawan pasukan Persia dalam Pertempuran Granikos, Aleksander menerima penyerahan kota dan harta benda di Sardis, salah satu ibu kota provinsi di Persia. Aleksander lalu bergerak menuju pesisir Ionia. Di Halikarnassos, Aleksander sukses melakukan pengepungan pertamanya. Dia berhasil memaksa musuh-musuhnya, yakni kapten tentara bayaran Memnon dari Rhodes dan satrap Persia di Karia, Orontobates, untuk mundur ke laut. Setelah menaklukkan Karia, Aleksander menugaskan Ada untuk memimpin urusan pemerintahan di Karia. Ada sendiri mengadopsi Aleksander sebagai putranya.

Dari Halikarnassos, Aleksander maju ke pegunungan Lykia dan dataran Pamphylia. Dia menaklukkan semua kota pesisir dengan tujuan untuk menyulitkan armada laut Persia. Jika kota-kota di pesisir dikuasai oleh Aleksander, maka kapal-kapal laut Persia tak akan bisa berlabuh. Mulai dai Pamphylia, di pesisir itu tidak ada lagi pelabuhan yang penting dan Aleksander pun melanjutkan kampanyenya ke daratan dalam. Di Termessos, Aleksander mengampuni kota Pisidia. Di kota Gordium, ibu kota kuno Phrygia, Aleksander menjumpai ikatan Gordia yang terkenal tak dapat dibuka. Menurut legenda, orang yang mampu membukanya akan menjadi "raja Asia".  Aleksander merasa bahwa tidak masalah bagaimana ikatan itu dibuka, dan dia pun memotongnya dengan pedangnya.

Levant dan Suriah

Setelah menghabiskan musim dinginya dengan melakukan kampanye di Asia Minor, pasukan Aleksander menyeberangi Gerbang Cilicia pada tahun 333 SM, dan mengalahkan pasukan utama Persia di bawah pimpinan Darius III dalam Pertempuran Issus pada bulan November. Darius melarikan diri dari pertempuran sehingga pasukannya kacau balau. Dia meninggalkan istrinya, dua putrinya, ibunya Sisygambis, serta sejumlah besar harta. Setelah itu dia menawarkan kesepakatan damai kepada Aleksander. Darius menawarkan akan menyerahkan seluruh wilayah yang telah ditaklukkan oleh Aleksander serta tebusan sebesar 10.000 talen untuk menebus keluarganya. Aleksander menjawab bahwa karena dia kini adalah raja Asia, maka hanya dia sendirilah yang berhak mengatur masalah pembagian wilayah.

Aleksander bergerak maju untuk menguasai Suriah, serta sebagian besar pesisir Levant.  Namun setahun kemudian, pada 332 SM, dia terpaksa harus menyerang Tyre, yang pada akhirnya dia taklukkan melalui pengepungan yang terkenal. Setelah menaklukkan Tyre, Aleksander, membantai semua penduduk prianya, dan menjual semua wanita dan anak-anak sebagai budak.

Mesir

Setelah Aleksander menghancurkan Tyre, sebagian besar kota dalam rute ke Mesir menyerah, kecuali Gaza. Gaza memiliki suatu benteng kuat yang di atas bukit dan sangat terlindung. Pada awal Pengepungan Gaza, Aleksander memanfaatkan alat-alat yang sebelumnya dia pakai ketika menyerang Tyre. Setelah tiga kali gagal menyerang, benteng itu pada akhirnya berhasil ditembus, namun Aleksander harus mendapat luka di bahunya. Seperti halnya di Tyre, semua penduduk pria dibantai, sedangkan semua wanita dan anak-anak dijadikan budak.

Di lain pihak, Yerusalem membuka gerbangnya dan menyerah pada Aleksander. Menurut Yosephus, Aleksander diperlihatkan buku ramalan Daniel, mungkin bab 8, yang isinya adalah bahwa seorang raja Yunani yang kuat akan datang dan menaklukkan Kekaisaran Persia. Setelah melihat isi buku tersebut, Aleksander mengampuni Yerusalem dan terus maju ke Mesir.

Aleksander memasuki Mesir pada tahun 332 SM, di sana dia dipandang sebagai seorang pembebas. Dia memperoleh gelar "penguasa baru alam semesta" dan putra dewa Amun di Orakel Oasis Siwa di gurun Libya.  Sejak saat itu, Aleksander kadang disebut sebagai putra asli dari Zeus-Ammon, dan mata uang yang kemudian muncul menggambarkan dirinya dengan hiasan tanduk kambing sebagai simbol kedewaannya. Dalam masa tinggalnya di Mesir, dia mendirikan Aleksandria (Iskandariyah), yang kelak akan menjadi ibu kota Kerajaan Ptolemaik setelah kematian Aleksander.

Assyria dan Babilonia

Berangkat dari Mesir pada tahun 331 SM, Aleksander pergi menuju ke timur ke Mesopotamia (sekarang Irak utara) dan sekali lagi mengalahkan Darius dalam Pertempuran Gaugamela. Lagi-lagi Darius terpaksa kabur dan meninggalkan arena pertempuran, Aleksander mengejarnya sampai ke Arbela. Gaugamela akan terbukti sebagai pertempuran terakhir dan paling menentukan antara Aleksander dan Darius. Aleksander lalu bergerak menuju Babilonia dan menaklukkan kota tersebut.

Persia

Dari Babilonia, Aleksander melaju ke Susa, salah satu ibu kota Persia, dan merebut harta bendanya yang legendaris. Aleksander mengirim sebagian besar pasukannya ke ibu kota seremonial Persia, Persepolis, lewat Jalan Kerajaan, dan dia sendiri memimpin tentara-tentara pilihannya melalui rute langsung ke kota tersebut. Aleksander harus menyerang jalan masuk ke Gerbang Persia (di Pegunungan Zagros modern) yang telah diblok oleh pasukan Persia di bawah pimpinan Ariobarzanes dan kemudian menghancuran Persepolis sebelum garnisunnya dapat mengamankan harta benda. Ketika memasuki Persepolis Aleksander mengizinkan pasukannya untuk menjarah kota dan kemudian menyuruh mereka berhenti. Aleksander tinggal di Persepolis selama lima bulan.  Dalam masa tinggalnya di ibu kota, kebakaran terjadi di istana timur Xerxes dan menyebar ke seluruh kota. Banyak dugaan mengenai apakah kebakaran itu terjadi karena kecelakaan, atau sebagai tindakan pembalasan atas pembakaran Akropolis Athena pada masa Perang Yunani-Persia Kedua. Arrianus, dalam salah satu kritiknya mengenai Aleksander, menyatakan, "Aku juga tidak merasa bahwa Aleksander menunjukkan pengertian yang baik dalam tindakan ini atau bahwa dia dapat menghukum rakyat Persia atas tindakan masa lalu."

Kejatuhan Persia

Aleksander lalu pergi mengejar Darius lagi, pertama-tama ke Media, dan kemudian ke Parthia. Raja Persia itu tak lagi dapat mengendalikan nasibnya, dan dia ditawan oleh Bessus, satrapnya di Baktria dan juga kerabatnya. Ketika Aleksander datang, Bessus dan anak buahnya telah menusuk Darius sampai mati. Bessus lalu menyatakan dirinya sebagai penerus Darius dengan nama Artaxerxes V, sebelum kemudian mundur ke Asia Tengah untuk melancarkan serangan gerilya terhadap Aleksander.  Mayat Darius dimakamkan oleh Aleksander di dekat makam para pemimpin Akhemeniyah lainnya dengan upacara pemakaman yang suci. Aleksander mengklam bahwa sebelum wafat, Darius telah mengangkat Aleksander sebagai penerus takhta Akhemeniyah.  Kekaisaran Akhemeniyah atau Kekaisaran Persia pada umumnya dianggap telah runtuh dengan meninggalnya Darius.

Asia Tengah

Aleksander, kini menganggap diri sebagai penerus sah dari Darius, melihat Bessus sebagai pemberontak yang mengancam takhta Akhemeniyah. Aleksander pun melakukan serangan untuk mengalahkannya. Kampanye militer ini, yang pada awalnya direncanakan untuk melawan Bessus, pada akhirnya menjadi petualangan Aleksander di Asia Tengah. Aleksander mendirikan kota-kota baru, dan semuanya diberi nama Aleksandria, termasuk Kandahar modern di Afghanistan, dan Aleksandria Eskhate ("Yang Terjauh") Tajikistan modern. Kampanye ini membawa Aleksander melewati Media, Parthia, Aria (Afghanistan barat), Drangiana, Arachosia (Afghanistan Tengah dan Selatan), Baktria (Afghanistan Tengah dan Utara), dan Scythia.

Bessus dikhianati pada tahun 329 SM oleh Spitamenes, yang memegang posisi tak jelas dalam kesatrapan Sogdiana. Spitamenes menyerahkan Bessus pada Ptolemaios, salah satu rekan terpercaya Aleksander, dan Bessus pun dihukum mati.  Akan tetapi, ketika di suatu waktu, Aleksander sedang sibuk di Jaxartes dalam rangka menghadapi serbuan pasukan nomad berkuda, Spitamenes malah memimpin pemberontakan di Sogdiana. Aleksander mengalahkan pasukan Scythia dalam Pertempuran Jaxartes dan dengan segera melancarkan kampanye militer melawan Spitamenes. Aleksander berhasil mengalahkannya dalam Pertempuran Gabai. Setelah kalah, Spitamenes dibunuh oleh anak buahnya sendiri, yang kemudian memohon perdamaian pada Aleksander.

Permasalahan

Setelah menguasai Persia, Aleksander mengambil gelar Persia "Raja dari Segala Raja" (Shahanshah) dan mengadopsi beberapa ciri khas Persia dalam hal pakaian dan kebiasaan di istananya. Yang paling terkenal adalah adat proskynesis, kemungkinan adat mencium tangan secara simbolis, atau sujud di tanah, yang biasa orang Persia lakukan di depan atasan mereka. Orang Yunani menganggap bahwa gerakan tersebut hanya boleh dilakukan kepada dewa dan mereka percaya bahwa Aleksander berniat mendewakan dirinya dengan cara menyuruh orang-orang melakukan itu padanya. Akibatnya dia kehilangan banyak simpati dari para anak buahnya,  dan pada akhirnya dia meninggalkan kebiasaan tersebut.

Suatu hari rencana pembunuhan terhadap dirinya terungkap. dan salah satu perwiranya, yaitu Philotas, dihukum mati karena tidak dapat menangani rencana pembunuhan itu dengan cepat. Kematian seorang putra mengharuskan ayahnya juga untuk ikut mati, dan demikianlah Parmenion, yang bertugas menjaga harta benda di Ecbatana, dibunuh secara diam-diam atas perintah Aleksander, supaya dia tidak dapat membalaskan kematian putranya. Aleksander juga pernah secara langsung membunuh pria yang pernah menyelamatkan nyawanya di Granikos, yaitu Kleitos si Hitam, ketika mereka sedang mabuk dan berdebat di Maracanda.  Di kemudian hari, dalam kampanye di Asia Tengah, rencana pembunuhan kedua terungkap, kali ini diprakarsai oleh pelayan prianya sendiri, sejarawan resminya, Kallisthenes dari Olynthos (yang tak lagi disukai oleh Aleksander karena memimpin oposisi terhadap usahanya untuk memperkenalkan proskynesis), dituduh terlibat dalam rencana pembunuhan tersebut. Namun, tidak pernah ada kesepakatan di antara para sejarawan mengenai keterlibatannya dalam persekongkolan.

Makedonia

Ketika Aleksander pergi ke Asia, dia menugaskan jenderalnya Antipatros, seorang pemimpin dengan pengalaman politik dan militer dan bagian dari "Garda Lama" yang telah melayani Filipus, untuk mengurus Makedonia. Penghancuran Aleksander terhadap kota Thebes telah membuat kota-kota lainnya diam sehingga Yunani terjamin tetap aman selama Aleksander absen. Masalah yang muncul adalah ancaman dari raja Sparta, Agis III, pada tahun 331 SM, yang untungnya dapat diselesaikan oleh Antipatros. Agis dikalahkan dan dibunuh oleh Antipatros dalam suatu pertempuran di Megalopolis setahun kemudian. Antipatros lalu meminta Aleksander untuk menghukum Sparta, namun Aleksander lebih memilih untuk mengampuni mereka.  Masalah lainnya adalah perselisihan antara Antipatros dan ibu Aleksander Olimpias. Masing-masing dari mereka sama-sama mengeluh kepada Aleksander mengenai yang lainnya. Secara umum, Yunani mengalami periode perdamaian dan kemakmuran selama kampanye militer Aleksander di Asia. Aleksander juga mengirim balik sejumlah besar harta hasil dari penaklukannya, yang berhasil meningkatkan perekonomian dan mengembangkan perdagangan antar daerah di kekaisarannya. Namun dalam prosesnya, Aleksander terus-menerus meminta tambahan pasukan serta penduduk dari Yunani untuk mengisi berbagai daerah di kekaisarannya. Tindakan ini sangat melemahkan Makedonia bertahun-tahun setelah kematiannya, dan akan berujung pada kekalahan dan pendudukan Makedonia oleh Romawi.

Kampanye di India

Invasi ke anak benua India

Aleksander menikah dengan Roxane (Roshanak dalam bahasa Baktria) untuk memperkuat hubungannya dengan kesatrapan di Asia Tengah. Setelah itu Aleksander mengalihkan perhatiannya ke anak benua India. Dia mengundang semua kepala suku dari bekas kesatrapan Gandhara, di daerah utara Pakistan modern, untuk datang dan tunduk di bawah kekuasaannya. Omphis, penguasa Taxila, yang kerajaannya membentang dari Indus sampai Hydaspes, bersedia tunduk, namun para kepala suku dari beberapa klan perbukitan, termasuk bagian-bagian Aspasioi dan Assakenoi dari suku Kambojas (dikenal juga dalam naskah-naskah India sebagai Ashvayanas Dan Ashvakayanas), menolak untuk menyerah.

Pada musim dingin tahun 327/326 SM, Aleksander secara langsung memimpin pasukan untuk menghadapi klan-klan yang tidak mau tunduk kepadanya, antara lain suku Aspasioi dari lembah Kunar, suku Guraeus dari lembah Guraeus, dan suku Assakenoi dari lembah Swat dan Buner. Pertempuran yang sengit terjadi melawan pasukan Aspasioi ketika Aleksander sendiri terluka bahunya oleh panah. Namun pasukan Aspasioi pada akhirnya berhasil dikalahkan. Aleksander kemudian menghadapi pasukan Assakenoi, yang memberikan perlawanan yang luar biasa dari benteng Massaga, Ora dan Aornos. Benteng Massaga berhasil ditaklukkan setelah melalui pertumpahan darah selama beberapa hari dan Aleksander lagi-lagi terluka di bagian pergelangan kakinya. Menurut Curtius, "Aleksander tidak hanya membantai seluruh penduduk Massaga, tetapi juga menghancurkan bangunan-bangunannya". Pembantaian serupa terjadi di Ora, benteng lainnya milik suku Assakenoi. Setelah peristiwa Massaga dan Ora, banyak orang Assakenoi yang menyelamatkan diri ke benteng Aornos. Aleksander mengikuti mereka dan berhasil menaklukkan benteng di atas bukit tersebut setelah melakukan pertempuran yang sangat berdarah selama empat hari.

Setelah menaklukkan Aornos, Aleksander menyeberangi sungai Indus dan bertempur melawan penguasa Punjabi lokal yang bernama Raja Puru, yang menguasai daerah di Punjab. Aleksander mengalahkan Puru melalui pertempuran yang sengit, yaitu Pertempuran Hydaspes pada tahun 326 SM. Aleksander sangat terkesan dengan keberanian Puru dalam pertempuran tersebut dan karena itu seusai pertempuran Aleksander menjalin kerja sama dengannya serta mengangkatnya sebagai salah satu satrap di kerajaannya. Aleksander bahkan menambahkan wilayah yang sebelumnya tidak dikuasai oleh Puru. Alasan lainnya kemungkinan lebih bersifat politis, yaitu karena untuk mengendalikan daerah yang jauh dari Yunani, Aleksander membutuhkan bantuan dan kerja sama dari orang lokal. Aleksander mendirikan dua kota baru di kedua sisi sungai Hydaspes, dan salah satunya dia beri nama Bukephala sebagai penghormatan kepada kuda yang telah membawanya ke India. Kudanya itu meninggal dalam pertempuran. Kota yang satunya dinamai Nikaia (Kejayaan) di situs arkeologis Mong.

Pemberontakan pasukan

Di sebelah timur kerajaan Puru, di dekat Sungai Gangga, berdiri Kekaisaran Nanda di Magadha dan Kekaisaran Ganggaridai di Bengali. Dua kekaisaran itu sangatlah kuat. Pasukan Aleksander kemudian memberontak karena tidak mau lagi menghadapi pasukan India yang kuat. Selain itu mereka juga sudah lelah setelah berperang selama bertahun-tahun. Mereka memberontak di Sungai Hyphasis, menolak untuk maju lebih jauh ke timur. Demikianlah, sungai ini menjadi batas paling timur penaklukan Aleksander.
Mereka secara kasar menentang Aleksander ketika dia bersikeras ingin menyeberangi sungai Gangga, yang lebarnya, sesuai yang mereka tahu, adalah tiga puluh dua furlong, kedalamannya mencapai seratus depa, sedangkan bantarannya di sisi seberang telah dipenuhi oleh banyak prajurit dan penunggang kuda dan gajah musuh. Karena mereka sudah diberi tahu bahwa pasukan Ganderites dan Praesii telah menanti kedatangan mereka dengan menyiapkan delapan puluh ribu penunggang kuda, dua ratus ribu pasukan pejalan kaki, delapan ribu kereta perang, dan enam ribu gajah perang.
Aleksander berbicara kepada pasukannya dan berusaha untuk membujuk mereka supaya mau berjalan lebih jauh ke India namun Koinos, salah satu jenderalnya, memohon pada Aleksander untuk berubah pikiran dan pulang. Koinos berkata, "Para tentara sudah rindu untuk berjumpa kembali dengan orang tua, istri dan anak-anak mereka. Aleksander menyadari keadaan pasukannya dan dia pun akhirnya setuju. Dia dan pasukannya kemudian berbelok ke selatan dan menyusuri Sungai Indus. Dalam perjalanannya, mereka menaklukkan klan-klan Malhi (di Multan modern), dan beberapa suku India lainnya.

Aleksander mengirim sejumlah besar pasukannya ke Carmania (Iran selatan modern) beserta jenderalnya Krateros, dan juga mengirim armada laut untuk mengeksplorasi pesisir Teluk Persia di bawah admiral Nearkhos. Sementara dia sendiri memimpin pasukannya untuk mundur ke Persia melalui rute selatan yang lebih sulit di sepanjang Gurun Gedrosia dan Makran (kini bagian dari Iran selatan dan Pakistan selatan).  Aleksander sampai di Susa pada tahun 324 BC, namun dia kehilangan banyak prajurit akibat kondisi gurun yang keras.

Tahun-tahun terakhir di Persia

Mengetahui bahwa banyak satrap dan gubernur militernya yang bertindak melenceng selama dia absen, Aleksander pun menghukum mati beberapa dari mereka dalam perjalanannya ke Susa sebagai contoh bagi yang lainnya. Sebagai ungkapan terima kasih kepada pasukannya, Aleksander membayar lunas gaji para tentaranya, dan mengumumkan bahwa dia akan mengirim prajurit yang sudah tua dan cacat kembali ke Makedonia dengan dimpimpin oleh Krateros. Namun, pasukannya salah paham atas niat Aleksander. Mereka pun memberontak di kota Opis, menolak untuk dikirim balik dan secara keras mengkritik usahanya untuk mengadopsi adat dan pakaian Persia, dan upaya masuknya para perwira dan tentara Persia ke dalam unit-unit militer Makedonia. Aleksander mengeksekusi para pemimpin pemberontakan tersebut, namun mengampuni para prajuritnya. Setelah tiga hari, Aleksander sadar dia tidak dapat membujuk pasukannya. Aleksander pun tak lagi memasukkan komando Persia ke dalam pasukan Makedonia, sebaliknya gelar-gelar militer Makedonia kini dapat diberikan untuk unit-unit perang Persia. Maka pasukan Makedonia langsung meminta maaf, dan Aleksander memaafkan mereka. Pada malam harinya, Aleksander menggelar acara makan-makan yang dihadiri oleh beberapa ribu prajuritnya, dan mereka makan bersama.  Dalam upaya menciptakan perdamaian yang bertahan antara orang-orang Makedonia dan rakyat Persia, Aleksander mengadakan pernikahan massal di Susa antara para perwiranya dengan wanita bangsawan Persia. Akan tetapi, hanya sedikit dari pernikahan tersebut yang bertahan lebih dari setahun. Sementara itu, setelah tiba di istananya, Aleksander mengetahui bahwa beberapa orang telah menodai makam Koresh yang Agung. Aleksander dengan cepat menghukum mati mereka, karena mereka sebenarnya ditugaskan untuk menjaga makam Koresh tersebut, yang sangat dihormati oleh Aleksander.

Setelah Aleksander pergi ke Ekbatana untuk mengambil bagian terbesar dari harta kekayaan Persia, sahabat terdekat dan mungkin kekasihnya, Hephaistion, meninggal karena suatu penyakit, atau barangkali akibat diracun. Arrian menemukan banyak sumber yang meragukan tentang reaksi duka Aleksander atas kematian itu, meskipun hampir semua pendapat setuju bahwa kematian Hephaistion cukup mengguncang Aleksander. Dia memerintahkan pelaksanaan pemakaman sahabatnya itu untuk diselenggarakan secara mahal di Babilonia. Selain itu, Aleksander juga memerintahkan dilaksanakannya masa berkabung bersama.

Setelah kembali ke Babilonia, Aleksander merencanakan serengkaian kampanye militer baru, yang akan dimulai dengan invasi ke Jazirah Arab. Namun dia tidak sempat merealisasikan rencana tersebut karena dia meninggal dunia tidak lama setelah kembali ke Babilonia.

Kematian

Pada tanggal 10 atau 11 Juni 323 SM, Aleksander meninggal di istana Nebukadnezar II, di Babilonia pada usia 32 tahun. Rincian mengenai kematian tersebut sedikit berbeda-beda. Catatan Plutarch menceritakan bahwa sekitar 14 hari sebelum kematiannya, Aleksander menjamu admiralnya, Nearkhos, dan menghabiskan malam serta hari berikutnya dengan minum-minum bersama Medios dari Larissa. Aleksander lalu mengalami demam, yang semakin lama semakin parah, sampai-sampai dia tak dapat lagi berbicara. Para tentara menjadi sangat cemas ketika Aleksander hanya dapat melambaikan tangannya pada mereka. Dua hari kemudian, Aleksander meninggal dunia.  Sementara Diodoros menceritakan bahwa Aleksander menderita rasa sakit setelah menenggak semangkuk besar anggur yang tidak dicampur untuk menghormati Herakles, dan wafat setelah mengalami semacam rasa sakit, yang juga disebutkan sebagai alternatif oleh Arrian, namun Plutarch secara khusus membantah klaim ini.

Mengingat aristokrasi Makedonia punya kecenderungan untuk melakukan pembunuhan, maka muncul dugaan bahwa Aleksander meninggal dunia akibat dibunuh. Diodoros, Plutarch, Arrian dan Yustinus semuanya menyebutkan teori bahwa Aleksander diracun. Plutarch menganggapnya sebagai pemalsuan, sedangkan Diodoros dan Arrian berkata bahwa mereka menyebutkannya hanya demi kelengkapan. Meskipun demikian, catatan-catatan mereka cukup konsisten dalam menduga para tersangka di balik pembunuhan Aleksander, di antaranya adalah Antipatros, yang baru saja diberhentikan dari jabatannya sebagai raja muda Makedonia, dan tersangka lainnya yang anehnya adalah Olimpias. Barangkali datang ke Babilonia untuk menanti hukuman mati, dan telah melihat nasib yang menimpa Parmenion dan Philotas,  Antipatros pun menyusun rencana supaya Aleksander diracun oleh putranya Iollas, yang merupakan penuang anggur Aleksander. Bahkan ada dugaan bahwa Aristoteles terlibat dalam konspirasi tersebut. Sebaliknya, argumen terkuat melawan teori racun adalah fakta bahwa ada dua belas hari antara awal sakitnya dan kematiannya; di dunia kuno, racun yang bereaksi lama seperti itu kemungkinan tidak tersedia. Akan tetapi pada tahun 2010, sebuah teori diajukan yang mengindikasikan bahwa keadaan kematian Aleksander sesuai dengan peracunan oleh air sungai Styx (Mavroneri) yang mengandung calicheamicin, suatu bahan berbahaya yang dihasilkan oleh bakteri yang ada di airnya.

Beberapa penyebab alami (penyakit) telah diajukan sebagai penyebab kematian Aleksander; malaria atau demam tifoid adalah kandidat yang jelas. Sebuah artikel pada tahun 1998 dalam New England Journal of Medicine menyebutkan kematian Aleksander disebabkan oleh pelubangan usus dan kelumpuhan menaik, sedangkan analisis terkini lainnya mengajukan spondilitis pirogenis atau meningitis sebagai penyebabnya. Penyakit lainnya dapat juga menjadi penyebabnya, termasuk pankreatitis akut atau Virus West Nile. Teori penyebab alami juga cenderung menekankan bahwa kesehatan Aleksander mungkin semakin menurun akibat suka minum-minum dan menderita luka-luka dalam perang (termasuk luka di India yang hampir merenggut nyawanya). Lebih jauh lagi, dukacita yang dirasakan oleh Aleksander setelah kematian Hephaestion mungkin ikut memperburuk kesehatannya.

Penyebab lainnya yang diduga mengakibatkan kematian Aleksander adalah overdosis obat-obatan yang mengandung hellebore, sejenis tanaman yang berbahaya jika dikonsumsi dalam dosis yang banyak.

Pemakaman

Jenazah Aleksander disimpan di sarkofagus emas berbentuk tubuhnya (antropoid) dan diisi dengan madu, yang kemudian dimasukkan lagi ke dalam peti mati emas. Berdasarkan Aelianus, seorang peramal bernama Aristandros meramalkan bahwa tanah tempat Aleksander diistirahatkan "akan bahagia dan tak tertaklukkan selamanya".  Yang lebih mungkin, para penerusnya barangkali menganggap kepemilikan atas jenazah Aleksander sebagai suatu lambang legitimasi (adalah hak khusus kerajaan untuk memakamkan raja sebelumnya). Bagaimanapun, Ptolemaios mencuri iring-iringan pemakaman, dan membawanya ke Memphis. Penggantinya, Ptolemaios II Philadelphos, memindahkan sarkofagus ke Aleksandria. Sarkofagus itu berada di sana hingga setidaknya Zaman Kuno Akhir. Ptolemaios IX Lathyros, salah satu penerus Ptolemaios I, mengganti sarkofagus emas Aleksander dengan sarkofagus dari kaca. Sarkofagus emasnya dia lelehkan untuk kemudian dibuat menjadi uang koin. Pompeius, Julius Caesar dan Augustus semuanya pernah mengunjungi makam Aleksander di Aleksandria. Augustus diduga mengganggu hidung jenazah Aleksander. Caligula dikatakan mengambil pelindung dada Aleksander dari makam untuk kepentingannya sendiri. Pada tahun 200 M, Kaisar Septimius Severus menutup makam Aleksander untuk umum. Putra dan penggantinya, Caracalla, adalah pengagum berat Aleksander. Dia pernah mengunjungi makam Aleksander pada masa pemerintahannya. Setelah itu, nasib makam tersebut menjadi tidak banyak diketahui.

Sarkofagus yang disebut "Sarkofagus Aleksander" ditemukan di dekat Sidon dan kini berada di Museum Arkeologi Istanbul. Sarkofagus itu dinamai begitu bukan karena di dalamnya ada jenazah Aleksander, tetapi karena di bagian luarnya terdapat relief yang menggambarkan Aleksander dan rekan-rekannya yang sedang berburu dan bertempur melawan pasukan Persia. Awalnya itu dikira sebagai sarkofagus Abdalonymos (meninggal 311 SM), raja Sidon yang diangkat oleh Aleksander segera setelah pertempuran Issus pada tahun 331. Namun, baru-baru ini diduga bahwa sarkofagus itu berasal dari masa yang lebih awal daripada kematian Abdolymos.

Wasiat

Diodoros Sikolos menulis bahwa Aleksander telah memberi instruksi tertulis yang rinci kepada Krateros sebelum meninggal dunia. Meskipun Krateros sudah mulai melaksanakan beberapa perintah Aleksander, namun para penerusnya memilih untuk tidak melaksanakannya lebih lanjut, dengan alasan tidak praktis dan boros..  Meskipun demikian, kehendak Aleksander dibacakan kepada pasukannya oleh Perdikkas setelah kematian Aleksander. Wasiat itu menyuruh untuk melakukan ekspansi imiliter ke Mediterania barat dan selatan, membangun monumen, dan pencampuran penduduk Timur dan Barat. Isinya adalah:

Membangun makam monumental untuk ayahnya Filipus, "untuk menyamai piramida terbesar di Mesir" Mendirikan kuil di Delos, Delphi, Dodona, Dium, Amphipolis, Kirnos, dan sebuah kuil monumental untuk dewi Athena di Troya
Menaklukkan Jazirah Arab dan seluruh Mediterania
Berlayar mengelilingi Afrika
Mendirikan kota-kota dan "mengirim penduduk dari Asia ke Eropa dan sebaliknya dari Eropa ke Asia, dengan tujuan menyatukan dua benua itu dan persahabatan dengan cara pernikahan antar bangsa dan ikatan keluarga."
Pembagian kekaisaran

Kematian Aleksander begitu tiba-tiba sehingga ketika beritanya mencapai Yunani, orang-orang tidak langsung percaya. Aleksander tidak memiliki ahli waris yang sah dan jelas, putranya Aleksander IV dari hubungannya dengan Roxane lahir setelah Aleksander meninggal. Akibatnya muncul pertanyaaan besar mengenai siapa yang akan memimpin kekaisaran yang baru ditaklukkan dan belum tenang ini. Berdasarkan Diodoros, rekan-rekan Aleksander sempat bertanya kepada Aleksander, yang saat itu sedang sekarat, mengenai kepada siapa Aleksander mewariskan kerajaannya. Aleksander menjawab singkat, "tôi kratistôi" ("kepada yang terkuat").  Mengingat bahwa Arrianus dan Plutarch menyatakan bahwa ketika itu Aleksander sudah tidak dapat berbicara, cerita tersebut agak diragukan kebenarannya. Diodoros, Curtius dan Yustinus juga punya cerita yang lebih masuk akal bahwa Aleksander memberikan segelnya kepada Perdikkas, salah satu pengawalnya dan pemimpin pasukan kavaleri rekan. Aleksander melakukannya di depan sejumlah saksi, dan dengan demikian mungkin Aleksander mencalonkan Perdikkas sebagai penerusnya.

Dalam hal apapun, Perdikkas awalnya secara eksplisit menolak mengklaim kekuasaan. Dia malah menginginkan putra Roxane untuk menjadi raja, jika Roxane melahirkan bayi laki-laki. Sementara dia, Krateros, Leonnatos, dan Antipatros akan menjadi penjaga sang raja. Akan tetapi, pasukan infanteri, di bawah komando Meleagros, menolak hal ini dengan alasan mereka tidak diikutsertakan dalam diskusinya. Sebaliknya, mereka mendukung saudara tiri Aleksander, Filipus Arrhidaios. Pada akhirnya, kedua belah pihak berdamai, dan setelah Aleksander IV lahir, dia dan Filipus III diangkat sebagai raja bersama, meskipun itu hanyalah gelar saja.

Tidak lama setelah itu, perselisihan dan persaingan mulai menimpa orang-orang Makedonia. Kesatarapan-kesatrapan yang diserahkan oleh Perdikkas melalui Pembagian Babilonia menjadi basis kekuatan bagi masing-masing jenderal untuk melancarkan tawarannya untuk kekuasaan. Setelah Perdikkas dibunuh oleh pembunuh gelap pada tahun 321 SM, persatuan Makedonia runtuh dan terjadilah perang selama empat puluh tahun antara "Para Penerus" (Diadokhoi). Setelah itu kekaisaran Aleksander terpecah menjadi empat wilayah kekuassaan terpisah yang stabil, yaitu Kerajaan Ptolemaik di Mesir, Kekaisaran Seleukia di Persia, Kerajaan Pergamon di Asia Minor, dan Kerajaan Makedonia di Yunani. Dalam prosesnya, baik Aleksander IV dan Filipus III terbunuh.

Keahlian militer

Aleksander memperoleh gelar "yang Agung" karena kesuksesannya yang tak tertandingi sebagai komandan militer. Dia tidak pernah kalah dalam pertempuran, meskipun sering kalah jumlah dalam banyak pertempuran yang dia lakukan. Kesuksesan ini karena keberhasilannya memanfaatkan keadaan medan perang, penguasaan siasat phalanx dan kavaleri, strategi yang berani, dan terutama kemampuannya untuk membangkitkan kesetiaan yang luar biasa di antara para prajuritnya. Phalanx Makedonia, yang bersenjatakan sarissa, yaitu tombak sepanjang enam meter, telah dikembangkan dan disempurnakan oleh Filipus II melalui latihan yang keras, dan Aleksander mempergunakan kecepatan dan kemampuan manuvernya untuk efek yang besar melawan pasukan Persia yang lebih banyak namun lebih terpisah. Aleksander juga mampu memahami potensi perpecahan di antara pasukannya, yang memiliki bahasa dan senjata yang berbeda-beda, dan dia mengatasi hal itu dengan cara terlibat secara langsung dalam pertempuran, dengan tata cara sebagai raja Makedonia.

Dalam pertempuran pertamanya di Asia, yakni di Granikos, Aleksander hanya mengerahkan sedikit pasukannya, kemungkinan 13.000 infanteri dengan 5.000 kavaleri. Sementara pasukan Persia yang dihadapinya berjumlah 40.000 prajurit. Aleksander menempatkan pasukan phalanx di bagian tengah dan kavaleri serta pemanah di bagian sayap, dengan demikian barisannya menjadi sama panjang dengan barisan kavaleri Persia yang dia hadapi, yaitu sekitar 3 km (1,86 mi). Pasukan infanteri Persia sendiri diposisikan di belakang kavaleri. Dengan siasat tersebut, Aleksander memastikan bahwa pasukannya tidak akan dijepit, sedangkan pasukan phalaxnya, yang bersenjatakan tombak panjang, memiliki keuntungan yang besar terhadap skimitar dan lembing pasukan Persia. Pada akhirnya, kerugian yang dialami pasukan Persia jauh lebih besar daripada kerugian pasukan Makedonia.

Di Issus pada tahun 333 SM, Aleksander pertama kali berhadapan dengan Darius. Ketika itu dia menggunakan metode pemosisian yang sama, dan lagi-lagi phalanx di bagian tengah berhasil mendorong maju karena memiliki keuntungan berupa senjata tombak mereka yang panjang. Ini memungkinkan Aleksander secara langsung memimpin serangan di bagian tengah barisan melawan Darius. Pada akhirnya Darius melarikan diri dan pasukan Persia mundur secara kacau.  Dalam pertempuran yang menentukan di Gaugamela, Darius telah melengkapi kereta perang-kereta perangnya dengan sabit pada bagian rodanya untuk memecah barisan phalanx dan kavaleri Aleksander. Menghadapi ini, Aleksander menyusun formasi phalanx ganda, dengan bagian tengahnya membentuk sudut. Ketika kereta perang Persia menyerang, barisan phalanx ini akan memisahkan diri dan kemudian mengelompok kembali. Rencana Aleksander berhasil dan bagian tengah barisan Persia berhasil ditembus. Darius kalah dan dia melarikan diri lagi.

Ketika berhadapan dengan musuh yang bertempur dengan teknik yang tidak dia kenal, seperti misalnya di Asia Tengah dan India, Aleksander dengan cepat mampu menyesuaikan gaya tempur pasukannya. Jadi, di Baktria dan Sogdiana, Aleksander sukses mengerahkan para pelempar lembing dan pemanahnya untuk mencegah kepungan musuh, dan pada saat yang sama dia menumpuk kavaleri di bagian tengah barisan. Di India, ketika berperang melawan korps gajah Raja Puru, pasukan Makedonia bisa menang dengan cara membuka barisan dan mengurung gajah-gajah musuh. Kemudian dengan mengarahkan tombak sarissa mereka ke arah dan menjatuhkan para penunggang gajahnya.

Biografer Yunani Plutarch (ca. 45–120 M) menggambarkan penampilan Aleksander sebagai berikut:
Aleksander memiliki kulit terang, rambut pirang, dan mata biru yang mampu melelehkan hati. Bau harum alami keluar dari tubuhnya, begitu kuat sampai-sampai pakainnya juga ikut wangi.       
Sejarawan Yunani lainnya Arrianus (Lucius Flavius Arrianus 'Xenophon' ca. 86 - 160 M) mendeskripsikan Aleksander sebagai:
Komandan yang tampan dan kuat dengan mata yang satu sehitam malam dan mata yang satunya sebiru langit
Banyak penggambaran dan patung yang menggambarkan Aleksander dalam postur tubuh berbentuk S, dengan padangan ke arah atas. Beberapa sejarawan beranggapan bahwa ini menunjukkan Aleksander memiliki cacat fisik. Namun ini juga merupakan konsep seni tradisional Contrapposto yang sering digunakan oleh para pematung kuno dan modern untuk menunjukkan keindahan, keanggunan, dan dominasi sosial.  Para sejarawan itu berpendapat bahwa ayah Aleksander, Filipus II, dan saudaranya Filipus Arrhidaios mungkin juga menderita cacat fisik, yang memunculkan kesimpulan bahwa Aleksander menderita gangguan skoliosis bawaan (leher familial dan cacat tulang belakang).

Sebagai contoh, sejarawan Britania modern Peter Green (lahir tahun 1924) mengajukan pendapat mengenai penampilan fisik Aleksander, berdasarkan tinjauannya terhadap patung-patung dan beberapa dokumen kuno:
Secara fisik, Aleksander tidaklah menawan. Bahkan untuk standar Makedonia ia sangat pendek, walaupun gempal dan tangguh. Janggutnya sedikit, dan dia berdiri di hadapan para baron Makedonia dalam keadaan bercukur bersih. Lehernya dalam beberapa cara sedikit memutar, sehingga ia tampak sedang menatap ke arah atas. Matanya (satu biru, satu coklat) memperlihatkan kualitas yang feminin dan berembun. Dia memiliki wajah yang kemerah-merahan dan suara yang kasar.
Bahkan ada pendapat dari ahli bedah Hutan Ashrafian bahwa skoliosis yang dialami Aleksander ikut berperan dalam kematian Aleksander,  namun sejarawan Yunani kuno Arrianus dari Nikomedia menyatakan bahwa Aleksander meninggal dunia akibat demam.

Para penulis kuno mencatat bahwa Aleksander Agung sangat senang dengan penggambaran dirinya oleh Lysippos sehingga di membuat keputusan bahwa para pematung tidak boleh lagi membuat patung dirinya. Lysippos sudah sering menggunakan skema patung Contrapposto untuk menggambarkan Aleksander dan tokoh-tokoh lainnya seperti misalnya Apoxyomenos, Hermes dan Eros. Patung Lysippos yang terkenal karena naturalismenya yang seperti hidup, yang berkebalikan dengan pose statis yang kaku, dipercaya sebagai penggambaran rupa Aleksander yang paling akurat.

Kepribadian

Beberapa sifat Aleksander terbentuk sebagai respon terhadap orang tuanya. Ibunya memiliki ambisi yang besar untuk Aleksander, dan mendorongnya untuk percaya bahwa adalah takdinya untuk menaklukkan Kekaisaran Persia. Dan memang, Olyympias mungkin telah bertindak sampai sejauh meracuni Filipus Arrhidaios dengan tujuan membuatnya cacat, dan mencegahnya menjadi saingan Aleksander. Pengaruh Olimpias menanamkan ambisi yang besar dan perasaan akan takdir dalam diri Aleksander, dan Plutarch menceritakan bahwa ambisi Aleksander "menjaga semangatnya tetap serius dan tinggi seiring usianya bertambah". Hubungan Aleksander dengan ayahnya menghasilkan sisi kompetitif dalam kepribadiannya; dia mesti melampaui ayahnya, karena itu kadang-kadang dia bersikap nekat dalam pertempuran. Sementara Aleksander merasa cemas bahwa ayahnya tidak akan mewariskan padanya "pencapaian hebat dan brilian untuk diperlihatkan pada dunia",  ia masih berusaha untuk mengecilkan prestasi ayahnya di depan rekan-rekannya.

Sifat Aleksander yang paling jelas adalah sikap pemarah, kasar, dan impulsif,  yang tak diragukan lagi ikut berpengaruh terhadap beberapa keputusan dalam hidupnya. Plutarch berpendapat bahwa sifat ini yang menjadikan Aleksander kecanduan terhadap alkohol. Meskipun Aleksander keras kepala dan tidak menanggapi dengan baik perintah ayahnya, namun dia mudah dibujuk melalui alasan-alasan yang jelas. Dan memang, di samping memiliki temperamen yang berapi-api, ada juga sisi tenang dalam diri Aleksander. Dia itu cerdik, logis, dan memperhitungkan segala kemungkinan. Dia memiliki hasrat yang besar terhadap pengetahuan, dia cinta filsafat, dan dia adalah pembaca yang setia.  Sifat-sifat itu tak diragukan berasal dari masa bimbingannya oleh Aristoteles, yang membuat Aleksander menjadi orang yang cerdas dan cepat belajar. Kisah bahwa dia berhasil "menyelesaikan" Simpul Emas menunjukkan kepintarannya. Sisi intelejen dan rasional Aleksander dapat kita lihat dari kemampuan dan keberhasilannya sebagai seorang jenderal. Dia mampu menahan hasratnya untuk memperoleh kenikmatan tubuh, misalnya hubungan seksual, namun dia kurang mampu mengendalikan diri terhadap alkohol.

Aleksander tidak diragukan lagi merupakan orang yang terpelajar, dan sangat menyukai seni maupun ilmu pengetahuan. Akan tetapi dia kurang tertarik pada olahraga, atau Olimpiade, tak seperti ayahnya. Aleksander hanya mencari kejayaan dan ketenaran berdasarkan gagasan-gagasan Homeros. Dia memiliki kharisma yang besar dan kepribadian yang kuat, semua karakteristik itu menjadikannya sebagai pemimpin yang hebat.  Ini semakin diperkuat dengan ketidakmampuan para jenderalnya untuk menyatukan Makedonia dan mempertahankan kekaisaran setelah kematiannya. Hanya Aleksander yang memiliki kepribadian dan kemampuan untuk melakukan hal tersebut.

Megalomania

Pada tahun-tahun terakhir hidupnya, dan terutama setelah kematian Hephaistion, Aleksander mulai menunjukkan gejala-gejala megalomania dan paranoia. Pencapaiannya yang luar biasa, ditambah dengan perasaannya yang tak terlukiskan mengenai takdir serta sanjungan rekan-rekannya, mungkin merupakan penyebabnya. Khayalannya tentang keagungan dapat dilihat dari wasiat-wasiat yang dia suruh Krateros untuk dilaksanakan, juga dapat kita lihat dari hasratnya untuk menaklukkan dunia yang dikenal.

Aleksander tampaknya percaya bahwa dia adalah dewa atau setidaknya ingin dirinya didewakan. Olimpias selalu menanamkan dalam dirinya bahwa dia adalah putra Zeus.  Aleksander juga semakin merasa sebagai keturunan dewa berkat pernyataan dari orakel Amun di Siwa. Sejak itu dia memandang dirinya sendiri sebagai putra Zeus-Ammon. Aleksander mengadopsi beberapa unsur pakaian dan adat Persia di istananya, yang paling terkenal adalah adat proskynesis, suatu praktik yang tidak disetujui oleh anak buah Makedonianya, yang tidak mau melakukannya.  Perilaku tersebut membuat Aleksander kehilangan banyak simpati dari para anak buahnya.

Hubungan pribadi

Hubungan emosional terbesar Aleksander sepanjang hidupnya adalah dengan sahabat, jenderal, sekaligus pengawalnya Hephaistion, putra seorang bangsawan Makedonia. Kematian Hephaistion sangat menghancurkan mental Aleksander, dan membuat Aleksander amat berdukacita.  Kejadian itu juga ikut berpengaruh pada penurunan kesehatan Aleksander, dan keadaan mental yang melemah pada bulan-bulan terakhir dari masa hidupnya. Aleksander menikah dua kali, pertama dengan Roxane, putri bangsawan Baktria Oxyartes, karena cinta, dan yang kedua dengan Stateira II, seorang putri Persia dan anak perempuan Darius III, alasannya lebih bersifat politis.  Aleksander memiliki dua orang putra, Aleksander IV dari Makedonia, dari Roxane, dan kemungkinan Herakles dari Makedonia dari Stateira. Aleksander kehilangan satu orang anak ketika Roxane mengalami keguguran di Babilonia.

Seksualitas Aleksander telah menjadi subjek spekulasi dan kontroversi. Tidak disebutkan dalam naskah kuno manapun bahwa Aleksander punya hubungan homoseksual, atau bahwa hubungan Aleksander dengan Hephaistion merupakan hubungan seksual. Akan tetapi, Aelianus, menulis bahwa Aleksander pernah mengunjungi Troya. Di sana Aleksander menaruh karangan bunga di makam Akhilles sedangkan Hephaistion menaruh karangan bunga di makam Patroklos. Ini memunculkan dugaan bahwa mereka adalah sepasang kekasih, seperti halnya Akhilles dan Patroklos.  Perlu diingat bahwa kata eromenos (yang tercinta) tidak selalu memiliki makna seksual, Aleksander bisa jadi merupakan seorang biseksual, yang pada masanya tidaklah aneh.

Green berpendapat bahwa hanya ada sedikit bukti dalam naskah kuno yang menceritakan bahwa Aleksander memiliki ketertarikan pada perempuan, selain itu Aleksander baru memiliki anak pada akhir masa hidupnya.  Namun, Aleksander masih relatif muda ketika meninggal dunia, dan Ogden berpendapat bahwa catatan pernikahan Aleksander lebih mengesankan daripada ayahnya pada usia yang sama.  Selain istri, Aleksander juga memiliki banyak selir. Aleksander mengumpulkan harem dengan gaya raja-raja Persia namun dia tidak terlalu sering menikmati haremnya; yang dengan demikian menunjukkan bahwa Aleksander mampu mengendalikan hasrat seksualnya. Ada kemungkinan bahwa Aleksander adalah orang yang tidak terlalu menyukai hubungan seks. Namun, Plutarch menggambarkan bahwa Aleksander tergila-gila pada Roxane sambil memuji dirinya sendiri karena berhasil membatasi nafsunya pada Roxane. Green mengajukan pendapat bahwa, dalam dalam konteks pada masa itu, Aleksander banyak berhubungan dekat dengan sejumlah perempuan, termasuk Ada dari Karia, yang mengadopsi Aleksander, dan bahkan ibu Darius, Sisygambis, yang diduga meninggal akibat berdukacita setelah Aleksander wafat.

Kerajaan-kerajaan Hellenistik

Peninggalan Aleksander yang paling jelas adalah diperkenalkannya kekuasan Makedonia di Asia. Banyak dari daerah ini yang tetap berada dalam kekuasaan Makedonia atau di bawah pengaruh Yunani untuk 200-300 tahun berikutnya. Negara-negara penerus Aleksander yang muncul, setidaknya pada awalnya, merupakan kekuatan dominan pada epos ini, dan 300 tahun dalam masa tersebut seringkali disebut sebagai periode Hellenistik.

Batas timur kekaisaran Aleksander sudah mulai runtuh bahkan ketika dia masih hidup. Akan tetapi, kekosongan kekuasaan yang dia tinggalkan di barat laut anak benua India secara langsung memberi kesempatan pada munculnya salah satu dinasti India paling kuat sepanjang sejarah. Para penerus Aleksander tidak terlalu memedulikan daerah ini dan cenderung mengabaikannya, sehingga Chandragupta Maurya (dalam sumber-sumber Eropa disebut Sandrokotto) berhasil mengambil kendali atas Punjabi dan menjadikannya sebagai basis kekuatannya. Dari sana dia mampu menaklukkan Kekaisaran Nanda di India utara.  Pada tahu 305 SM, Seleukos, salah satu penerus Aleksander, memimpin pasukan ke India untuk merebut wilayah itu. Pada akhirnya Seleukos malah melakukan pertukaran dengan Chandragupta. Seleukos menyerahkan wilayah tersebut dan Chandragupta memberinya 500 ekor gajah perang. Peristiwa ini pada gilirannya ikut memainkan peranan penting dalam Pertempuran Ipsus, yang juga berpengaruh banyak pada pembagian kekaisaran.

Hellenisasi

Hellenisasi adalah istilah yang dikemukakan oleh sejarawan Jerman Johann Gustav Droysen. Istilah ini merujuk pada penyebaran bahasa, budaya, dan penduduk Yunani ke daerah-daerah yang berhasil ditaklukkan oleh Aleksander. Para sejarawan sepakat bahwa penyebaran ini memang terjadi, karena bukti-buktinya dapat dilihat di kota-kota besar Hellenisttik, contohnya Aleksandria (satu dari sekitar dua puluhan kota yang didirikan oleh Aleksander  Antiokia dan Seleukia (di selatan Baghdad modern). Namun, mengenai seberapa luas dan seberapa dalam penyebaran ini, dan sampai sejauh mana proses itu merupakan kebijakan yang disengaja, masih banyak diperdebatkan. Aleksander sudah jelas melakukan langkah-langkah yang disengaja untuk memasukkan unsur-unsur Yunani ke dalam budaya Persia dan dalam beberapa hal ia berusaha menggabungkan budaya Yunani dan Persia, yang berujung pada cita-citanya untuk menyatukan penduduk Asia dan Eropa. Akan tetapi, para penerusnya terang-terangan menolak kebijakan semacam itu setelah kematian Aleksander. Namun demikian, Hellenisas tetap saja terjadi di seluruh wilayah bekas kekuasaan Aleksander, dan terlebih lagi, diikuti oleh Orientalisasi, proses oleh negara-negara penerus Aleksander yang berbeda dan berlawanan dengan Hellenisasi itu sendiri

Berdasarkan asal-usulnya, inti dari budaya Hellenistik pada dasarnya adalah Athena. Dialek Koine Athena telah diadopsi untuk keperluan resmi lama sebelum masa Filipus II, dan dengan demikian telah tersebar ke seluruh penjuru dunia Hellenistik, serta menjadi lingua franca melalui penaklukan Aleksander. Lebih jauh lagi, Perencanaan kota, pendidikan, pemerintahan lokal, dan seni pada periode Hellenistik semuanya didasarkan pada gagasan-gagasan Yunani Klasik, dan berevolusi menjadi bentuk yang baru dan berbeda, yang secara umum dikelompokkan sebagai Hellenistik. Aspek-aspek budaya Hellenistik tetap ada dalam tradisi Kekaisaran Bizantium sampai pertengahan abad ke-15.

Beberapa pengaruh yang tak biasa dari Hellenisasi dapat dilihat dari India, di daerah tempat berdirinya Kerajaan Yunani-India, yang munculnya relatif terlambat.  Di sana, di tempat yang jauh dari Eropa, budaya Yunani tampak bercampur dengan budaya India, dan khususnya dengan agama Buddha. Penggambaran pertama Buddha yang realistis muncul pada masa ini. Buddha digambarkan berdasarkan patung-patung dewa Apollo dari Yunani. Beberapa tradisi Buuddha kemungkinan telah terpengaruh oleh agama Yunani kuno, contohnya konsep Bodhisattva merupakan pengenangan terhadap pahlawan-pahlawan dewata Yunani, dan beberapa praktik ritual Mahayana (membakar dupa, memberi bunga, dan menaruh makanan di altar) mirip dengan yang dilakukan oleh orang Yunani kuno. Buddhisme Zen mengambil beberapa gagasan dari orang-orang stoik Yunani, misalnya Zeno. Seorang raja Yunani, Menander I, kemungkinan menjadi penganut Buddha, dan diabadikan dalam literatur Buddha sebaga 'Milinda'.

Pengaruh pada Romawi

Aleksander dan semua yang telah dia lakukan dikagumi oleh banyak orang Romawi. Mereka mengasosiasikan diri mereka sendiri dengan prestasi-prestasi Aleksander. Polybius memulai Sejarahnya dengan mengenangkan rakyat Romawi akan tindakan-tindakan Aleksander. Sesudah itu para pemimpin Romawi melihat Aleksander sebagai teladan dan sumber inspirasi bagi mereka. Julius Caesar dilaporkan berurai air mata di Spanyol ketika melihat patung Aleksander, karena dia merasa bahwa pencapaiannya terlalu sedikit jika dibandingkan dengan Aleksander, yang berhasil menaklukkan Persia pada usia yang sama. Pompeius yang Agung menjelajahi daerah-daerah taklukannya di timur dalam rangka mencari jubah Aleksander yang berumur 260 tahun. Pompeius lalu memakai jubah itu sebagai tanda keagungannya. Augustus pernah terlalu semangat menghormati Aleksander sampai-sampai dia mematahkan hidung pada mayat Aleksaner yang telah dimumikan. Augustus melakukannya ketika dia sedang menaruh karangan bunga di makam Aleksander di Aleksandria. Keluarga Macriani, keluarga Romawi yang salah satu anggotanya, yaitu Macrinus, pernah menjadi kaisar, sering menampilkan gambar Aleksander, baik dalam perhiasan, atau dalam sulaman pada pakaian yang mereka kenakan.

Pada musim panas tahun 1995, sebuah patung Aleksander ditemukan dalam penggalian sebuah rumah Romawi di Aleksandria, yang penuh dengan dekorasi dan jalan marmer dan kemungkinan dibangun pada abad pertama M serta ditempati sampai abad ke-3

Legenda

Ada banyak cerita legendaris mengenai kehidupan Aleksander Agung. Banyak dari cerita tersebut muncul pada masa hidupnya, kemungkinan dimunculkan oleh Aleksander sendiri. Sejarawan di istana Aleksander, Kallisthenes, menggambarkan bahwa air laut di Sisilia surut sebagai penghormatan pada Aleksander dengan tata cara proskynesis. Menulis tidak lama setelah kematian Aleksander, penulis lainnya, Onesikritos, bahkan sampai menulis bahwa Aleksander membuat janji untuk bertemu dengan Thalestris, ratu suku Amazon dalam mitologi. Ketika Onesikritos membacakan cerita itu pada atasannya, salah satu jenderal Aleksander dan kelak menjadi raja, Lysimakhos disebutkan menyindirnya dengan mengatakan, "Aku penasaran saat itu aku ada di mana."

Dalam abad-abad pertama setelah kematian Aleksander, kemungkinan di Aleksandria, sejumlah cerita legenda dikumpulkan menjadi sebuah naskah yang dikenal sebagai Romansa Aleksander, yang di kemudian hari secara keliru disebutkan bahwa itu ditulis oleh sejarawan Kallisthenes dan dengan demikian dikenal juga sebagai Pseudo-Kallisthenes. Naskah tersebut mengalami banyak sekali penambahan dan revisi selama Zaman Kuno dan Abad Pertengahan.

Ada juga naskah Iran atau Persia mengenai Aleksander Agung dalam "Syahnameh" atau "Epik Para Raja" oleh Ferdowsi. Naskah tersebut berjudul Eskandarnameh.  Di situ diceritakan bahwa Aleksander adalah putra Nahid (Lydia) dan dikirim kembali ke Filipus di Makedonia karena ibunya memiliki bau mulut. Lalu diceritakan bahwa nama Eskandar diberikan karena obat yang diberikan untuk ibunya. Para sejarawan Arab kemudian menyebut Aleksander dengan nama Al-Iskandar.

Dalam budaya kuno dan modern

Prestasi dan peninggalan Aleksander Agung telah dilestarikan dan digambarkan dalam banyak cara. Aleksander muncul dalam banyak karya budaya baik pada masa kuno maupun masa modern. Pada Abad Pertengahan, Aleksander dimasukkan sebagai anggota Sembilan Kesatria, yaitu sekelompok pahlawan yang dianggap memenuhi kualitas nilai-nilai kekesatriaan.

Di Punjabi, tanah terakhir yang ditaklukkan oleh Aleksander, banyak anak yang diberi nama "Sekunder" bahkan hingga saat ini. Ini disebabkan adanya rasa hormat dan kekaguman pada Aleksander, juga sebagai pengingat bahwa pasukan Punjabi kuno bisa membuat pasukan Aleksander kelelahan sampai akhirnya memberontak pada Aleksander.

Ada sebuah pepatah dalam bahasa Punjabi yaitu jit jit key jung, secunder jay haar, yang artinya adalah "Aleksander memenangkan begitu banyak pertempuran sampai-sampai dia kalah dalam perang". Pepatah ini merujuk pada orang yang sering menang namun tidak pernah memanfaatkan kemenangannya.

Historiografi

Naskah-naskah kuno yang ditulis oleh orang-orang yang mengenal langsung Aleksander atau yang mengumpulkan informasi dari orang-orang yang bertugas pada Aleksander banyak yang hilang kecuali sedikit inskripsi serta fragmen yang bertahan. Orang-orang sezaman Aleksander yang menulis tentangnya di antaranya adalah sejarawan pribadinya Kallisthenes; jenderal Aleksander Ptolemaios dan Nearkhos; Aristobulos, seorang perwira muda yang ikut dalam kampaye militer Aleksander; dan Onesikritos, ketua juru mudi Aleksander. Karya-karya yang ditulis oleh mereka telah hilang, namun karya-karya yang didasarkan para karya-karya asli itu ada yang bertahan. Lima naskah utama yang masih ada antara lain naskah yang ditulis oleh Arrianus, Curtius, Plutarch, Diodoros, dan Yustinus.

Aleksander Agung dan Dzul Qarnain

Aleksander Agung adalah salah satu tokoh yang dianggap sebagai Dzul Qarnain yang dapat ditemukan pula pada kitab suci Al Qur'an, Surah Al Kahfi 83-101. Dikisahkan bahwa dialah yang mengurung bangsa Ya'juj dan Ma'juj (Gog dan Magog) - yang menurut hadist shahih, bangsa tersebut akan keluar di akhir zaman. Riwayat ini bermula dari saat ia akan menaklukkan suatu daerah, penduduk daerah tersebut tanpa disangka bersedia mengikutinya. Asalkan bangsa Yajuj dan Majuj dikurung. Maka Dzul Qarnain mengurung kedua bangsa tersebut. Maka para penduduk pun bersedia ditaklukkan dengan suka cita.

Anggapan tersebut datang dari kisah Romansa Aleksander yang sudah ada sebelum Islam. Beberapa allamah Muslim menolak anggapan Aleksander Agung adalah Dzul Qarnain, sebab Aleksander Agung bukanlah monoteis, sedangkan Dzul-Qarnain adalah penyembah Allah dan hanya seorang penguasa, yang hidup pada masa Nabi Ibrahim. Pendapat ini diriwayatkan oleh Al-Fakihi dari 'Ubaid bin 'Umair, 'Atha` dari Ibnu 'Abbas, 'Utsman bin Saj, Ibnu Hisyam dan Ibnu Abi Hatim juga meriwayatkan dari jalan Ali bin Ahmad. Kemudian Al-Fakhrurrazi dalam tafsirnya menyatakan bahwa Dzul Qarnain adalah seorang nabi, sedangkan Aleksander memiliki guru yang bernama Aristoteles dan memerintah negerinya atas perintah Aristoteles

Kerajaan Ptolemaik

Kerajaan Ptolemaik  adalah kerajaan Hellenistik yang meliputi wilayah Mesir dan sekitarnya setelah penaklukan oleh Aleksander Agung pada tahun 332 SM. Kerajaan Ptolemaik berdiri ketika Ptolemaios I Soter menyatakan dirinya sebagai Firaun Mesir pada tahun 305 SM dan berakhir pada saat kematian Kleopatra VII dan penaklukan oleh Romawi pada tahun 30 SM. Kerajaan ini membentana dari Suriah selatan di sebelah timur, sampai Kirene di sebelah barat, dan sampai Nubia di sebelah selatan. Kerajaan Ptolemaik banyak berperan dalam menyebarkan peradaban Hellenistik di Mesir. Alexandria (Iskandariyah) adalah ibu kota Kerajaan Ptolemaik dan merupakan pusat peradaban dan perdagangan Yunani di Mesir. Untuk memperoleh pengakuan dari penduduk asli Mesir, orang-orang Yunani yang memimpin kerajaan ini menyatakan diri sebagai penerus para Firaun. Banyak dari raja Ptolemaik pada masa selanjutnya yang menyerap tradisi Mesir, di antaranya menikahi saudara kandung mereka sendiri, membuat penggambaran diri mereka pada monumen Mesir dengan pakaian dan gaya Mesir, dan bepartisipasi dalam kehidupan keagamaan Mesir.   Kerajaan Ptolemaik ini akhirnya runtuh setelah banyaknya pemberontakan dari penduduk asli, perang dengan bangsa lain, serta perang saudara, yang menyebabkan kerajaan ini diambil alih oleh Kekaisaran Romawi. Sementara kebudayaan Helenistik sendiri terus berkembang di Mesir sampai penaklukan oleh Muslim. Periode Kerajaan Ptolemaik di Mesir adalah periode dari Zaman Hellenistik yang terdokumentasikan paling baik. Banyak naskah papirus yang ditulis oleh orang Yunani dan Mesir ditemukan di sana.

Penaklukan Aleksander Agung

Pada tahun 332 SM, Aleksander Agung, raja Makedonia menginvasi kesatrapan Mesir di Kekaisaran Akhemeniyah.  Dia diterima oleh bangsa Mesir sebagai seorang pembebas sehingga dia tidak memperoleh banyak perlawanan. Dia mengunjungi Memphis, dan mendatangi orakel Amun di Oasis Siwa. Sang orakel menyatakan Aleksander sebagai putra dewa Amun.  Aleksander tidak menghancurkan Mesir karena dia sangat menghormati agama orang Mesir, tetapi dia menempatkan orang-orang Yunani dalam posisi pemerintahan yang penting di Mesir. Aleksander juga mendirikan sebuah kota Yunani di Mesir yang dia beri nama Aleksandria (Iskandariyah) sesuai dengan namanya.  Kota itu menjadi ibu kota Mesir yang baru. Aleksander memanfaatkan kekayaan Mesir untuk mendukung kelanjutan serangannya terhadap sisa-sisa wilayah Kekaisaran Akhemeniyah. Pada awal tahun 331 AM, Aleksander meninggalkan Mesir menuju Fenisia setelah terlebih dahulu mendirikan garnisun militer di Memphis dan Pelusion. Dia menunjuk Kleiomenes untuk memimpin Mesir selama kepergiannya,  tetapi Aleksander tak pernah kembali lagi ke Mesir. Di kemudian hari jenazah Aleksander dibawa ke Aleksandria,  yang telah menjadi pusat intelektual dan politik di Mesir.

Pendirian Kerajaan
Setelah Aleksander meninggal di Babilon pada tahun 323 SM,  terjadi krisis pergantian kekuasaan karena para jenderalnya ingin berkuasa. Pada awalnya, Perdikkas memimpin kekaisaran peninggalan Aleksander sebagai wali untuk saudara tiri Aleksander, Arrhidaios, yang kemudian dinamai Philippos III dari Makedonia. Perdikkas kemudian menjadi wali juga untuk putra Aleksander yang masih bayi, yaitu Aleksander IV dari Makedonia, yang masih dalam kandungan ketika ayahnya wafat. Perdikkas menunjuk Ptolemaios, salah satu jenderal terdekat Aleksander, untuk menjadi satrap (gubernur) di Mesir. Ptolemaios memimpin Mesir sejak tahun 323, dan resminya memerintah di bawah kekuasaan Philippos III dan Aleksander IV, yang berkuasa bersama-sama. Akan tetapi, kekaisaran peninggalan Aleksander Agung mulai terpecah dan Ptolemaios mengangkat dirinya sebagai pemimpin tertinggi di Mesir. Perdikkas berusaha menghentikan Ptolemaios dan menyerang Mesir pada tahun 321, tetapi dia malah dipukul mundur oleh Ptolemaios. Ptolemaios lalu memperkokoh posisinya di Mesir dan daerah sekitarnya selama Perang Diadokhoi yang berlangsung antara 322 SM - 301 SM. Pada 305 SM, Ptolemaios menggelari dirinya sebagai Raja Mesir dengan nama Ptolemaios I Soter ("Ptolemaios I Sang Penyamat"). Dia mendirikan Dinasti Ptolemaik yang berkuasa di Mesir selama hampir 300 tahun.

Semua pemimpin dinasti Ptolemaik yang pria menamai diri dengan nama "Ptolemaios", sementara putri dan permaisurinya mengambil nama Kleopatra, Arsinoe atau Berenike. Karena raja-raja Ptolemaios mengadopsi adat Mesir dengan menikahi saudari mereka sendiri, maka banyak raja yang berkuasa berdua bersama pasangan mereka, yang masih berasal dari keluarga kerajaan. Kebiasaan ini membuat dinasti Ptolemaik sangat bersifat inces dan mengakibatkan para pemimpin Ptolemaik pada masa berikutnya menjadi lemah. Ratu Ptolemaik yang secara resmi berkuasa sendirian hanyalah Berenike III dan Berenike IV. Kleopatra V memerintah berdua, tetapi bersama perempuan, yaitu Berenike IV. Kleopatra VII secara resmi memerintah berdua dengan Ptolemaios XIII Theos Philopator, kemudian dengan Ptolemaios XIV, lalu dengan Ptolemaios XV, akan tetapi sebenarnya dia berkuasa sendirian.

Ptolemaios-Ptolemaios pada masa awal tidak mengganggu kegiatan agama dan tradisi bangsa Mesir, mereka bahkan membangun kuil-kuil baru yang indah untuk dewa-dewa Mesir dan dengan cepat mengadopsi penampilan para Firaun terdahulu. Pada masa pemerintahan Ptolemaios II dan Ptolemaios III, ribuan veteran Yunani diberi ladang pertanian di Mesir, dan banyak orang Yunani yang tinggal di koloni dan garnisun atau bermukim di desa-desa di seluruh Mesir. Mesir Hulu, yang jauh dari pusat pemerintahan, tidak menerima pengaruh itu dengan cepat, meskipun Ptolemaios mendirikan koloni Ptolemais Hermiou sebagai ibu kotanya. Tapi dalam waktu satu abad, pengaruh Yunani berhasil menyebar di Mesir dan pernikahan antara orang Yunani dan orang Mesir banyak menghasilkan kaum Yunani-Mesir yang terdidik. Meskipun demikian, orang Yunani tetap menjadi kaum minoritas yang memperoleh keistimewaan di Mesir masa Ptolemaik ini. Orang Yunani berada di bawah hukum Yunani, menerima pendidikan Yunani, diadili di pengadilan Yunani, dan merupakan warga negara kota-kota di Yunani. Sementara orang Mesir tidak banyak yang tertarik terhadap level yang tinggi dari kebudayaan Yunani.

Ptolemaios I
Paruh pertama masa pemerintahan Ptolemaios I disibukkan dengan Perang Diadokhoi antara berbagai negara penerus kekaisaran Aleksander Agung. Tujuan pertama Ptolemaios adalah mengamankan posisinya di Mesir, dan yang kedua adalah memperluas wilayah kekuasaannya. Dalam waktu beberapa tahun, dia berhasil menguasai Libya, Koile-Suriah (termasuk Yudea), dan Siprus. Ketika Antigonos, penguasa Suriah, mencoba menyatukan kembali kekaisaran Aleksander, Ptolemaios bergabung dengan suatu persekutuan unntuk melawanannya. Pada tahun 312 SM, Ptolemaios bersekutu dengan Seleukos, penguasa Babilonia, dan mengalahkan Demetrios, putra Antigonos, dalam pertempuran di Gaza.

Pada tahun 311 SM, sebuah perjanjian damai disepakati, tetapi pada tahun 309, perang kembali terjadi, dan Ptolemaios menduduki Korinthos serta beberapa daerah lainnya di Yunani, meskipun dia kehilangan Siprus setelah kalah dalam pertempuran laut pada tahun 306 SM. Antigonos lalu mencoba menginvasi Mesir tetapi serangannya berhasil ditahan oleh Ptolemaios. Ketika persekutuan melawan Antigonos dibentuk lagi pada tahun 302 SM, Ptolemaios pun bergabung, namun baik dia maupun pasukannya tidak ikut serta saat Antigonos dikalahkan dan dibunuh dalam Pertempuran Ipsos. Ketika itu Ptolemaios malah mengamankan Koile-Suriah dan Palestina. Perbuatannya ini merupakan pelanggaran perjanjian, karena Ptolemaios sebelumnya sudah sepakat untuk memberikan daerah itu pada Seleukos.  Setelah itu Ptolemaios tidak banyak terlibat dalam perang daratan, tetapi dia merebut kembali Siprus pada tahun 295 SM.

Merasa bahwa kerajaannya aman, Ptolemaios membagi kekuasaannya dengan putranya, Ptolemaios II, dari istrinya Berenike I pada tahun 285 SM. Ptolemaios menghabiskan masa tuanya dengan menulis sejarah kampanye Aleksander Agung. Tulisan itu kini telah hilang tetapi sempat dijadikan sumber oleh Arrianus. Ptolemaios I meninggal pada tahun 283 SM dalam usia 84 tahun. Dia mewariskan kerajaan yang stabil dan teratur kepada putranya.

Ptolemaios II
Ptolemaios II Philadelpos, yang menggantikan ayahnya sebagai raja Mesir pada rahun 283 SM,  adalah seorang raja yang berbudaya dan damai, dan bukan seorang prajurit yang hebat, selain itu ayahnya mewariskan padanya kerajaan Mesir yang sudah kuat dan kaya. Akan tetapi pada masa awal pemerintahannya, Ptolemaios II harus melakukan kampanye militer selama tiga tahun dalam Perang Suriah Pertama (274 SM-271 SM) melawan Kekaisaran Seleukia. Setelah perang usai, Ptolemaios berhasil mengendalikan Mediterania Timur, dengan menguasai kepulauan Aigea serta kota-kota di pesisir Laut Tengah Timur, seperti Kilikia, Pamphylia, Lykia dan Karia. namun, beberapa daerah ini terlepas pada akhir masa pemerintahannya akibat dari Perang Suriah Kedua pada 260 SM-253 SM.

Istri pertama Ptolemaios, Arsinoe I, putri Lysimakhos, adalah ibu dari anak Ptolemaios yang sah. Akan tetapi dia kurang diterima oleh rakyat Mesir, dan Ptolemaios pun mengikuti adat Mesir dengan menikahi saudarinya sendiri, Arsinoe II.  Tindakan ini mengawali sebuah tradisi yang diikuti oleh para raja berikutnya, dan lebih diterima oleh rakyat Meskir, meski di kemudian hari kebiasaan ini akan memberi konsekuensi yang serius untuk pemerintahan Mesir. Ptolemaios II dan Arsione II memerintah bersama-sama dan keduanya juga digelari Phialdelpos (Mencintai Saudara).

Kekayaan harta dan sastra di istana Aleksandria mencapai puncaknya pada masa Ptolemaios II. Kallimakhos, pustakawan di Perpustakaan Aleksandria, Theokritos dan banyak penyair lainnya memuji-muji kemegahan dinasti Ptolemaik. Ptolemaios sendiri sangat bersemangat dalam mengembangkan perpustakaan dan mendukung penelitian ilmiah. Dia banyak berkontribusi untuk menjadikan Aleksandria sebagai pusat ekonomi, seni, dan pendidikan di Dunia Hellenistik. Berkat akademi dan perpustakaan Aleksandria, banyak warisan sastra Yunani yang tetap terpelihara hingga saat ini.

Ptolemaios III
Ptolemaios III Euergetes ("Ptolemaios III Sang Dermawan") menggantikan ayahnya pada tahun 246 SM. Dia mengabaikan kebijakan para penerusnya, yang tidak banyak terlibat perang. Ptolemaios malah terlbat dalam Perang Suriah Ketiga (246 SM-241 SM) melawan Kekaisaran Seleukia di Suriah, dikarenakan saudarinya, Berenike, dan putranya terbunuh dalam suatu pertikaian dalam Dinasti Seleukia. Ptolemaios meraih keberhasilan dalam perang ini. Dia bahkan mampu masuk sampai sejauh Babilonia, yang merupakan pusat Kekaisaran Seleukia, sementara armada laut Ptolemaios melakukan penaklukan di laut Aigeia sampai ke utara sejauh Thrakia.

Kesuksesan ini merupakan puncak kekuasaan Kerajaan Ptolemaik. Seleukos II Kallinikos tetap mengusai tahta Seleukia, tetapi armada laut Mesir mengendalikan sebagian besar pesisir Asia Kecil dan Yunani. Setelah kemenangan ini, Ptolemaios tidak banyak terlibat dalam perang, meski dia memberi dukungan pada musuh-musuh Makedonia dalam perpolitikan di Yunani. Berbeda dengan ayahnya yang lebih menyukai kesusasteraan, Ptolemaios lebih menyukai bidang agama. Dia banyak mendukung kegiatan keagamaan di Mesir, dan banyak membuat penggambaran dirinya pada monumen-monumen Mesir. Pemerintahannya menandai proses "Mesirisasi" yang kelak akan terjadi secara berangsur-angsur pada Ptolemaios-Ptolemaios berikutnya.

Kemunduran
Pada tahun 221 SM, Ptolemaios III meninggal dan digantikan oleh putranya Ptolemaios IV Philopator, yang merupakan seorang raja yang lemah dan korup. Di bawah pemerintahannya, Kerajaan Ptolemaik mulai mengalami kemunduran. Pemerintahannya diawali dengan kematian ibunya, dan dia selalu berada di bawah pengaruh orang-orang yang dekat dengannya dan berusaha memanfaatkannya untuk mengendalikan pemerintah. Meskipun demikian, para menterinya dapat melakukan persiapan dalam menghadapi serangan Antiokhos III Agung dari Kekaisaran Seleukia, yang berusaha merebut Koile-Suriah. Kemenangan besar Kerajaan Ptolemaik dalam Pertempuran Rafah pada tahun 217 SM berhasil mengamankan kerajaan. Pada masa pemerintahan Philopator, terjadi pemberontakan oleh penduduk asli Mesir, yang berhasil menguasai setengah kerajaan selama lebih dari 20 tahun. Philopator sangat menyukai agama orgi dan sastra. Dia menikahi saudarinya Arsinoe tetapi Philopator banyak dikendalikan oleh kekasihnya Agathoklea.

Ptolemaios V Epiphanes, putra Philopator dan Arsinoë, masih sangat muda ketika dia memperoleh tahta Kerajaan Ptolemaik, sehingga untuk sementara kerajaan diperintah oleh beberapa walinya. Antiokhos III dari Kekaisaran Seleukia dan Philipppos V dari Makedonia bersekutu untuk merebut wilayah kekuasaan Kerajaan Ptolemaik. Philippos berhasil memperoleh beberapa pulau dan darah di Karia dan Thrakia, sedangkan Antiokhos berhasil mengusai Koile-Suriah melalui Pertempuran Panium pada tahun 198 SM. Setelah kekalahan ini, Ptolemaik membuat persekutuan dengan kekuatan yang sedang bangkit di Mediterania, yaitu Romawi. Sementara itu, setelah mencapai usia dewasa, Epiphanes menjadi seorang tiran, sebelum akhirnya meninggal pada tahun 180 SM. Dia digantikan oleh putranya yang masih bayi, Ptolemaios VI Philometor.

Pada tahun 170 SM, Antiokhos IV Epiphanes dari Kekaisaran Seleukia menginvasi Mesir dan menurunkan Philometor dari tahta Kerajaan Ptolemaik. Dia menempatkan adik Philometor, yaitu Ptolemaios VIII Euergetes II, sebagai raja boneka di Kerajaan Ptolemaik. Setelah Antiokhos meinggalkan Mesir, Philometor dan adiknya sepakat untuk memerintah bersama-sama dengan Kleopatra II. Akan tetapi di kemudian hari, mereka berselisih sehingga Romawi dapat ikut campur dan menancapkan pengaruh di Mesir. Pada akhirnya Philometor berhasil meraih kembali tahta Kerajaan Ptolemaik. Pada tahun 145 SM, Philometor terbunuh dalam Pertempuran Antiokhia.

Ptolemaios berikutnya
Philometor digantikan oleh putranys yang masih bayi, Ptolemaios VII Neos Philopator. Akan tetapi Euergetes berhasil kembali, membunuh Neos Philopator, dan merebut tahta. Seperti Philometor, Eurgetes juga menjadi seorang tiran yang kejam. Dia meninggal pada tahun 116 SM dan mewariskan kerajaan kepada istrinya Kleopatra III dan putranya Ptolemaios IX Philometor Soter II. Sang putra diusir oleh ibunya sendiri pada tahun 17 SM, dan Kleopatra berkuasa berdua dengan adik Eurgetes, Ptolemaios X Aleksander I. Pada tahun 88 SM, Ptolemaios IX datang lagi dan berhasil merebut tahta kembali. Dia berkuasa sampai meninggal pada tahun 80 SM. Dia digantikan oleh Ptolemaios XI Aleksander II, putra Ptolemaios X. Dia dihukum gantung oleh rakyat Aleksandria setelah membunuh ibunya sendiri. Pertikaian dinasti ini menyebabkan Mesir menjadi lemah sehingga negara ini secara de facto menjadi protektorat Romawi, yang saat itu telah mengusai sebagian besar dunia Yunani.

Ptolemaios XI digantikan oleh putra Ptolemaios IX, Ptolemy XII Neos Dionysos, yang dikenal juga sebagai Auletes, pemain seruling. Pada masa ini, Romawi telah mengendalikan pemerintahan Mesir. Romawi juga telah mencaplok Libya dan Siprus. Pada tahun 58 SM, Auletes diusir oleh rakyat Aleksandria, namun tiga tahun kemudian Romawi mengembalikannya ke tahta. Dia meninggal pada tahun 51 SM dan mewariskan kerajaan kepada putranya yang berusia 10 tahun, Ptolemaios XIII Theos Philopator, yang memerintah berdua bersama saudari sekaligus istrinya yang berusia 17 tahun, Kleopatra VII.

Kleopatra
ketika Kleopatra VII naik tahta, dia baru berusia 17 tahun. Dia berkuasa sebagai Ratu "Philopator" dan Firaun antara tahun 51 SM-30 SM. Dia meninggal di usia 39 tahun.

Kemunduran Kerajaan Ptolemaik terjadi bersamaan dengan kebangkitan Kekaisaran Romawi. Tidak memiliki banyak pilihan, dan melihat satu demi satu kota direbut oleh Makedonia dan Kekaisaran Seleukia, Kerajaan Ptolemaik akhirnya bersekutu dengan Romawi. Persekutuan mereka bertahan sampai lebih dari seratus lima puluh tahun. Pada masa kekuasaan Ptolemaios-Ptolemaios berikutnya, Romawi semakin lama semakin berkuasa di Mesir. dan bahkan dinyatakan sebagai pelindung Dinasti Ptolemaik. Ayah Kleopatra, Ptolemaios XII, harus membayar upeti kepada Romawi supaya mereka tidak terlalu banyak ikut campur di Mesir. Setelah dia meninggal, kejatuhan Dinasti Ptolemaik semakin terlihat.

Semasa anak-anak, Kleopatra dan saudara-saudaranya menyaksikan kekalahan pelindung mereka, Pompeius, oleh Julius Caesar melalui perang saudara. Sementara, Kleopatra dan suami sekaligus saudaranya, Ptolemaios XIII, berusaha memperoleh tahta Kerajaan Ptolemaik,

Di tengah-tengah kekacauan ini, Julius Caesar pergi ke Aleksandria pada tahun 48 SM. Ketika tinggal di istana kerajaan, dia bertemu dengan Kleopatra, yang saat itu berusia 22 tahun. Mereka lalu berencana untuk menyingkirkan Ptolemaios XIII. Melalui datangnya pasukan Romawi ke Mesir, dan beberapa pertempuran di Aleksandria, Ptolemaios XIII berhasil dikalahkan. Dia kemudian ditenggelamkan di sungai Nil, meski ihwal kematiannya tidaklah jelas.

Pada musim panas tahun 47 SM, setelah menikahi saudaranya Ptolemaios XIV, Kleopatra dan Caesar melakukan perjalanan selama dua bulan menyusuri sungai Nil. Bersama-sama, mereka mengunjungi Dendara, tempat Kleopatra disembah sebagai Firaun, suatu kehormatan yang tidak didapatkan oleh Caesar. Mereka kemudian menjadi sepasang kekasih. Dari hubungannya dengan Caesar, Kleopatra melahirkan seorang putra bernama Caesarion, yang di kemudian hari banyak diberi gelar, misalnya raja segala raja. Pada tahun 45 SM, Kleopatra dan Caesarion pergi dari Aleksandria ke kota Roma. Di sana mereka tinggal di istana yang dibangun oleh Caesar untuk mereka.

Pada tahun 44 SM, Caesar dibunuh oleh beberapa Senator. Dengan kematiannya, Romawi terpecah antara para pendukung Markus Antonius dan Oktavianus. Sementara Kleopatra tidak dapat berbuat apa-apa. Ketika Markus Antonius tampaknya akan menang, Kleopatra berpihak padanya, dan tidak lama kemudian mereka menjadi sepasang kekasih.

Keruntuhan
Persekutuan Markus Antonius dengan Kleopatra membuat Romawi marah. Para Senator menyebutnya penyihir, dan menuduhnya melakukan berbagai tindak kejahatan. Pihak Romawi bahkan menjadi semakin marah ketika Markus Antonius memberikan sebagian wilayah Kekaisaran Romawi kepada Kleopatra dan anak-anaknya melalui upacara Donasi Aleksandria pada msim gugur tahun 34 SM, antara lain Tarsos, Kyrene, Kreta, Siprus, dan Israel. Sementara itu Oktavianus entah bagaimana berhasil memperoleh surat wasiat Markus Antonius, yang isinya adalah keinginan Markus untuk dimakamkan di Aleksandria, dan bukannya di Romawi.

Perselisihan mencapai puncaknya ketika Oktavianus menyatakan perang terhadap Kerajaan Ptolemaik. Armada laut Oktvianus berhadapan dengan pasukan Kleopatra dan Markus Antonius di Aktium, lepas pantai Yunani di Laut Adriatik. Dalam pertempuran itu, pasukan Oktavianus, yang dipimpin oleh jenderal Markus Vipsanius Agrippa, berhasil mengalahkan pasukan Ptolemaik. Oktavianus menunggu dulu selama satu tahun sebelum dia mengklaim Mesir sebagai provinsi Romawi. Dia tiba di Aleksandria dan dengan mudahnya mengalahkan Markus Antonius di luar kota itu. Menyadari kekalahannya, Markus Antonius tidak mau dibunuh oleh Oktavianus dan memutuskan untuk bunuh diri dengan pedangnya sendiri.

Oktavianus memasuki Aleksandria pada tahun 30 SM. Kleopatra ditangkap dan dibawa ke hadapannya, tetapi Oktavianus tidak tertarik sedikit pun dengan relasi, rekonsiliasi, ataupun negosiasi dengan Kleopatra. Menyadari bahwa dia sudah tidak berdaya, Kleopatra pun mengikuti langkah Markus Antonius dan membunuh dirinya sendiri. Tidak diketahui secara pasti bagaimana Kleopatra bunuh diri. Banyak yang percaya bahwa dia membiarkan dirinya digigit oleh seekor ular berbisa, karena ketika mayat Kleopatra ditemukan, tidak terlihat adanya bekas tusukan, sehingga para pengawalnya berpikir bahwa dia pasti mati karena bisa ular. Dengan kematian Kleopatra, Kerajaan Ptolemaik pun berakhir. Aleksandria tetap menjadi ibu kota Mesir, akan tetapi sejak saat itu Mesir menjadi provinsi Romawi.

Mesir Romawi
Setelah mengusai Mesir, Kekaisaran Romawi menyatakan bahwa Mesir akan diperintah oleh seorang prefek yang dipilih dari Equestrian oleh Kaisar Romawi, dan bukan oleh gubernur yang dipilih oleh Senat. Ini dilakukan oleh kaisar supaya Mesir tidak banyak dipengaruhi oleh Senat. Mesir menjadi provinsi yang penting bagi Romawi karena Mesir menghasilkan banyak gandum, yang kemudian dikirim ke kota Roma. Pemerintah Romawi tidak banyak mengubah sistem pemerintahan bekas Kerajaan Ptoelmaik, meskipun orang-orang Romawi menggantikan orang-orang Yunani sebagai pejabat-pejabat tinggi. Akan tetapi sebagian besar jabatan pemerintahan tetap dipegang oleh orang Yunani dan bahasa Yunani tetap menjadi bahasa pemerintahan, kecuali di level atas. Tidak seperti orang Yunani, orang Romawi tidak bermukim di Mesir dalam jumlah besar. Karena itu, kebudayaan, pendidikan, dan kehidupan sipil tidak banyak berubah. Orang Romawi, seperti orang Yunani, menghormati dan ikut melindungi agama dan adat Mesir, meskipun kultus Romawi juga diperkenalkan secara berangsur-angsur.

Seni dan budaya
Seni yang berkembang di Kerajaan Ptolemaik adalah seni Hellenistik, yang kaya dalam tema dan perkmebangan gaya. Seni ini muncul pada masa yang ditandai oleh minat yang kuat terhadap sejarah. Untuk pertama kalinya, ada museum dan perpustakaan besar, salah satunya di Aleksandria dan Pergamon. Seniman-seniman Hellenistik meniru dan mengadaptasi gaya-gaya sebelumnya tetapi juga membuat inovasi baru. Penggambaran para dewa memiliki bentuk yang baru. Contohnya gambar Afrodit telanjang, yang mencerminkan sekularisasi agama tradisional. Yang juga terkenal dalam seni Hellenistik adalah penggambaran Dionisos, dewa anggur, selain juga Hermes, dewa perdagangan, dan Eros, dewa asmara.

Kebudayaan Yunani telah ada di Mesir sejak lama, bahkan jauh sebulum Aleksander Agung mendirikan kota Aleksandria, meski pada awalnya kebudayaan Yunani tidak banyak berpengaruh di Mesir. Permulaannya adalah ketika koloni-koloni Yunani, terdorong oleh para Firaun, mendirikan pos perdagangan di Naukratis, yang menjadi titik penghubung yang penting antara dunia Yunani dan Mesir. Kota-kota Yunani mengekspor tembikar dan minyak zaitun, sedangkan Mesir mengekspor gandum. Ketika Mesir mengalami kemunduan dan kekalahan oleh serangan dari luar, para Firaun banyak menyewa orang-orang Yunani sebagai tetara bayaran, atau bahkan sebagai penasehat. Ketika Kekaisaran Persia mengusai Mesir, Naukratis tetap menjadi pelabuhan yang penting dan orang-orang Yunani terus digunakan sebagai tentara bayaran, baik oleh para pengeran Mesir yang berusaha memberontak, maupun oleh para raja Persia, yang memberi orang-orang Yunani itu tanah-tanah pertanian di Mesir. Dengan demikian, kebudayaan Yunani dapat berkembang di lembah sungai Nil. Ketika Aleksander Agung tiba, dia mendirikan kota Aleksandria di bekas benteng Persia di Rhakortis. Setelah kematian Aleksander, kendali berpindah pada Dinasti Ptolemaik. Mereka membangun kota-kota Yunani di seluruh penjuru kerajaan dan memberikan tanah-tanah kepada orang-orang Yunani veterang perang sebagai penghargaan atas jasa-jasa mereka. Peradaban Hellenistik terus tumbuh bahkan setelah Romawi menaklukkan Kerajaan Ptolemaik, dan mampu terus bertahan sampai penaklukan oleh Muslim.

Meski berasal dari Yunani, Ptolemaios dan keturunannya mengadopsi budaya dan agama Mesir. Mereka menyembah dewa-dewa Mesir, membangun kuil untuk dewa Mesir, dan bahkan setelah mati, mereka dimumikan dan dimakamkan dalam sarkofagus dengan tulisan hieroglif.

Militer
Kerajaan Ptolemaik, seperti halnya negara-negara Hellenistik lainnya di luar Yunani daratan setelah Aleksander Agung, memiliki angkatan perang yang berdasarkan phalanx Makedonia.

Pasukan Ptolemaik terdiri dari orang Makedonia dan penduduk asli Mesr yang bertempur bersama-sama. Pasukan militer Ptolemaik diisi oleh beragam orang dari berbagai wilayah di Mesir dan sekitarnya. Pada awalnya sebagian besar tentara adalah para pemukim Yunani di Mesir, yang memperoleh tanah sebagai balas jasa atas bantuan mereka. Sementara para prajurit asli Mesir kurang begitu dipercaya karena mereka bisa saja membantu pemberontakan lokal di Mesir. Akan tetapi, setelah berlangsung banyak perang, lama-kelamaan tentara-tentara Yunani semakin berkurang dan imigran dari Yunani daratan juga semakin sedikit. Akhirnya, para tentara Yunani yang sedikit itu dijadikan sebagai pengawal khusus kerajaan, jenderal dan perwira. Dengan demikian, banyak penduduk asli Mesir dapat masuk ke militer dan menjadi tentara kerajaan.

Kerajaan Ptolemaik juga banyak memanfaatkan tentara bayaran. Para raja Ptolemaik menggunakan kekayaan Mesir untuk menyewa sejumlah besar tentara bayaran dari berbagai daerah. Biasanya tentara bayaran didatangkan dari Yunani, tetapi orang-orang Ethiopia juga pernah disewa, selain juga orang-orang Galatia, Mysia, dll. Orang-orang Galatia, yang terkenal sebagai petarung tangguh dan hebat, didatangkan oleh Ptolemaios II Phialdelphos pada tahun 276 SM. Orang Galatia diperkirakan bermukim di daerah Faiyum. Suku-suku Kelt dan Galia dari Eropa selatan juga bekerja pada pasukan Ptolemaik. Bahkan pengawal peribadi Kleopatra VII berisi 300 prajurit Galia, dan merupakan pemberian dari Julius Caesar pada tahun 48 SM. Kaum Yahudi juga dijadikan sebagai pemukim milter dan meliputi sekitar dua puluh persen kekuatan militer Ptolemaik.

Kerajaan Ptolemaik mengusai wilayah perairan di Laut Tengah Timur, termasuk Siprus, Kreta, dan kepulauan Aigea, dan bahkan Thrakia. Oleh karena itu, Kerajaan Ptolemaik menggunakan armada laut yang besar untuk mempertahankan wilayah lautnya dari serangan Kekaisaran Seleukia ataupun Makedonia. Kerajaan Ptolemaik juga mengirimkan kapal laut untuk melakukan ekspedisi ke Laut Merah dan Samudra Hindia. Untuk meningkatkan wibawa negara, Kerajaan Ptolemaik membuat sebuah kapal laut raksasa. Berdasarkan Plutarkhos, kapal itu sepanjang 128 meter dan mampu mengangkut 3000 pelaut dan 4000 tentara. Namun kapal itu hanya dipamerkan karena Kerajaan Ptolemaik tidak mampu menariknya ke laut.

Kota penting
Selama berkuasa di Mesir, Kerajaan Ptolemaik banyak mendirikan pemukiman Yunani di Mesir, selain juga meyunanikan orang-orang Mesir, dan memperkuat pemukiman Yunani yang sudah ada. Di Mesir sendiri, ada tiga kota utama Yunani, yaitu Aleksandria, Naukratis, dan Ptolemais.

Naukratis
Dari tiga kota Yunani di Mesir, Naukratis, meskipun kepentingan perdagangannya terkurangi dengan berdirinya Aleksandria, tetap secara tenang meneruskan perannya sebagai sebuah negara kota Yunani. Pada masa antara kematian Aleksander dan naiknya Ptolemaios ke tahta Mesir, kota ini bahkan mengeluarkan uang koin tersendiri. Dan orang-orang Yunani pada periode Ptolemaik dan Romawi, yang merupakan penduduk Naukratis, membuktikan bahwa dalam lingkup kebudayaan Hellenistik, Naukratis memegang teguh tradisinya. Ptolemaios II memberi perhatian pada kota Nukratis. Dia membangun sebuah bangunan besar dari batu kapur, dengan panjang 330 kaki (100 m) dan lebar 60 kaki (18 m), untuk mengisi jalan masuk yang rusak ke Temenos besar. Dia juga mendirikan ulang dan memperkuat blok-blok kamar di Tomenos.

Aleksandria
Aleksandria didirikan pada tahun 331 SM oleh Aleksander Agung dan menjadi pelabuhan Laut Tengah yang sangat penting untuk Mesir, bahkan hingga saat ini. Terletak sekitar 20 mil (32 km) sebelah barat muara sungai Nil, kota ini bebas dari deposit lumpur yang sering melanda pelabuhan di sekitar sungai. Aleksandria menjadi ibu kota Kerajaan Ptolemaik sejak dipimpin oleh oleh raja Ptolemaios I. Dengan kekayaan Mesir, kota ini dengan cepat melampaui Athena sebagai pusat kebudayaan di dunia Hellenistik.

Aleksandria berada di antara laut di utara dan Danau Mareotis di selatan. Sebuah jalan sepanjang tiga perempat kilometer dibuat ke utara sampai ke pulau Pharos, sehingga membentuk pelabuhan ganda, timur dan barat. Di sebelah timur, ada pelabuhan utamanya, yang disebut Pelabuhan Besar, yang menghadap ke arah bangunan-bangunan penting di kota Aleksandria, termasuk istana kerajaan, perpustakaan, dan museum. Di mulut Pelabuhan Besar, berdiri Mercusuar Aleksandria, yang dibangun sekitar tahun 280 SM. Mercusuar itu merupakan salah satu dari Tujuh Keajaiban Dunia Kuno karena tingginya yang luar biasa (kemungkinan 460 kaki). Bangunannya berbentuk menara persegi dan memiliki banyak jendela, di atasnya ada keranjang api dari logam dan patung Zeus.

Sebagai sebuah kota kosmpolitan dan mewah, Aleksandria ditempati oleh beragam orang Yunani, Mesir, dan orang-orang dari Timur Dekat, termasuk banyak kaum Yahudi, yang memiliki daerah mereka tersendiri. Beberapa kali terjadi konflik antara orang Yunani dan orang Yahudi. Pada masa kerajaan Ptolemaik, kota ini mengalami situasi politik yang tenang. Pada tahun 30 SM, Aleksandria, beserta seluruh Mesir, jatuh ke tangan Romawi. Aleksandria kemudian menjadi kota terbesar kedua di Kekaisaran Romawi.

Ptolemais
Kota Yunani kedua yang didirikan setelah penaklukan di Mesir adalah Ptolemais, di mana terdapat sebuah desa yang disebut Psoi, di nome yang disebut Thinis. Jika Aleksandria didirikan untuk mengabadikan nama dan kultus Aleksander Agung, maka Ptolemais didirikan untuk mengaabdikan nama dan pemujaan Ptolemaios I. Dikelilingi oleh bukit-bukit tandus Lembah Nil, Ptolemais adalah sebuah kota Yunani dengan kuil dan teater Yunani, dan ikut mengembangkan kebudayaan Yunani. Penduduknya kebanyakan adalah orang Yunani dengan institusi kota Yunani.

Demografi
Kerajaan Ptolemaik terdiri dari beragam orang yang bermukim di Mesir. Pada periode ini, pasukan Yunani di bawah Ptolemaios I Soter diberikan lahan dan dibawakan keluarga mereka ke Mesir sehingga puluhan ribu orang Yunani berdatangan ke Mesir dan menjadi golongan atas. Banyak orang Yunani yang diajak oleh pemerintahan Ptolemaik untuk bermigrasi ke Mesir. Sementara penduduk asli Mesir, yang berjumlah lebih banyak, hanya menempati jabatan-jabatan rendah di pemerintahan dan tidak dapat banyak berpengaruh. Banyak orang Yahudi yang didatangkan dari Palestina, ratusan ribu dari mereka dijadikan prajurit yang cukup hebat dan mendirikan komunitas yang penting di Mesir. Banyak penduduk asing lainnya yang datang dan bermukim di Mesir pada masa Kerajaan Ptolemaik, di antaranya adalah orang-orang Galatia, yang disewa sebagai tentara bayaran

Sebagai kaum penguasa di Mesir, orang-orang Yunani menjadi golongan yang penting di Kerajaan Ptolemaik. Mereka sebagian menjadi tuan tanah, dengan demikian membentuk kelompok sosial, di desa-desa dan kota-kota, dan berdampingan dengan penduduk lokal. Sebagian besar orang Yunani tersebar di tiga kota Yunani, yaitu Naukratis, Aleksandria, dan Ptolemais. Pada awalnya para pemukim Yunani menganggap rendah terhadap orang Mesir dan melihat mereka sebagai kaum barbar.  Namun, generasi-generasi pemukim Yunani selanjutnya tidak lagi berpikiran seperti itu. Mereka bahkan melakukan pernikahan dengan orang Mesir, khususnya di pemukiman yang jauh dari Aleksandria.

Bangsa Arab
Kaum Nomad Arab dari daerah gurun di timur memasuki Mesir dalam kelompok-kelompok kecil. Karena itu orang Yunani menyebut tanah di sebelah timur sunagi Nil sebagai "Arabia". Di sana orang-orang Arab berhenti hidup sebagai kaum nomaden dan menjalani kehidupan pertanian yang mentap. Apollonios menceritakan tentang satu desa bernama Pois di Nome, Memphis. Dua orang penduduknya mengirim surat pada tahun 152 SM. Isi suratnya ditulis dalam bahasa Yunani dan dituliskan oleh Apollonios karena orang Arab belum mengenal tulisan. Apollonios menulis nama-nama mereka adalah Myrullas dan Khalbas. Satu abad sebelumnya, orang Arab sudah bergerak semakin ke barat, ke Fayûm, dipimpin oleh pemimpin mereka sendiri, dan terutama bekerja sebagai gembala. Orang-orang Arab itu memakai nama-nama Yunani dan Mesir.

Bangsa Yahudi
Pada awalnya orang Yahudi di Mesir menuturkan bahasa Semit, namun setelah satu atau dua generasi, mereka melupakan bahasa leluhur mereka dan menuturkan bahasa Yunani.  Naskah suci mereka ditulis dalam bahasa Yunani dan menurut legenda diterjemahkan oleh tujuh puluh penerjemah pada masa Ptolemaios II.  Kaum Yahudi Mesir sendiri tidak terlalu memusingkan mengenai bahasa asli mereka. Bahkan penerjemahan Perjanjian Lama dibuat, sedikit demi sedikit, di Mesir, selama tiga abad sebelum Era Kristen. Berdasarkan bentuk pertama dari legenda di atas, hanya lima buku dari kitab mereka yang diterjemahkan oleh tujuh puluh penerjemah.

Politik
Setelah mengusai Mesir, orang Yunani menjadi golongan kelas atas di Mesir, menggantikan aristokrasi penduduk asli. Para raja Ptolemaik memanfatkan tradisi dan agama untuk meraih kekuasaan dan kekayaan. Meski berhasil mendirikan kerajaan yang kaya dan dihiasi bangunan-bangunan megah, namun penduduk asli Mesir kudang memperoleh kesejahteraan, sehingga sering terjadi pemberontakan. Upaya pemberontakan memuncak pada masa pemerintahan Ptolemaios IV Philopator (221–205 SM) ketika mereka mampu mengusai satu distrik dan mengangkat diri sebagai firaun. Sembilan belas tahun kemudian, Ptolemaios V Epiphanes (205–181 BC) berahsil meredakan pemberontakan itu, tetapi di kemudian hari orang-orang Mesir terus beberapa kali melakukan pemberontakan terhadap penguasa Ptolemaik.

Ekonomi
Dalam bidang ekonomi, Kerajaan Ptolemaik adalah negara yang kaya. Ini terutama disebabkan oleh eksploitasi sumber daya dalam dan sumebr daya manusia yang ada di Mesir.  Lembah Sungai Nil kaya akan beberapa jenis sumber daya alam, selain itu penduduk Mesir berjumlah banyak dan dapat dipekerjakan sebagai buruh dan petani. Selama kekuasaannya, para raja Ptolemaik benar-benar memanfaatkan sumber daya yang ada di Mesir.  Dua sumber daya alam utama yang ada di Mesir adalah gandum, yang merupakan salah satu makanan utama di Mediterania, dan papirus, yang berfungsi sebagai alat tulis.

Para Ptolemaios awal meningkatkan lahan pertanian melalui irigasi dan memperkenalkan tanaman semacam kapas dan anggur (yang menghasilkan minuman anggur yang lebih baik). Mereka juga meningkatkan ketersediaan barang-barang mewah melalui perdagangan dengan negara-negara lain.

Kerajaan Ptolemaik terkenal atas seri koinnya yang ekstensif dalam bentuk emas, perak, dan perunggu. Khususnya dikenal karena digunakannya koin-koin besar untuk ketiga jenis logam tersebut, yang paling besar nilainya adalah koin emas pentadrakhma dan oktadrachma, dan koin perak tetradrakhma, dekadrakhma dan pentakaidekadrakhma.

Pengetahuan
Ptolemaios I, kemungkinan atas nasihat dari Demetrios dari Phaleron, mendirikan Museum dan Perpustakaan Aleksandria.  Museum ini adalah pusat penelitian yang didukung oleh raja dan terletak di sektor kerajaan di ibu kota. Para cendekiawan juga ditempatkan di sektor yang sama dan digaji oleh para raja.  Mereka memiliki akses ke Perpustakaan. Kepala perpustakaan juga bertugas sebagai tutor yang mengajari putra mahkota.  Selama seratus lima puluh tahun pertama dari keberlangsungannya, pusat penelitian dan perpustakaan ini telah menarik banyak cendekiawan ternama dari Yunani.  Lembaga tersebut adalah pusat ilmu, sastra, dan pendidikan di Kerajaan Ptolemaik.

Perpustakaan Aleksandria pada masa itu adalah perpusakaan terbesar di dunia, dan memiliki ratusan ribu buku serta mempekerjakan banyak sejarawan, cendekiawan, dan penyair. Selama zaman keemasan sastra yang singkat di Aleksandria (sek. 280 SM-240 SM), Perpustakaan Aleksandria mempekerjakan tiga penyair besar dari Yunani—Kallimakhos, Apollonios Rhodios, dan Theokritos. Karya-karya mereka melambangkan sastra Hellenistik terbaik. Para pemikir lainnya yang juga pernah berada di bawah lingkup Perpustakaan Aleksandria adalah matematikawan Euklides (sek. 300 SM), fisikawan Arkhimedes (287 SM – sek. 212 BSMC), dan polymath Eratosthenes (sek. 225 SM).