Sejarah Dunia Kuno

2018 The Year of Angel Gabriel

Nov 28, 2012

Misteri Gelembung Fermi Di Pusat Bima Sakti

Gelembung Fermi merupakan struktur misterius yang berasal dari pusat galaksi, sekitar 20,000 tahun cahaya di atas dan di bawah bidang galaksi Bima Sakti.

Dari ratusan orbit yang berada di atas permukaan bumi, teleskop Fermi telah memetakan lokasi sumber sinar gamma dengan Large Area Telescope (LAT). Tetapi sinar gamma tidak selalu jelas, latar depan tampilan Gelembung Fermi diselimuti dengan emisi dari sinar kosmik dan debu di Bima Sakti.

Fenomena Gelembung Fermi


Untuk mendapatkan gambaran gamma-ray yang lebih baik, Douglas Finkbeiner dari Harvard Smithsonian Center-Astrophysics dengan hati-hati mengurangi sumber-sumber berdasarkan peta yang ditunjukkan pada lokasi debu kosmik, model disk galaksi, dan emitter yang dikenal sinar gamma, seperti lubang hitam yang aktif di galaksi lain.



Finkbeiner membandingkan bentuk lobus Gelembung Fermi dengan balon udara panas. Kedua gelembung yang simetris, dan masing-masing tampaknya berasal di pusat Bima Sakti di mana terdapat sebuah lubang hitam dengan massa empat juta matahari.

Asal usul gelembung Fermi tidak diketahui, tetapi populasi energi elektron tinggi yang bertabrakan dengan foton akan meningkatkan kapasitas energi sinar gamma, mungkin ini yang menjadi penyebabnya. Materi yang jatuh ke pusat lubang hitam galaksi bisa mengeluarkan banyak energi untuk menghasilkan elektron.

Gelembung Fermi merupakan struktur misterius yang berasal dari pusat galaksi, sekitar 20,000 tahun cahaya di atas dan di bawah bidang galaksi. Fenomena baru telah ditemukan pada tahun 2010 melalui energi sinar gamma dan X-ray, tak terlihat dengan mata telanjang. Para ilmuwan telah memperkirakan bahwa sinar gamma mungkin merupakan gelombang kejut yang dihasilkan bintang dan digunakan pada lubang hitam besar di pusat galaksi.

Konsep ini menunjukkan keunggulan galaksi Bima Sakti dengan beberapa fitur baru tidak terbayangkan sebelumnya. Bulan Mei 2012, astronom di Harvard-Astrophysics mengumumkan penemuan Gamma-Ray yang ditampilkan dalam warna pink, mampu memproyeksi jarak sejauh 27000 tahun cahaya di atas dan di bawah bidang galaksi.

Pancaran Cahaya Pada Gelembung Fermi

Sebelumnya teknologi ini dikenal Gelembung Gamma-Ray (Fermi Bubbles) yang ditampilkan dalam warna ungu. Namun tehnik terakhir mendapatkan tampilan dengan sudut miring 15 derajat. Teleskop Fermi pertama kali menemukan Gelembung Fermi berukuran besar pada tahun 2010, gelembung ini berada di atas dan di bawah bidang Bima Sakti bersinar gamma dan sinar-x. Galaksi Bima Sakti dikenal memiliki lubang hitam supermasif pada intinya, mungkin Gelembung Fermi bersinar pada panjang gelombang yang sangat kuat berasal dari sisa letusan di pusat lubang hitam.

Gelembung Fermi menunjukkan bahwa pusat galaksi Bima Sakti jauh lebih aktif di masa lalu daripada saat ini.

Para astronom di Harvard telah menghasilkan lebih banyak gambar yang muncul dari peristiwa energi yang terjadi di inti galaksi Bima Sakti, dan terkadang merupakan hasil di masa lalu. Mereka telah menemukan pancaran sinar energi bersinar gamma, di sekitar lokasi yang sama pada Gelembung Fermi yang ditemukan sebelumnya. Kedua Gelembung Fermi melebar puluhan ribu tahun cahaya di atas dan di bawah bidang galaksi Bima Sakti.