Sejarah Dunia Kuno

2018 The Year of Angel Gabriel

Nov 30, 2015

Paulus di Roma

Lihatlah rantai yang membelenggu Paulus, dan lihatlah serdadu Roma yang mengawal dia. Paulus dipenjarakan di Roma. Ia menunggu sampai Kaisar Roma memutuskan apa yang akan dilakukan atas dirinya. Selama ia dipenjarakan, orang lain diizinkan mengunjungi dia.

Tiga hari setelah Paulus tiba di Roma ia mengirim kabar kepada beberapa pemimpin Yahudi untuk datang bertemu dengan dia. Maka, banyak orang Yahudi di Roma yang datang. Paulus memberitakan kepada mereka tentang Yesus dan kerajaan Allah. Ada yang percaya dan menjadi orang Kristen, tapi yang lain-lain tidak percaya.

Paulus juga mengabar kepada beberapa orang serdadu yang bertugas mengawal dia. Selama dua tahun ia ditahan di sini Paulus mengabar kepada siapa saja sedapat mungkin. Sebagai hasilnya, bahkan isi rumah Kaisar mendengar tentang kabar kesukaan Kerajaan, dan beberapa di antara mereka menjadi orang Kristen.

Timotius menulis apa kata-kata Paulus 

Tetapi siapa pengunjung ini yang sedang menulis di meja? Bisa kautebak? Ya, Timotius. Timotius juga pernah dalam penjara karena mengabar tentang Kerajaan, tetapi pada waktu ini ia sudah bebas lagi. Dan ia datang ke mari untuk membantu Paulus. tahukah kau apa yang sedang ditulis oleh Timotius? Mari kita lihat.

Apakah kauingat kota Filipi dan Efesus dalam Cerita 110? Paulus membantu mendirikan sidang Kristen di kota-kota itu. Sekarang, pada waktu di penjara, Paulus menulis surat kepada orang-orang Kristen di sana. Surat-surat itu ada dalam Alkitab, dan disebut dengan nama Efesus dan Filipi. Kini Paulus mengatakan kepada Timotius apa yang akan ditulis kepada rekan-rekan Kristen mereka di Filipi.

Orang Filipi sangat ramah kepada Paulus. Mereka mengirimkan pemberian kepadanya di penjara, dan karena itu Paulus berterima kasih kepada mereka. Yang membawa pemberian itu adalah Epafroditus. Tetapi ia jatuh sakit dan hampir mati. Sekarang Epafroditus sudah sehat kembali dan bisa pulang ke rumah. Ia akan membawa surat dari Paulus dan Timotius pada waktu ia kembali ke Filipi nanti.

Selama di penjara Paulus menulis dua surat lagi yang ada dalam Alkitab. Yang satu kepada orang Kristen di kota Kolose. Tahukah kau apa nama surat itu? Kolose. Yang lain adalah surat pribadi kepada teman dekat bernama Filemon yang juga tinggal di Kolose. Surat itu mengenai Onesimus pelayan dari Filemon.

Onesimus melarikan diri dari Filemon dan datang ke Roma. Rupanya Onesimus mengetahui tentang Paulus yang dipenjarakan di sini. Ia datang berkunjung, dan Paulus mengabar kepada Onesimus. Tidak lama kemudian Onesimus menjadi orang Kristen. Sekarang Onesimus menyesal karena ia telah melarikan diri. Maka tahukah kau apa yang ditulis oleh Paulus dalam suratnya kepada Filemon?

Paulus meminta Filemon untuk mengampuni Onesimus. ’Aku mengirimkan dia kembali kepadamu,’ tulis Paulus. ’Tapi sekarang ia bukan hanya sebagai pelayanmu. Ia juga seorang saudara Kristen yang baik.’ Ketika Onesimus kembali ke Kolose ia membawa kedua surat ini, satu kepada orang-orang Kolose dan yang satu lagi kepada Filemon. Dapat kita bayangkan betapa bahagianya Filemon ketika ia mengetahui bahwa pelayannya telah menjadi orang Kristen.

Ketika Paulus menulis kepada orang Filipi dan kepada Filemon, ada kabar yang sangat bagus. ’Aku mengutus Timotius kepadamu,’ kata Paulus kepada orang-orang Filipi. ’Tapi aku juga akan mengunjungi kamu tidak lama lagi.’ Dan, kepada Filemon, ia menulis: ’Sediakanlah tempat bagiku untuk menginap.’

Ketika Paulus dibebaskan ia mengunjungi saudara-saudara dan saudari-saudari Kristennya di banyak tempat. Tetapi kemudian Paulus dipenjarakan lagi di Roma. Kali ini ia tahu ia akan dibunuh. Maka ia menulis kepada Timotius dan memintanya segera datang. ’Aku telah terbukti setia kepada Allah,’ tulis Paulus, ’dan Allah akan memberi pahala kepadaku.’ Beberapa tahun setelah Paulus dibunuh, Yerusalem dibinasakan sekali lagi, kali ini oleh orang Roma.

Tetapi masih ada banyak hal yang terdapat dalam Alkitab. Allah Yehuwa menyuruh rasul Yohanes menulis buku-buku terakhir dalam Alkitab, termasuk buku Wahyu. Buku Alkitab ini menceritakan tentang masa depan. Mari kita pelajari sekarang apa yang tersedia di masa depan.

Nov 24, 2015

Wanita Simpanan Cantik Mengubah Sejarah

Mereka bukan ratu, juga bukan putri kerajaan. Namun posisi mereka sebagai selir dan wanita simpanan pria terkuat di sebuah negeri menjadikan wanita-wanita ini memiliki pengaruh besar.

Berbekal kecantikan dan kecerdasan yang mereka miliki, para perempuan ini berhasil mendapatkan kekuasaan yang sangat besar hingga mampu menggeser ratu dan permaisuri yang resmi, tak hanya dari hati sang raja, namun juga dari tampuk kekuasaan.

Bahkan mereka menjadi tokoh utama dari pergerakan sejarah yang berperan dari balik bayang-bayang penguasa.

Gabrielle d'Estrees

Dilansir Listverse, Gabrielle d'Estrees merupakan salah satu dari 56 simpanan yang dimiliki oleh Henry IV dari dari Prancis. Namun bisa dikatakan dialah yang paling berpengaruh di antara semuanya.

Perempuan satu ini merupakan sosok di balik peresmian undang-undang Edict Nantes yang menjamin kebebasan beragama para pemeluk Protestan di Prancis pada masa itu. Sementara itu Henry dikabarkan berpindah keyakinan karena pengaruh dan bujukan wanita simpanan yang paling disayanginya itu.

Pengaruh d'Estrees kepada Henry sangat besar sehingga parlemen Prancis khawatir. Kabarnya sang simpanan disingkirkan dari hidup sang raja dengan diracuni.

Begitu besar rasa cinta Henry kepada d'Estrees hingga dia menyelenggarakan upacara pemakaman layaknya seorang ratu ketika kekasihnya itu meninggal mendahuluinya.

Lola Montez

Lahir sebagai warga asli Irlandia bernama Eliza Rosanna Gilbert (sekitar 1818-1821), wanita ini kemudian lebih dikenal dengan nama panggungnya, Lola Montez. Setelah kawin lari dan bercerai, Lola memulai debutnya di panggung London. Setelah tampil di berbagai ibukota Eropa, Lola berhasil menarik perhatian Ludwig I dari Bavaria yang kemudian menjadikannya simpanan. Raja Jerman itu menciptakan kontroversi di kalangan bangsawan dengan mengangkat Lola sebagai countess.

Dilansir History, pengaruh Lola semakin mengkhawatirkan istana ketika Ludwig mulai meminta pendapatnya dalam urusan politik. Lola yang lebih cakap daripada Ludwig memerintah Jerman dari balik punggung sang kekasih yang jauh lebih tua.

Dia yang berperan dalam menyingkirkan lawan-lawan politik Ludwig. Bahkan kekuasaan Lola yang dianggap melebihi batas yang memicu munculnya gerakan revolusioner untuk menurunkan Ludwig dari tahta. Setelah Ludwig dipaksa mundur pada tahun 1848, Lola melarikan diri dan kembali menjadi aktris. Dia menghabiskan waktu di Eropa, Amerika Serikat dan Australia sebelum menetap di New York.

Diane de Poitiers

Diane de Poitiers memiliki hubungan yang tak biasa dengan raja Henry II dari Prancis. Sebelum resmi menjadi gundiknya, Diane adalah guru bagi sang raja. Diane yang berusia hampir 2 dekade lebih tua daripada Henry berperan besar dalam mengajari Henry berbagai pengetahuan yang diperlukan untuk menjadi seorang raja.

Dilansir DailyMail, Diane sering membantu Henry dalam membuat keputusan penting. Bahkan sejumlah dokumen berharga yang menentukan masa depan Prancis kala itu ditandatangani oleh Diane dengan paraf HenriDiane.

Suksesi tahta Henry pun sedikit banyak dipengaruhi oleh Diane. Pasalnya Diane yang rajin membujuk Henry agar bersedia 'mengunjungi' permaisurinya Catherine de Medici demi mendapatkan pewaris.

Kekuasaan Diane di istana membuat Catherine cemburu, namun dia tidak bisa melakukan apapun. Begitu Henry meninggal, barulah Catherine bisa mengusir Diane dari istana. Diane meninggal pada usia senja di kediamannya.

Jang Hui-bin

Lahir dengan nama Jang Ok-jeong, salah satu wanita paling cantik dalam sejarah Dinasti Joseon ini berperan besar dalam pergerakan sejarah kerajaan.

Meskipun dia berasal dari golongan menengah, Jang meraih posisi sebagai sanggoong (dayang favorit raja), selir kerajaan, dan kemudian ratu dalam waktu singkat.

Perempuan ini memanfaatkan rasa cinta yang dimiliki Raja Sukjong kepadanya untuk memperluas kekuasaan keluarga Jang dan faksi Namin yang mendukungnya.

Jang Hui-bin sempat berhasil menyingkirkan Ratu Inhyeon, permaisuri Sukjong. Dia membuat dirinya diangkat sebagai permaisuri dan anaknya sebagai putra mahkota. Namun kekuasaannya yang sudah melebihi batas akhirnya membuat Sukjong muak dan menyingkirkannya dari istana.

Aspasia

Aspasia adalah seorang hetaera, wanita penghibur kelas atas yang fenomenal pada masa Yunani kuno. Sosok wanita cantik dan cerdas ini dikaitkan dengan dua negarawan besar pada masa itu, yaitu Pericles dan Lysicles.

Selain cantik, Aspasia juga dikenal sebagai perempuan cerdas dan pembicara yang andal. Menurut sejarawan Plutarch, kediaman Aspasia merupakan pusat berkumpulnya kaum intelektual, termasuk Socrates sang filsuf. Kabarnya beberapa ajaran Socrates merupakan hasil dari diskusi panjangnya dengan sang hetaera.

Sebagai wanita kesayangan Pericles, Aspasia memberikan pengaruh yang lebih besar lagi kepadanya. Dalam tulisannya yang berjudul The Acharnians, Aristophanes menyebut Aspasia sebagai dalang di balik terjadinya Perang Peloponnesian yang menjatuhkan nama Pericles.

Nov 18, 2015

Gereja Mula-Mula

Sebelum Yesus naik ke surga, Ia memberikan perintah kepada para murid-Nya untuk pergi ke Yerusalem dan menunggu di sana sampai Roh Kudus dicurahkan ke atas mereka. Dengan kuasa yang diberikan Roh Kudus itu Yesus berjanji akan memperlengkapi murid-murid-Nya untuk menjadi saksi-saksi, bukan hanya di Yerusalem tapi juga di ke ujung-ujung bumi (Kis. 1:1-11). Janji itu digenapi oleh Kristus dan perintah itu ditaati oleh murid-murid-Nya. 

Kata "gereja" atau "jemaat" dalam bahasa Yunani adalah ekklesia; dari kata kaleo, artinya "aku memanggil/memerintahkan". Secara umum ekklesia diartikan sebagai perkumpulan orang-orang. Tetapi dalam konteks Perjanjian Baru kata ini mengandung arti khusus, yaitu pertemuan orang-orang Kristen sebagai jemaat untuk menyembah kepada Kristus. 

Amanat Agung yang diberikan Kristus sebelum kenaikan ke surga (Mat. 28:19-20) betul-betul dengan setia dijalankan oleh murid-murid-Nya. Sebagai hasilnya lahirlah gereja/jemaat baru baik di Yerusalem, Yudea, Samaria dan juga di perbagai tempat di dunia (ujung-ujung dunia). 

1. Gereja Di Palestina 

  • Gereja pertama lahir di Yerusalem (Kis. 1:8) 
  • Petrus dan beberapa murid-murid Tuhan Yesus yang lain membawa Injil ke Yudea (Kis. ps. 1-7). 
  • Filipus dan murid-murid yang lain pergi ke Samaria dan sekitarnya (ps. 8).

2. Gereja di luar Palestina 

  • Petrus membawa Injil ke Roma. 
  • Paulus ke Asia Kecil dan Eropa (Kis. ps. 10-28).
  • Apolos ke Mesir (Kis. ps. 18). 
  • Filipus ke Etiopia (Kis. ps. 8). 
  • Sebelum tahun 100 M, Injil sudah tersebar ke Siria, Persia, Afrika (Kis. 9).
  • Lalu ke ujung-ujung bumi (Siria, Persia, Gaul, Afrika Utara, Asia & Eropa).

Gereja/jemaat yang baru berdiri mengalami pertumbuhan yang luar biasa. Kuasa Roh Kudus sangat nyata hadir di tengah jemaat. Namun demikian tantangan dan kesulitan juga mewarnai pertumbuhan jemaat mula-mula itu. Tapi luar biasa, justru karena keadaan yang sulit itu gereja semakin berkembang. 

1. Agama Negara 

Kaisar Agustus mempunyai kekuasaan yang sangat besar. Salah satu peraturan yang muncul pada masa pemerintahannya adalah menyembah kepada Kaisar sebagai dewa mereka, walaupun mereka masih diijinkan melakukan penyembahan kepada dewa-dewa/kepercayaan asal mereka sendiri. 

Namun demikian ada kekecualian untuk orang-orang Yahudi yang mempunyai agama Yudaisme yang menjunjung tinggi monotheisme, mereka tidak diharuskan untuk menyembah kepada Kaisar. Hal ini terjadi karena mereka takut kalau orang Yahudi memberontak. 

Kehadiran agama Kristen saat itu, pada mulanya dianggap sebagai salah satu sekte agama Yudaisme, itu sebabnya orang-orang Kristen pertama tidak diharuskan untuk menyembah kepada Kaisar. Tetapi setelah orang- orang Yahudi secara terbuka memusuhi orang Kristen (puncak peristiwa penyalipan Kristus) barulah pemerintah Romawi melihat kekristenan tidak lagi sebagai sekte Yudaisme tetapi agama baru. Sejak saat itu keharusan menyembah kepada Kaisar pun akhirnya diberlakukan untuk orang-orang Kristen. Kepada mereka yang tidak patuh pada peraturan ini mendapat hukuman dan penganiayaan yang sangat berat. 

2. Penganiayaan terhadap orang Kristen. 
Salah satu bukti kesetiaan orang Kristen kepada Kristus ditunjukkan dengan secara setia menjalankan pengajaran Alkitab dan menolak melakukan hal-hal yang bertentangan dengan ajaran Alkitab. Karena sebab itulah orang-orang Kristen sering harus membayar harga yang mahal demi kepercayaan mereka kepada Kristus, antara lain adalah dengan penganiayaan. 

Beberapa penyebab penganiayaan: 

  1. Karena orang Kristen menolak untuk menyembah Kaisar. 
  2. Karena orang Kristen dituduh melakukan hal-hal yang menentang kemanusiaan, mis. menolak menjadi tentara, mengajarkan tentang kehancuran dunia, membiarkan perpecahan keluarga, dll.
  3. Karena orang Kristen dituduh mempraktekkan immoralitas dan kanibalisme, misalnya melakukan cium kudus, bermabuk-mabukan, dosa inses, makan darah dan daging manusia. 

3. Hasil dari penganiayaan. 

Memang ada banyak orang Kristen yang mati dalam penganiayaan dan pembunuhan, namun demikian jumlah orang Kristen tidak semakin berkurang malah semakin bertambah banyak. 

  • Orang Kristen semakin berani. Sekalipun dianiaya mereka tetap mempertahankan iman mereka (mis. Surat Petrus). 
  • Kekristenan semakin menyebar keluar dari Yerusalem, yaitu ke daerah-daerah sekitarnya, dan ke seluruh dunia. 
  • Orang-orang Kristen semakin memberi pengaruh dalam kehidupan masyarakat, sehingga mereka betu-betul menjadi saksi yang hidup. 

Lahirnya Jemaat Kristen 

Sewaktu mereka berkumpul di balik pintu terkunci di Yerusalem pada hari-hari pertama setelah kebangkitan Yesus, para murid mengetahui bahwa lebih mudah berbicara tentang mengubah dunia daripada pergi keluar dan melakukannya. Tetapi tidak lama kemudian, sesuatu terjadi yang bukan hanya mengubah jalan pikiran mereka, tetapi yang juga memberanikan mereka untuk menyampaikan iman mereka dengan cara yang menggoncangkan seluruh dunia Romawi. 

Hanya lima puluh hari setelah kematian Yesus, Petrus berdiri di depan suatu kerumunan orang banyak di Yerusalem, dan dengan berani menyatakan kerajaan Allah telah datang, dan Yesuslah Raja dan Mesiasnya. Pada waktu itu Yerusalem penuh dengan peziarah-peziarah yang datang dari seluruh penjuru kekaisaran Roma untuk merayakan Pesta Pentakosta - dan ketika Petrus berbicara, mereka tidak hanya mengerti pemberitaannya tetapi juga, dalam jumlah yang luar biasa besarnya, memberikan respons terhadapnya. Ketika Petrus menyatakan mereka harus menjadi murid-murid Yesus dengan bertobat dari dosa dan menerima hidup baru yang diberikan Allah, tiga ribu orang menerima seruannya dan menyerahkan diri mereka kepada Yesus (Kis. 2:14-42). 

Apa yang sesungguhnya telah terjadi sehingga murid-murid Yesus mengalami transformasi dalam hidup mereka? Jawabannya terdapat dalam pembukaan pidato Petrus. Sebab ketika ia berdiri dan berbicara kepada orang banyak itu, Petrus mengingatkan mereka tentang suatu nats Perjanjian Lama yang menggambarkan bahwa datangnya abad baru adalah masa di mana Roh Allah akan bekerja dengan cara baru dalam hidup orang-orang. Sewaktu nabi-nabi Perjanjian Lama memandang ke masa depan, beberapa dari mereka menyadari bahwa masalah manusia tidak pernah akan selesai hingga suatu hubungan baru dijalin antara manusia dan Allah. Dosa dan ketidaktaatan manusia telah mengakibatkan kekacauan, tetapi dalam abad baru Allah tidak hanya menuntut ketaatan - Ia akan memberi mereka kekuatan moral yang baru dan kemampuan untuk menjadi manusia seperti yang dimaksudkan Allah (Yer. 31:31-34). Dalam nubuat Yoel (2:28-32), kekuatan baru untuk hidup ini dihubungkan dengan pemberian Roh Allah - dan Petrus mengambil perikop tersebut sebagai natsnya, serta menyatakan nats tersebut sedang dipenuhi dalam pengalaman murid-murid Yesus. Melalui kematian dan kebangkitan Yesus, orang-orang sekarang dapat mempunyai hubungan baru dengan Allah sendiri. Dari pengalamannya sendiri, Petrus tahu bahwa hal itu benar. 

Bagi Petrus dan murid-murid lainnya, hari itu sama seperti hari-hari sebelumnya. Tetapi ketika mereka menghadapi tugas yang begitu besar dan yang tidak mungkin dilaksanakan - yang dipercayakan Yesus kepada mereka, tanpa disangka-sangka suatu kuasa yang memberi hidup masuk ke dalam kehidupan mereka. Kuasa itu merupakan suatu dinamika moral dan spiritual yang memperlengkapi para murid supaya memberi kesaksian tentang iman yang baru. Kuasa itu adalah kuasa Roh Kudus dan akan menjadikan mereka seperti Yesus. Tidaklah mudah menggambarkan dalam kata-kata apa yang mereka alami. Tetapi sebagai akibatnya, kepercayaan mereka yang ragu-ragu dan tidak pasti kepada Yesus dan janji-janji-Nya secara luar biasa diteguhkan. Sejak saat itu dan seterusnya, mereka yakin janji-janji Allah dalam Perjanjian Lama dipenuhi dalam hidup mereka sendiri - dan mereka sangat yakin bahwa Yesus yang hidup ada dan hadir bersama mereka secara unik. Jemaat telah lahir. 

Seluruh kehidupan para murid mengalami perombakan sedemikian rupa, sehingga tidak diperlukan argumen lain untuk meyakinkan mereka bahwa pengalaman mereka sehari-hari merupakan akibat langsung dari kuasa dan kehadiran Yesus di dalam hidup mereka. Petrus, Yohanes dan yang lain- lainnya memiliki kuasa guna melakukan tindakan-tindakap hebat dalam nama Yesus (Kis. 2:43; 3:1-10) - dan tentunya Petrus diberikan kemampuan secara tak disangka-sangka untuk berbicara dengan kuasa kepada orang banyak yang berkumpul di Yerusalem. 

Sebagai akibat semuanya ini, para rasul dan orang-orang Kristen baru begitu dikuasai oleh cinta-kasih kepada Yesus yang hidup dan kerinduan untuk melayani-Nya, sehingga kebutuhan-kebutuhan kehidupan sehari-hari terlupakan. Orang-orang Kristen selalu "bertekun dalam pengajaran rasul-rasul dan dalam persekutuan. Dan mereka selalu berkumpul untuk memecahkan roti dan berdoa" (Kis. 2:42). Mereka malahan menjual harta mereka dan mengumpulkan hasil penjualan sehingga mereka dapat hidup sebagai suatu persekutuan sejati dari pengikut-pengikut Yesus. Mencari uang bukan lagi merupakan haI yang terpenting dalam hidup. Satu-satunya hal yang penting adalah memuji Allah, dan membawa berita yang-mengubah hidup kepada orang-orang lain (Kis. 2:44,47; 4:32,35). 

Jemaat bertumbuh. 

Pada hari-hari pertama kehidupan jemaat di Yerusalem, persahabatan terbuka dan gaya hidup sederhana dalam jemaat purba pasti terlihat sebagai menyingsingnya suatu zaman yang baru. Tetapi tidak perlu waktu lama sebelum persoalan-persoalan lain yang lebih rumit muncul, untuk memperingatkan Petrus dan lain-lainnya bahwa kerajaan Allah belum tiba dalam segala kepenuhannya. Persekutuan yang baru tergalang merupakan bukti bahwa umat baru sudah ada. Tetapi seturut berlalunya waktu, ketegangan antara masa sekarang dan masa depan yang begitu fundamental dalam pengajaran Yesus mempunyai dampak yang mengganggu kelanjutan hidup persekutuan kristen yang sedang berkembang. Selama masa hidup Yesus, gerakan mesianik baru yang dibangun-Nya itu pada umumnya hanyalah merupakan bidat setempat dalam agama Yahudi Palestina. Semua murid merupakan orang Yahudi. Walaupun logika pemberitaan dan teladan perilaku Yesus sendiri menunjukkan bahwa orang-orang bukan-Yahudi tidak dikecualikan dari keanggotaan persekutuan, hubungan orang-orang Yahudi dan bukan-Yahudi tidaklah merupakan persoalan besar pada waktu itu. Orang-orang bukan-Yahudi yang bertemu dengan Yesus adalah pribadi-pribadi tersendiri (Mrk. 7:24-30; Luk. 7:1-10). Jumlah mereka tidak besar, dan bagaimanapun juga banyak dari mereka mungkin sekali menghadiri upacara-upacara agama di sinagoge, meskipun mereka belum memeluk agama Yahudi. 

Tetapi tidak lama kemudian, para pengikut Yesus dipaksa untuk mencurahkan perhatian besar terhadap seluruh persoalan hubungan antara orang-orang percaya Yahudi dan bukan-Yahudi. Walaupun mereka tidak menyadarinya, peristiwa-peristiwa pada hari Pentakosta yang direkam pada bagian Kisah Para Rasul merupakan suatu peristiwa yang menentukan dalam kehidupan jemaat muda usia itu (Kis. 2). Sebab ketika banyak di Petrus berdiri dan menerangkan ajaran Kristen kepada orang kosmolitan, Yerusalem, ia berhadapan dengan sidang pendengar yang terdiri dari "orang-orang Yahudi yang saleh dari segala bangsa di bawah kolong langit" (Kis. 2:5). Tentu saja mereka semua menaruh perhatian terhadap agama Yahudi, kalau tidak mereka tidak akan mengadakan perjalanan ke Yerusalem guna menghadiri perayaan keagamaan. Tetapi tidak semua orang bukan-Yahudi di antara mereka sudah menjadi penganut penuh agama Yahudi yang menerima seluruh hukum Yahudi - sedangkan mereka yang berasal dari keluarga Yahudi pun diberbagai tempat dari kekaisaran Roma, mempunyai latar belakang dan pandangan yang agak berlainan dengan orang Yahudi yang dilahirkan dan dibesarkan di Palestina sendiri. Mayoritas dari orang banyak yang mendengar khotbah Petrus pada hari Pentakosta mungkin sekali merupakan orang-orang Yahudi yang berbahasa Yunani, yang telah berziarah ke Yerusalem dalam rangka pesta agama Yahudi yang besar itu. Banyak dari mereka yang baru untuk pertama kalinya mengunjungi Yerusalem. Walaupun tempat tinggal mereka sangat jauh, mereka selalu menggandrungi Yerusalem serta Bait Allah. Yang merupakan tempat suci pusat agama mereka, sama halnya bagi orang Yahudi yang tinggal di Palestina. Petrus dan murid-murid lainnya tidak ragu-ragu bahwa kabar baik tentang Yesus harus disampaikan juga kepada orang-orang tersebut. Memang, banyak persamaan di antara mereka. Para murid sendiri merupakan pendukung setia dari upacara-upacara ibadah di sinagoge. Mereka juga memelihara pesta-pesta agama Yahudi Yang besar, dan kadang-kadang mereka malahan berkhotbah di pelataran Bait Allah (Kis. 3:1-16). Hal ini merupakan sesuatu yang Yesus sendiri tidak dapat lakukan tanpa kekhawatiran akan akibat-akibatnya, dan walaupun Petrus dan Yohanes kemudian ditangkap dan dituduh di hadapan mahkamah agama Yahudi, mereka segera dibebaskan, dan satu-satunya pembatasan yang dikenakan ke atas mereka adalah supaya "sama sekali jangan berbicara atau mengajar lagi dalam nama Yesus" (Kis. 4:18). Terlepas dari iman mereka kepada Yesus yang terasa aneh, tindak-tanduk mereka pada umumnya dapat diterima oleh para penguasa Yahudi. 

Gereja Di Antiokhia 

Kota Antiokhia dibangun oleh Seleukus Nicator dalam tahun 300 Sm. Di bawah pemerintahan raja-raja Seleuk yang pertama ia berkembang dengan pesat. Pada mulanya kota ini sepenuhnya dihuni oleh orang-orang Yunani, namun kemudian orang-orang Siria menetap di luar tembok kota dan akhirnya menyatu dengan kota sejalan dengan perkembangan kota itu. Unsur penduduk yang ketiga adalah orang-orang Yahudi, banyak di antaranya yang merupakan keturunan dari penghuni kota pertama yang didatangkan dari Babilon. Mereka mempunyai hak-hak yang sama dengan orang Yunani dan tetap menjalankan ibadat mereka di sinagoge-sinagoge. Di bawah pemerintahan Romawi, Antiokhia menjadi makmur. Karena merupakan pintu gerbang militer dan perniagaan ke Timur, ia menjadi kota yang terbesar setelah Roma dan Aleksandria. 

Tahun berdirinya gereja di Antiokhia tidak dinyatakan dengan jelas. Nampaknya ia berdiri tidak lama setelah kematian Stefanus, mungkin sekitar tahun 33 hingga 40. Untuk mendapatkan ukuran dan reputasi yang cukup berarti hingga dapat menarik perhatian gereja di Yerusalem (11:22) tentu dibutuhkan beberapa waktu. Gereja di Yerusalem mengutus Barnabas untuk mengunjungi Antiokhia, di mana ia bekerja entah selama berapa lama, dan kemudian pergi ke Tarsus untuk meminta Paulus agar menjadi pembantunya (11:22-26). Mereka bekerja bersama-sama selama; sekurang-kurangnya satu tahun setelah itu (11:26) sebelum Agabus meramalkan bahaya kelaparan yang akan menimpa dunia "pada zaman Claudius" (11:28). Makna yang tersirat dalam ayat ini adalah bahwa; ramalan ini diberikan sebelum Claudius naik takhta pada tahun 41, dan bahwa bahaya kelaparan terjadi sesudah itu. Data kronologis lainnya diperoleh dari penyebutan tentang Herodes Agripa I (12:1), yang meninggal dunia pada tahun 44. Mungkin pelayanan di Antiokhia dimulai sekitar tahun 33 hingga 35. Bila dana bantuan kelaparan dikumpulkan sekitar tahun 44, Barnabas pasti telah mulai menjalin hubungannya dengan Antiokhia sekitar tahun 41, yang berarti bahwa Paulus mulai menjalankan tugasnya di sana pada tahun 42. 

Meskipun kronologi ini tidak dapat dikatakan pasti, ia cukup sesuai dengan perkembangan kegiatan Paulus yang diketahui. Bila ia menjadi percaya dalam tahun 31 atau katakanlah 32, dan menghabiskan waktu tiga tahun di kawasan Damsyik (Galatia 1:18), ia akan tiba di Yerusalem sebelum tahun 35. Bila ia menghabiskan waktu selama satu atau dua tahun di Yerusalem sebelum kembali ke Tarsus (Kisah 9:28-30), maka ketika Bamabas datang untuk menyertainya dalam tugas barunya ia tentu sudah berkhotbah selama lima tahun di Tarsus dan Kilikia. Nampaknya ada suatu kesenjangan waktu yang cukup besar di sini, tetapi banyak kesenjangan lain dalam karangan Lukas mengenai perkara yang sama pentingnya hingga keadaan ini tidak menjadi sesuatu yang luar biasa. 

Gereja di Antiokhia cukup penting, karena ia memiliki beberapa segi yang menonjol. Pertama, ia adalah induk dari gereja bagi bangsa-bangsa lain. Rumah di keluarga Kornelius tidak dapat disebut gereja dalam arti yang sama dengan kelompok umat di Antiokhia, karena ia adalah suatu kelompok keluarga pribadi bukan suatu jemaat umum. Dari gereja Antiokhia berangkatlah misi resmi yang pertama ke dunia yang belum tersentuh Injil. Di Antiokhia dimulailah perdebatan yang pertama tentang status umat Kristen dari bangsa-bangsa lain. Ia merupakan pusat tempat berkumpulnya para pemimpin gereja. Secara bergantian, Petrus, Barnabas, Titus, Yohanes Markus, Yudas Barsabas, Silas, dan bila naskah Barat benar, penulis dari buku ini sendiri, semuanya dihubungkan dengan gereja di Antiokhia. Patut untuk diperhatikan bahwa dapat dikatakan mereka semuanya terlibat dalam misi kepada bangsa-bangsa lain dan disebut-sebut dalam Surat Kiriman Paulus maupun di dalam Kisah Para Rasul. 

Kitab-kitab Injil mungkin berasal dari Antiokhia. Kemungkinan hubungan di antara Markus dan Lukas maupun kenyataan pertemuan mereka di Roma barangkali dapat menjawab beberapa masalah yang sering diperdebatkan dalam masalah Sinoptis. Ignatius, uskup di Antiokhia pada akhir abad yang pertama, nampaknya nyaris hanya mengutip dari Matius, ketika ia berbicara mengenai Injil, seolah-olah Injil Matius adalah satu-satunya Injil Sinoptis yang diketahuinya. Streeter mempertahankan pendapatnya secara panjang lebar bahwa Injil Matius berasal dari Antiokhia, karena ia digunakan oleh Ignatius dan di dalam Didakhe (Ajaran Dua Belas Rasul, keduanya menurutnya adalah dokumen-dokumen orang Siria. Bila ketiga Injil Sinoptis menanamkan dasarnya pada suasana yang hidup dalam khotbah lisan gereja di Antiokhia, pelayanan firman mereka kepada dunia dapat dikatakan merupakan warisan dari gereja ini kepada bangsa-bangsa lain yang percaya dari masa yang lalu maupun masa sekarang. 

Gereja di Antiokhia juga tersohor karena guru-gurunya. Di antara mereka yang disebut di dalam Kisah Para Rasul 13:1, hanya Barnabas dan Paulus yang baru dikenal dalam beberapa penyebutan belakangan, tetapi pelayanan mereka pasti telah membuat gereja ini terkenal sebagai pusat pengajaran. Jelas sekali bahwa Antiokhia telah mengalahkan Yerusalem sebagai pusat pengajaran Kristen dan sebagai markas misi penginjilan. 

Mungkin perkembangan Antiokhia makin dipercepat oleh penindasan Herodes dalam tahun 44. Gereja di Yerusalem selalu dalam keadaan kekurangan dana, karena banyak anggota jemaat yang miskin yang harus selalu ditunjang oleh sumbangan-sumbangan. Bahaya kelaparan itu pasti makin melemahkan mereka, meskipun ada dana sumbangan dari Antiokhia (11:28-30). Penindasan di bawah Herodes mengakibatkan kematian Yakobus, anak Zebedeus (12:2), dan Petrus juga nyaris kehilangan nyawanya (12:17). Kisah selingan dalam 12:1-24 hanya memberikan gambaran sekilas tentang keadaan di Yerusalem, tetapi ia menunjukkan gereja yang tetap setia bertahan meskipun tekanan begitu berat, yang terus berusaha mempertahankan keberadaannya sampai saat yang terakhir. 

Fakta yang paling kuat tentang gereja di Antiokhia adalah kesaksian ini. "Di Antiokhialah murid-murid itu untuk pertama kalinya disebut Kristen" (11:26). Sebelum itu orang-orang yang percaya kepada Kristus dianggap sebagai suatu sekte agama Yahudi, tetapi dengan masuknya bangsa-bangsa lain ke dalam kelompok mereka dan dengan makin berkembangnya sistem pengajaran yang sangat berbeda dengan hukum Musa, dunia mulai melihat perbedaan itu dan menyebut mereka dengan julukan yang lebih tepat. "Kristen" berarti "milik Kristus" seperti Herodian berarti "milik Herodes". Mungkin nama ini dimaksudkan sebagai suatu ejekan, tetapi watak para Rasul dan kesaksian yang mereka sampaikan memberikan arti yang menyanjung. 

Misi Kepada Bangsa-Bangsa Lain 

Pada tahun 46 atau sekitarnya gereja di Antiokhia telah tumbuh menjadi suatu kelompok yang mantap dan aktif. Mereka memperdalam pengetahuannya tentang iman, reputasi mereka sudah tersohor di seluruh kota hingga mereka sudah dianggap sebagai suatu kelas tersendiri sebagai orang-orang Kristen, dan mereka mendukung suatu ekspedisi ke Yerusalem untuk menyampaikan sumbangan bagi mereka yang menderita karena kelaparan. Ketika mereka sedang menjalankan ibadah sebagaimana biasanya, datanglah panggilan untuk meng-"khususkan Barnabas dan Saulus" (13:2) untuk melakukan suatu tugas khusus. Untuk menaati perintah Roh Kudus, gereja mengkhususkan kedua orang ini untuk menjalankan tugas yang baru dan mengutus mereka untuk menjalankan misinya. 

Siprus 

Tujuan pertama dari kegiatan mereka adalah Siprus, tempat asal Barnabas (4:36). Mungkin gereja mempunyai beberapa kepentingan di sana, karena "orang Siprus" (11:20) termasuk di antara mereka yang pertama-tama mengabarkan Injil di Antiokhia. Barnabas dan Saulus, disertai Yohanes Markus sebagai pembantu mereka, mengunjungi sinagoge-sinagoge dan memberitakan kabar baru di sana. Ketika berselisih dengan Elimas yang berusaha membelokkan iman gubernur, Paulus tampil ke depan. Karena ia tahu akan ilmu-ilmu setan yang dianut Elimas, Paulus mengecamnya di muka umum, dan mengutuknya. Gubernur terpesona melihat hukuman yang segera jatuh pada Elimas, dan "percaya" (13:12). 

Tidak ada catatan statistik tentang hasil penginjilan di Siprus, tetapi ada suatu perubahan penting yang terjadi. Dalam Kisah Para Rasul 13:2 kelompok mereka disebut "Barnabas dan Saulus," yang menempatkan Barnabas pada posisi yang lebih menonjol sebagai penginjil yang lebih senior, dan menyebut Paulus dengan nama Yahudinya. Dalam Kisah Para Rasul 13:13 peristilahan yang dipakai berubah menjadi "Paulus dan kawan-kawannya," dengan menggunakan nama Yunani Paulus. Dari titik inilah di kisah ini Paulus menjadi tokoh yang paling menonjol. Pelayanan di Siprus mengungkapkan bakat kepemimpinan Paulus dan menempatkannya sebagai pemimpin misi dengan suara bulat. 

Dalam periode yang sama ada dua peristiwa lain yang terjadi. Paulus meninggalkan Siprus dan pindah ke Asia Kecil, dan Yohanes Markus mengundurkan diri dari kelompok mereka serta kembali ke Yerusalem. Bagi Paulus ini adalah awal dari proyek penginjilan sedunia untuk mewartakan Injil ke wilayah-wilayah yang belum terjamah. Markus nampaknya seolah-olah telah menyimpang secara tidak benar dari suatu program yang sudah ditetapkan. Apakah ia merasa iri hati karena saudaranya, Barnabas, yang didudukkan di tempat kedua, atau ia merasa takut memasuki wilayah yang liar di pedalaman Asia Kecil, atau ia mempunyai perbedaan prinsip dengan Paulus, tidak pernah diceritakan. Yang jelas ia tidak mau melanjutkan perjalanannya lebih lanjut dan kembali pulang. 

Antiokhia di Pisidia 

Khotbah Paulus di dalam sinagoge di Antiokhia di Pisidia, dikutip secara panjang lebar oleh Lukas (Kisah 13:16-43). Secara umum gaya pidatonya menyerupai gaya Stefanus, karena ia menggunakan cara pendekatan dengan mengulang kembali sejarah hubungan Allah dengan bangsa Israel. Tema utamanya diperkenalkan dalam ayat 23: "dari keturunannyalah sesuai dengan yang telah dijanjikannya, Allah telah membangkitkan Juruselamat bagi orang Israel, yaitu Yesus . . . " Pengembangan tema ini tidak jauh menyimpang dari khotbah-khotbah apostolik yang telah dikutip dalam pasal-pasal Kisah Para Rasul terdahulu, tetapi ketika Paulus tiba pada puncak pidatonya ia mengemukakan suatu unsur yang baru: 

Jadi ketahuilah, hai saudara-saudara, oleh karena Dialah maka diberitakan kepada kamu pengampunan dosa. Dan di dalam Dialah setiap orang yang percaya memperoleh pembebasan dari segala dosa, yang tidak dapat kamu peroleh dari hukum Musa (Kisah 13:38-39). 

Meskipun Petrus telah memaklumkan kebangkitan dan pengampunan dari dosa melalui Kristus (2:32, 36, 38; 3:15, 19; 5:30-31; 10:40, 43), baru pertama kali itulah ada orang mengatakan dengan jelas bahwa setiap orang dapat dibenarkan di hadapan Allah hanya karena iman. Dibenarkan berarti dinyatakan benar, atau secara hukum dianggap benar. Jaminan akan keselamatan dapat diperoleh hanya dengan iman kepada . Allah, berarti hukum Taurat akan kehilangan artinya dan menjadi sia-sia. 

Ini adalah suatu terobosan yang baru dan berani dalam kebenaran tentang Kristus. 

Akibat dari pernyataan ini timbul dua macam reaksi. Di satu pihak ada tanggapan luar biasa atas pidato Paulus, karena "pada hari Sabat berikutnya datanglah hampir seluruh kota itu berkumpul untuk mendengar firman Allah" (13:44). Di lain pihak, orang-orang Yahudi yang menentang mereka penuh dengan perasaan dengki hingga merasa iri hati dan memfitnah (13:45). Akhirnya Paulus menyatakan bahwa ia akan berpaling kepada bangsa-bangsa lain, yang sebagian daripadanya sudah menjadi percaya (13:48). Maka gereja yang baru di Antiokhia di Pisidia tidak berpusat pada orang-orang Yahudi melainkan pada orang-orang bukan Yahudi. 

Ikonium, Listra, dan Derbe 

Keadaan yang sama terjadi di kota Ikonium, yang terletak agak ke sebelah tenggara dari Antiokhia. Jemaat Kristen yang subur dibangun di dalam sinagoge, tetapi pertentangan pendapat begitu hebat hingga para pengkhotbah diusir dari kota dan bersembunyi di kota-kota sekitarnya, yaitu Listra dan Derbe. 

Di Listra Paulus menghadiri orang-orang yang memuja berhala. Imam dewa Zeus yang datang dari luar kota (14:13), ketika melihat bagaimana Paulus menyembuhkan orang lumpuh mengira bahwa Paulus dan Barnabas adalah dewa-dewa yang turun ke bumi, dan mencoba untuk mempersembahkan kurban bagi mereka. Protes keras Paulus terhadap kesalahan ini, menimbulkan gagasan baru bagi metode pendekatannya ke dalam alam pemikiran kafir, yang buta terhadap Perjanjian Lama. Ia dan Barnabas berbicara tentang Allah yang esa yang memberikan "hujan dari langit dan ... musim-musim subur" (14:17), suatu titik pertemuan yang dapat diterima oleh para petani sederhana di kawasan itu apakah mereka mempunyai pengetahuan formal tentang teologi atau tidak. 

Pelayanan mereka di Listra terputus oleh serangan mendadak dari orang-orang Yahudi yang memusuhi mereka dari Antiokhia di Pisidia dan Ikonium, yang membujuk orang-orang yang kurang berpengetahuan dan mudah terpengaruh itu bahwa Paulus adalah seorang tukang propaganda yang berbahaya. Ia dilempari batu dan diseret ke luar kota seperti orang mati, tetapi ia sadar kembali lalu meninggalkan kota itu menuju ke Derbe untuk mengajar di sana. Setelah menghimpun sejumlah orang percaya di kota itu, Paulus dan Barnabas menoleh kembali kepada jejak-jejak yang mereka tinggalkan, untuk memperkokoh dan membenahi gereja- gereja yang telah mereka bangun. Mereka kembali ke Antiokhia Siria untuk melaporkan apa-apa yang telah diperbuat Allah bersama mereka, dan menunjukkan bagaimana " ia telah membuka pintu bagi bangsa-bangsa lain kepada iman" (14:27). 

Tidaklah berlebih-lebihan bila dikatakan bahwa laporan perjalanan ini sangat penting. Hal ini membawa Paulus ke garis depan sebagai seorang pemimpin gereja, dan menyejajarkannya dengan para rasul (band. Galatia 2:7-9). Ia juga memberikan andil bagi pendidikan Yohanes Markus, meskipun nampaknya ia sudah membuat suatu kegagalan besar. Hubungan awal dengan Timotius mungkin terjadi selama perjalanan ini, karena Paulus berbicara tentang pengalamannya di kawasan ini ketika ia menulis kepada Timotius bertahun-tahun sesudahnya (2Timotius 3:11). Di atas segalanya, ia menandai suatu tolok ukur baru di dalam pemikiran teologis gereja, karena dari peristiwa-peristiwa yang terjadi dalam perjalanan ini lahirlah ajaran Paulus tentang pembenaran karena iman. 

Nov 17, 2015

Ka’bah itu Bekas Kuil Hindu

Kontroversi seputar Ba’bah sudah menjadi perbincangan yang sangat hot di dunia maya. Hal ini pertama kali diungkapkan oleh seorang pakar sejarah P.N. Oak. Beliau juga telah melempar isu yang tidak kalah menggegerkannya, yaitu tentang pengungkapan bukti sejarah yang menyatakan bahwa Taj’mahal pada dasarnya adalah sebuah kuil Hindu untuk dewa Siva (Tejo Himalaya) yang direbut oleh Mogul.



Di dalam Ka’bah terdapat sebuah inskripsi yg merujuk kepada raja Vikramadityayang menyatakan bahwa jazirah Arab dulu merupakan bagian dari Kerajaan Vikramaditya dari India.
Teks inskripsi Vikramaditya yg ditemukan dlm piring emas yg digantung didalam kuil Kabah di Mekah ini, dicatat pada halaman 315 dari buku yg berjudul ‘Sayar-ul-Okul’ (kata-kata berkesan) yg disimpan dalam perpustakaan Makhtab-e-Sultania diIstanbul, Turki. Sebagian manuskrip tersebut berbunyi sebagai berikut;
“Itrashaphai Santu Ibikramatul Phahalameen Karimun Yartapheeha Wayosassaru Bihillahaya Samaini ElaYundan blabin Kajan blnaya khtoryaha sadunya kanateph netephi bejehalin Atadari bilamasa-rateen  phakef tasabuhu kaunnieja majekaralhada walador. As hmiman burukankad toluho watastaru hihila Yakajibaymana balay kulk amarena phaneya jaunabilamary Bikramatum. Motakabberen Sihillaha Yuhee Quid min howa Yapakhara phajjal asari nahone osirom bayjayhalem” (Halaman 315 Sayar-ul-okul).

“Beruntunglah mereka yg lahir (dan hidup) selama kuasa raja Vikram. Ia seorang penguasa penuh kasih, terhormat dan berbakti pada penduduknya. Namun pada saat itu, kami Arab, tidak peduli pada Tuhan, tenggelam dalam kenikmatan sensual. Komplotan dan penyiksaan merajalela. Kami, Arab, terjerat dalam kegelapan (jahiliyah) namun pendidikan yang disebar raja Vikramaditya tidak mencampakkan kami, orang-orang asing.Ia menyebarkan agama sucinya diantara kami dan mengirimkan ahli-ahli yang kepintarannya bersinar seperti matahari dari negaranya kenegara kami”

Hal ini menunjukkan bahwa kerajaan yang berpusat di India pada masa lampau juga meliputi jasirah Arab. Bahkan kalau kita kembali pada penjelasan Veda, dalam hal ini Mahabharata disebutkan bahwa Bharatavarsa/Kerajaan kekuasaan keluarga Bharata mencakup seluruh dunia.
Menurut sumber dari http://civilizedproductions.com/television.htm mengatakan bahwa bekas peninggalan peradaban bangsa Maya di Amerika sangat sesuai dengan peradaban Veda. Hal ini ditunjukkan dengan kesesuaian sistem pemujaan, sistem astronomi dan astrologi mereka yang ditulis pada tahun 300-200 SM

Sebuah laporan dari rusia juga menyebutkan bahwa disana ditemukan sebuah arca yang berbentuk menyerupai babi yang mengangkat benda bulat di moncongnya. Hal ini sesuai dengan kisah Varaha Avatara yang berwujud babi besar yang mengangkat bumi kembali ke posisi edarnya.

Di Kuwait juga ditemukan sisa-sisa arkeologi berupa pelat emas yang bergambarkan Ganesa yang membuktikan bahwa peradaban Veda pernah ada di sana.
Keberadaan Hindu di Eropa juga diperlihatkan dengan dikenalnya lambang Hindu, Swastika. Hal ini juga dibenarkan oleh seorang Arkeologi Jerman Heinrich Schliemann. Mungkin hal inilah yang juga mempengaruhi Hitler dalam menyalahgunakan Lambang Swastika sebagai lambang Nazi disamping penyalah artian arti kata Aryan dalam literatur Veda yang dilakukan oleh Max Muller.

Kembali ke masalah peninggalan Hindu di Timur Tengah, di Istanbul, Turki, sebuah perpustakaan termasur bernama Makhatab-e-Sultania, mempunyai koleksi terbesar literatur Asia Barat. Di bagian literatur Arab dalam perpustakaan tersebut terdapat sebuah antologi sajak-sajak Arab purba. Antologi ini disusun pada tahun 1742M dibawah perintah Sultan Salim yang terbuat dari harir semacam sutera yg dibuat untuk menulis. Setiap halaman memiliki pinggiran yang dihias dengan kertas emas. Antologi itu dikenal dengan nama Sayar-ul-Okul, dan dibagi dalam 3 bagian.
  • Bagian pertama mengandung biografi dan komposisi puisi-puisi penyair-penyair Arab Pra-Islam.
  • Bagian kedua terdiri dari kesaksian dan sajak-sajak penyair dari periode yg dimulai tidak lama setelah jaman Nabi Muhamad, sampai akhir dinasti Bani Ummayyah.
  • Bagian ketiga adalah tentang penyair-penyair sampai jaman Khalifat Harun-al-Rashid.
Abu Amir Asamai, penyair Arab yg merupakan penyair utama kesultanan Harun-al-Rashid, menyusun dan mengedit antologi tersebut. Edisi modern pertama ‘Sayar-ul-Okul’ terbit di Berlin th 1864. Edisi berikutnya diterbitkan di Beirut th 1932.

Koleksi ini dianggap sbg antologi paling penting dan berotoritas dlm sajak-sajak Arab purbakala. Koleksi ini menujnukkan adat, tata tertib dan hiburan Arabia dijaman purbakala. Buku ini juga mengandung penjabaran deskriptif tentang kuil purbakala Mekah dan bazar tahunan yg dikenal sbg OKAJ disekitar kuil Ka’abah di Mekah. Ini berarti bahwa berkumpul di Mekah setiap tahun untuk naik haji berasal dari tradisi pra-Islam.

Bazar OKAJ bukan sebuah karnaval tempat anak muda bermarijuana. Ini merupakan kesempatan kaum elit dan terpelajar untuk membahas aspek-aspek sosial, religius, politis, literatur dan aspek2 budaya Hindu lainnya yg menyebar di Arabia. ‘Sayar-ul-Okul’ mengatakan bahwa kesimpulan yg didapatkan dari diskusi-diskusi disana diterima dan sangat dihormati diseluruh Arabia. Mekah, oleh karena itu, mengikuti tradisi Varanasi (dari India). Kuil-kuil utama di Varanasi (India) dan di Mekah (di Arvasthan/Arabia) adalah kuil-kuil dewa Siva. Ciri terpenting dari praktek pemujaan Dewa Siva adalah adanya Lingga yang biasanya berbentuk batu hitam yang lonjong dan Yoni sebagai alasnya. Batu Hajar Al-Aswat yang disentuh dan dicium saat menunaikan ibadah haji angat sesuai dengan bentuk lingga Siva, apakah berarti batu itu awalnya adalah sebuah lingga?

Raja Vikramaditya memang terkenal penyembah Siwa. Di Ujjain (India), ibukota Vikramaditya, ada kuil dewa Siva yang terkenal Mahankal, yg diasosiasikan dengan Vikramaditya. Karena menurut manuskrip Vikramaditya, dialah yang menyebarkan agama Hindu.
Dengan demikian apakah bukti ini dapat menyimpulkan bahwa raja Vikramaditya adalah pendiri kuil Siva yang sekarang disebut Ka’bah di Mekah?
Kenyataan lain yang juga perlu digaris bawahi adalah bahwasanya di India, Dewa Siva sangat diidentikkan dengan simbol bulan sabit yang terdapat pada ikat rambut beliau. Dan saat ini lambang bulan sabit juga digunakan untuk lambang Islam, apakah itu artinya Islam lahir dari warisan pemuja Siva?


Untuk masuk ke wilayah Ka’bah, umat muslim diwajibkan menggunakan jubah putih yang dililitkan ke seluruh tubuh. Mereka juga di wajibkan mencukur rambut dan janggut dan dalam keadaan bersih. Jika kita bandingkan dengan tradisi Hindu dalam memasuki tempat suci, kenapa hal ini sangat mirip?
  
Menurut Encyclopaedia Britannica, Ka’abah pada awalnya memilikii 360 arca yang pada akhirnya hanya disisakan 1 oneh Nabi Muhammad yang dikatakan diletakkan pada salah satu sisi Ka’bah.
Satu lagi tradisi Hindu lainnya adalah sungai suci Gangga. Menurut tradisi Hindu, air Gangga  jatuh bumi setelah disangga oleh Dewa Siva dan dipandang suci oleh Umat Hindu. Dimanapun ada lambang Siwa, disanalah ada air Gangga. Didekat Ka’abah juga ditemukan sebuah sumber mata air suci yg disebut ZAMZAM yang sampai sekarang dianggap suci.

Tidak terdapat masjid atau tempat ibadah muslim yang dikelilingi sebanyak 7 kali (Tawaf) selain dari Ka’bah. Hal ini sangat sesuai dengan kebiasaan umat Hindu mengelilingi tempat ibadah/kuil/pura yang disebut Parikram atau di Bali di sebut Maider-ider. Kenapa tradisi ini dapat dilakukan di Ka’bah? Apakah hal ini bukan merupakan bukti yang menguatkan bahwa Tradisi Hindu masih terpelihara disana?

Jangan kaget bahwa kata ‘ALLAH’ sendiri disinyalir berasal dari bahasa Sansekerta. Allah, Akka dan Amba adalah sinomin. Nama-nama ini berarti : DEWI atau Ibu. Istilah ‘ALLAH’ merupakan bagian dari stanza-stanza Sansekerta yang memuja Dewi Durga, yang juga dikenal sebagai Bhavani, Chandi dan Mahishasurmardini yang merupakan Sakti Dewa Siva.

Lambang Hindu : ‘OM’= angka 786-nya Arab Semua Quran Arab dicetak dengan angka-angka misterius 786. Tidak ada pakar Muslim yang tahu mengapa angka 786 dianggap sebagai angka-angka suci. Namun angka “misterius” ini tidak lain dari huruf suci Veda “OM“. Jika simbol kata “Om” tersebut diputar 90 derajat, kenapa sangat mirip dengan gambar disebelahnya “Allah”?
Kalender lunar (bulan) diperkenalkan kepada Asia Barat selama kekuasaan kerajaan India. Hal ini diindikasikan oleh Bulan Muslim ‘Safar’ yang juga menunjukkan bulan ‘extra’ (Adhik Maas) dalam kalender Hindu. Bulan Muslim ‘Rabi’ berasal dari kata Ravi yg berarti ‘matahari’ karena huruf Sansekerta ‘V’ dirubah Prakrit ‘B’ (Prakrit merupakan versi sehari-hari2 bhs Sansekerta). Tradisi Muslim juga mengenal hari Gyrahwi Sharif tidak lain dari hari Ekadashi dalam tradisi Hindu (Gyrah = elevan atau Gyaarah) yang memiliki arti yang sama.

Beberapa sumber juga mengatakan bahwa penjelasan Veda tentang bulan dan konstelasi bintang berbeda-beda serupa dengan Qur’an Surat 2, stanza 113, 114, 115, and 158, 189, Surat 9, stanza 37 & Surat 10, stanza 4 – 7.
Pembacaan Namaz (solat) lima kali sehari juga dikatakan berasal dari tradisi Veda bernama Panchmahayagna (5 kali pemujaan) yang merupakan kewajiban bagi setiap mahluk Hindu, terutama di India. Uniknya, tradisi Muslim dalam membersihkan 5 bagian tubuh sebelum solat ternyata juga sama dengan aturan‘Sharir Shydhyartham Panchanga Nyasah’ dalam tradisi Veda.
4 bulan dalam setahun dianggap suci dalam tradisi Islam dimana tidak diperboleh menjarah atau melakukan tindakan kriminal selama periode tersebut juga serupa dengan tradisi Chaturmasa dalam Veda, yaitu periode 4 bulan puasa dan menghindari tindakanan-tindakan tidak suci.
Beberapa pakar mengatakan bahwa Shabibarat adalah kata lain bagi Shiva Vratdan Shiva Ratra. Karena Ka’abah merupakan pusat penting dewa Siva, festivalShivaratri biasanya dirayakan disana dengan besar-besaran. Festival itulah yg disebut dalam Islam sebagai Shabibarat.
Menurut sejumlah encyclopaedia, memang ada ukiran-ukiran tulisan didalam dinding Kabah. Namun para pakar sejarah tidak pernah diijinkan masuk. Tetapi menurut pengakuan beberapa orang, ada tulisan dalam huruf Sansekerta dan bahkan ada stanza-stanza dari Bhagavad Gita.
Hubungan antara jaman awal Islam dengan Hindu (India) juga diperkuat oleh keterangan Ahadis Imam Bukhari bahwa suku India, Jat, berada di Arabia jauh sebelum jamannya Mohamad. Bahkan ketika Aisha jatuh sakit, keponakannya memanggil tabib Ayurvedic (kedokteran Veda),\ dari suku Jat untuk menyembuhkannya. Bukhari juga berbicara tentamg seorang raja India yang mengirim satu jahe yg direndam cuka (ginger pickles) kepada nabi. Ini menunjukkan bahwa raja Jat India menguasai kawasan didekatnya sehingga mampu memberikan hadiah yang begitu sepele seperti satu pot jahe. Nabi malah dikatakan sangat menyukainya. Ini bukti bahwa selama jaman Mohamad, orang India berpengaruh di Arabia.
Paman Muhamad sendiri, Umar-Bin-E-Hassham merupakan pengikut Dewa Siva yang taat. Ia menolak untuk masuk Islam dan akhirnya tewas oleh seorang pengikut Nabi yang fanatik. Ia seorang penyair terkenal dan menulis sajak-sajak memuja dewa Siva. Salah satunya bisa ditemukan dlm hal 235 Sayar-Ul-Okul :

Kafavomal fikra min ulumin Tab asayru
Kaluwan amataul Hawa was Tajakhru
We Tajakhayroba udan Kalalwade-E Liboawa
Walukayanay jatally, hay Yauma Tab asayru
Wa Abalolha ajabu armeeman MAHADEVA
Manojail ilamuddin minhum wa sayattaru
Wa Sahabi Kay-yam feema-Kamil MINDAY Yauman
Wa Yakulum no latabahan foeennak Tawjjaru
Massayaray akhalakan hasanan Kullahum
Najumum aja- at Summa gabul HINDU

“Seorang lelaki yang menghabiskan seluruh hidupnya dalam dosa dan imoralitas dan membuang hidupnya demi nafsu dan kemarahan Jika ia bertobat dan ingin kembali kepada moralitas, adakah pengampunan tersedia baginya ? Bahkan jika hanya sekali ia dengan tulus memuja Mahadewa (dewa Siwa), ia bisa mencapai posisi tertinggi dalam jalan kebenaran Ya Tuhan! Cabut seluruh nyawa saya dan sebagai gantinya, berikan saya satu hari saja untuk tinggal di Hind (india) sebagai lelaki yg menjadi bebas secara spiritual saat mencapai tanah suci Dengan ziarah ke Hind, seorang lelaki bisa mencapai kebijakan untuk melakukan tindakan mulia dan mendapat kehormatan menyentuh guru-guru Hindu yg mulia“
Nama keluarga Muhamad adalah Quraish (Kureshi), yg sebenarnya adalah bagian dari dinasti India, Kuru, yang pernah menguasai India. Diketahui bahwa paman Muhammad, Umar bin-e Hassham dan keluarganya terlibat dalam pembuatan Arca dan Kuil (Ka’abah).

Encyclopedia Islamia menjelaskan bahwa kakek Muhamad dan paman-pamannya mewariskan jabatan sebagai pendeta-pendeta Ka’abah yang menyimpan 360 arca dewa-dewi. Muhamad menghancurkan semua arca tersebut kecuali arca yang paling utama, yaitu Batu Hitam [Hajar Al Aswad] / Siva Linggam / Lingga Siva. Dewa Siva dulu pernah dipuja Arab. Dan paman Muhamad juga seorang pemuja Siva dan menulis berbagai puisi memuja dewa Siva.


Melihat bukti-bukti di atas, mungkinkah Ka’bah pada awalnya adalah sebuah Kuil Siva (Hindu)? dan sebenarnya Ka’bah itu adalah lambang perempuan.

ini sekedar untuk merenungkan kembali tentang Tuhan yang di maksud. Sebuah catatan dari Nabi Muhammad yang perlu di renungkan adalah :

‘musyrik itu dosa besar yang tidak di ampuni’ syirik itu menduakan Allah dengan berhala atau benda-benda, sehingga di katakan dalam surat Al-quraish. bahwa menghadapkan wajahmu ke kiblat itu adalah kebiasaan orang-orang musyrik quraish.
lalu kenapa syirik itu merupakan dosa besar yang tidak di ampuni
bukan karena tidak di ampuni oleh allah, karena allah maha pemurah dan maha pangampun, tapi orang-orang syirik itu tidaksuka  mengampuni.
orang-orang syirik akan marah jika dirinya di katakan telah menyembah berhala, dan mereka pasti akan mengatakan ; aku tidak menyembah berhala, tapi menjadikan patung batu itu sebagai mediaku beribadah kepada tuhannya yang satu / wahid. bantahan azar kepada ibrahim. padahal allah bukan wahid /satuan benda, tapi allah itu ahad, yaitu larut dan menyatu dalam seluruh ciptaannya, meliputi seluruh ciptaannya, karena kuasa allah meliputi apa yang ada di dalam dan di luar diri, itu ahad. bukan wahid.
dan satu hal yang di khawatirkan oleh nabi muhmmad sebelum meninggal bahwa ummatku kembali kepada kemusyrikan, dan itu kini terbukti.

Nov 13, 2015

Malaikat

Malaikat adalah makhluk yang merupakan utusan Tuhan. Bahasa Yunani ἄγγελος (angelos) merupakan terjemahan dari bahasa Ibrani  מלאך(mal'akh) yang memiliki akar kata yang sama dengan bahasa Arab  ملائكة (Malāīkah) yang juga terdapat dalam tulisan Al-Quran. Istilah "malaikat" dalam Alkitab, מלאך ('malakh"), mendapatkan artinya hanya ketika disebutkan bersama-sama dengan pengutusnya, yaitu Allah sendiri, seperti misalnya dalam "malaikat TUHAN," atau "malaikat Allah" (Zakharia 12:8).

Daftar Nama-Nama Malaikat yang saya buat ini didasarkan atas "Jewish Encyclopedia" yang mencatat beberapa nama malaikat yang dikenal dalam budaya dan tradisi Ibrani, namun dalam bagian pertama ini saya hanya fokus dengan malaikat yang tercatat di Alkitab saja. Kitab Daniel adalah orang pertama yang menyebutkan malaikat sesuai dengan namanya. 

Daniel 9:21 "sementara aku berbicara dalam doa, terbanglah dengan cepat ke arahku Gabriel, dia yang telah kulihat dalam penglihatan yang dahulu itu pada waktu persembahan korban petang hari."

Daniel 10:13 "tetapi kemudian Mikhael, salah seorang dari pemimpin-pemimpin terkemuka, datang menolong aku, dan aku meninggalkan dia di sana berhadapan dengan raja-raja orang Persia."

Alkitab sendiri hanya mencatat dua nama yaitu Gabriel dan Mikhael, namun ada beberapa sumber lain yang mencatat nama-nama malaikat. Dalam tradisi Kristen, dikenal dengan sebutan tujuh Malaikat Utama. Berikut adalah nama para malaikat:

Gabriel

Malaikat Gabriel adalah salah satu Malaikat terpenting dalam Alkitab. Dalam tradisi para Rabi Yahudi, Gabriel termasuk salah satu dari empat Malaikat penting yang disebut "sarei ha-panim", yang merupakan para malaikat tertinggi. Gabriel sendiri bertahta di tangan kiri Tuhan. Itu sebabnya dalam tradisi Kristen ataupun Islam, bahkan dalam Kitab 1 Henokh (salah satu kitab Yahudi), dia disebut juga sebagai Pangeran Api (kata "api" yang dimaksud tidak ada hubungannya dengan neraka).

Gabriel (Gamal-Beith-Resh-Alaph-Lamadh) berasal dari
Gbra = pelindung, perkasa, benteng.
El = Allah, Tuhan, Eloah.
Secara hurufiah bisa berarti:
pelindung-Tuhan
perkasa-Tuhan
benteng-Tuhan

Gabriel adalah Malaikat yang bertugas untuk menyampaikan pewahyuan ataupun pesan yang ingin Tuhan sampaikan kepada nabinya atau umatnya. Bersama Mikhael, dia merupakan Malaikat yang menyaksikan kejatuhan Adam dan Hawa serta menjadi salah satu dari tiga malaikat yang memunculkan diri kepada Abraham dan memberitahukan mengenai kelahiran Ishak. 
Dia juga adalah Malaikat yang menghancurkan kota Sodom dan Gomora. Dalam kitab Daniel 8 dan 9, bersama Mikael, dia memberikan pewahyuan mengenai akhir zaman kepada Daniel.
Selain itu, Gabriel juga bertugas sebagai Malaikat pelindung. Dalam masa tua Abraham, Gabriel menjaga Abraham dengan tangannya. Dia juga yang menjaga bangsa Israel ketika dalam masa penjajahan di Mesir (sumber: Yalkut Exodus; Sot 12b). 
Dalam Perjanjian Baru, Gabriel juga memberitakan kabar dari Tuhan mengenai kelahiran Yohanes Pembaptis serta kelahiran Yesus kepada Maria dan Yusuf. 
Menurut tradisi Ibrani lisan (tidak berdasarkan tulisan) pada akhir zaman nanti, Gabriel akan meniupkan terompet atau sangkakala tanda akhir zaman. 

Mikhael

Mikhael mengalahkan Lucifer
Malaikat Mikail (bahasa Ibrani מיכאל Micha'el atau Mîkhā’ēl, bahasa Latin Michael atau Míchaël) adalah penghulu malaikat atau pemimpin bala tentara surga yang disebut dalam Kitab Wahyu 12:7. Dalam bahasa Ibrani, nama Mikhael berarti "Siapa yang seperti Tuhan" (Mi- Siapa, Ke-sebagai El-Allah). Atau terjemahan sederhananya adalah "Tidak ada yang seperti Tuhan".
Mikhael atau dalam bahasa Inggris disebut dengan Michael berasal dari kata Ibrani yang memiliki ejaan sama dengan Bahasa Indonesia dan juga bahasa Yunani. Mikhael adalah komandan dari para Malaikat yang sering disebut sebagai bala tentara Allah. Dalam kitab Daniel, Yudas dan Wahyu disebutkan bahwa Mikhael terlibat peperangan dengan pasukan Iblis (Lucifer) ketika berperang. 

Dalam Yosua 5:13-15 dikatakan "Ketika Yosua dekat Yerikho, ia melayangkan pandangnya, dilihatnya seorang laki-laki berdiri di depannya dengan pedang terhunus di tangannya. Yosua mendekatinya dan bertanya kepadanya: "Kawankah engkau atau lawan?" Jawabnya: "Bukan, tetapi akulah Panglima Balatentara TUHAN. Sekarang aku datang." Lalu sujudlah Yosua dengan mukanya ke tanah, menyembah dan berkata kepadanya: "Apakah yang akan dikatakan tuanku kepada hambanya ini?" Dan Panglima Balatentara TUHAN itu berkata kepada Yosua: "Tanggalkanlah kasutmu dari kakimu, sebab tempat engkau berdiri itu kudus." Dan Yosua berbuat demikian."

Saksi Yehova yang merupakan aliran sesat terbodoh yang pernah ada memiliki kepercayaan bahwa Mikhael dan Yesus merupakan orang yang sama. Mikhael dipercayai menjelmakan dirinya menjadi seorang manusia tak berdosa yang mengambil rupa manusia, yaitu Yesus.

Rafael

"I am the Angel of Raphael, one of the seven who stand before the Lord" (Tobit 12:15)
Dari ayat tersebut dapat kita ambil kesimpulan bahwa ternyata ada tujuh Malaikat yang mempunyai pangkat yang sangat tinggi di Sorga. Nama malaikat Rafael memang tidak ditemukan di Alkitab secara umumnya tetapi terdapat di Deutrokanonika atau yang lebih dikenal dengan Alkitab orang Katolik. 
Nama Raphael terambil dari bahasa Ibrani רָפָאֵל, Rāp̄āʾēl, "Allah Penyembuh. 
Malaikat Raphael seringkali digambarkan dengan orang yang sedang memegang ikan yang sangat besar. Menurut kitab Tobit, Raphael pernah ditugaskan Tuhan untuk memberikan kesembuhan kepada Tobit dan untuk melepaskan adik iparnya yang bernama Sarah dari ikatan malaikat gelap bernama Asmodeus.

Uriel

Berasal dari bahasa Ibrani (אוּרִיאֵל "El/God is my light - Tuhan adalah Terangku]", Auriel/Oriel (God is my light). Dalam budaya Ibrani kuno, Uriel termasuk ke dalam jenis Malaikat dengan tingkat "Kerub", karena ketika Tuhan mengusir Adam dan Hawa dari Eden, Malaikat Uriel adalah Malaikat yang memimpin pasukan untuk menjaga agar manusia tidak bisa masuk ke taman Eden lagi. Nama Uriel disebutkan dalam Kitab Kuno Yahudi yaitu Kitab Henokh dan juga Kebijaksanaan Salomo (kitab ini terdapat dalam Alkitab Katolik). 

Raguel

Raguel (Raguil, Rasuil, Rufael, Suryan, Akrasiel) memiliki arti "Sahabat Allah". Raguel sering digambarkan sebagai Malaikat Keadilan dan Harmoni. Dalam buku Henokh, Raguel adalah salah satu dari tujuh Malaikat yang bertugas untuk menghukum dunia (pada zaman Perjanjian Lama) terhadap orang-orang yang melawan Tuhan. Dialah Malaikat yang menghukum dengan api bagi orang-orang yang melawan Tuhan. 
Dalam kitab Wahyu, Raguel sering dihubungkan dengan Malaikat yang ada di jemaat Filadelfia (Wahy 3:7). Sama seperti Uriel dan Rafael, Raguel sama sekali tidak tercatat dalam Alkitab namun terdapat dalam Kitab Henokh. 

Serafim

Serafim (Heb. שׂרף, pl. שׂרפים Seraphim, lat. seraph[us], pl. seraphi[m]) adalah salah satu makhluk surga yang disebutkan sekali di dalam Kitab Suci Yahudi (Tanakh atau Perjanjian Lama), di dalam Yesaya. 
Berbeda dengan nama-nama Malaikat di atas
Gambaran kaum Yahudi atas makhluk ini kemudian menjadikan mereka dalam bentuk manusia, dan bentuk inilah yang kemudian mereka teruskan ke dalam tingkatan-tingkatan malaikat Kristen. Dalam hierarki malaikat Kristen, serafim mewakili tingkatan tertinggi para malaikat.
Serafim berasal dari bahasa Ibrani yang berarti "yang terbakar". Kata serafim merupakan kata jamak yang berbentuk tunggal seraf atau sarap. Artinya bahwa serafim bukanlah nama malaikat seperti Gabriel atau Mikhael, melainkan nama grup atau jenis malaikat.
Dalam tradisi Kristen, serafim merupakan malaikat paduan suara yang mengisi tahta Tuhan dengan pujian "Kudus, Kudus, Kuduslah Tuhan". Serafim adalah para malaikat yang tetap setia kepada Tuhan walaupun mantan pemimpin mereka yang bernama Luci-El memberontak terhadap Tuhan dan kemudian berganti nama menjadi Lucifer.

Kerubim atau Kerubium

Kerub, Malaikat dengan empat wajah. Dalam Alkitab, Kerubim merupakan Malaikat yang bertugas untuk menjaga kekudusan. Dalam Kejadian 3:24, Kerub ditugaskan untuk menjaga Taman Eden agar manusia berdosa tidak dapat lagi masuk kedalamnya. "Ia menghalau manusia itu dan di sebelah timur taman Eden ditempatkan-Nyalah beberapa kerub dengan pedang yang bernyala-nyala dan menyambar-nyambar, untuk menjaga jalan ke pohon kehidupan." 

Dalam Keluaran 25, Allah menyuruh Musa untuk membuat Tabut Perjanjian sebagai tanda kehadiran Tuhan di tengah umatNya. Dan di tiap ujung dari tabut tersebut haruslah dibuat bentuk dari malaikat Kerub. Ini sebagai pertanda bahwa apa yang ada dalam tabut tersebut merupakan benda yang sangat suci dan kudus.

Dari penjelasan Alkitab baik dalam Perjanjian Lama maupun dalam Perjanjian Baru, dapat dipisahkan di dalam empat rupa/bentuk/wujudnya (Yehezkiel 10 dan Wahyu 4):
Mahluk pertama sama seperti singa
Mahluk kedua sama seperti anak lembu/atau muka kerub
Mahluk yang ke tiga, mempunyai muka seperti muka manusia
dan Mahluk yang ke empat sama dengan seperti burung nazar yang sedang terbang/atau muka rajawali.
Disamping kerub-kerub itu terdapat empat roda (roda-roda ini kelihatannya seperti permata yaspis), dan ke empat mahluk tersebut masing-masing bersayap enam (dua sayap terdepan mirip seperti ke dua tangan). Ke empat mahluk itu menyokong takhta Anak Domba dan tujuh obor/tujuh Roh Allah.

Nov 11, 2015

Patung Paling Terkenal Di Dunia

Seni pemahatan patung telah ada selama berabad-abad yang lalu, patung mereka dibuat tidak hanya untuk suatu kejadian tertentu, tetapi juga untuk membuktikan keberadaan si seniman atau pemahat it sendiri. Di antara hasil-hasil para seniman ini, ada beberapa yang sangat dikenal banyak orang walaupun orang tersebut bukan penggemar seni. Berikut 10 pahatan patung paling dikenal di dunia.

Yang kita bicarakan di sini adalah mengenai pahatan patung tradisional yang berbentukkan manusia secara keseluruhan. Bukan seperti Moai, Sphinx dan sejenisnya.

Discobolus - Myron


"The Discus Thrower" atau singkatnya dikenal dengan nama "Discobolous", merupakan sebuah pahatan patung yang dihasilkan pada tahun 460-450 sebelum masehi. Menggambarkan seseorang yang sedang ingin melempar cakram.

Walaupun pahatan ini cukup terkenal, pahatan ini pada dasarnya menggambarkan sebuah gaya yang sangatlah tidak alami bagi manusia, dan sampai sekarang-pun masih dipertimbagkan sebagai sebuah gaya yang sangat tidak efisien untuk melempar sebuah cakram. Beberapa orang mengatakan bahwa patung ini juga tidka memberikan emosi yang mendalam pada muka si pelempar.


Terracotta Army


"Terra Cotta Warriors and Horse" atau Terracotta Army adalah kumpulan pahatan tanah liat yang menggambarkan pasukan Qin Shi Huang, kaisar pertama Cina. Pahatan-pahatan ini ditemukan oleh petani lokal pada thaun 1974 di provinsi Shaanxi, Cina. Tujuan dari pahatan ini adalah digunakan untuk diletakkan di makam raja setelah ia meninggal.

Uniknya adalah patung-patung atau pahatan-pahatan ini benar-benar secara keseluruhan menggambarkan pasukan perang. Dengan ukuran yang berbeda-beda dan memiliki perannya sendiri. Jumlah dari pahatan patung yang ditemukan adalah 8.000 prajurit, 130 kereta perang, 520 kuda dan 150 pasukan berkuda. Penemuan ini akhirnya menjadi salah satu atraksi turis milik Cina yang paling berharga.

Manneken Pis

Merupakan pahatan patung dari perunggu yang diletakkan di persimpangan jalan Rue de l'Etuve dengan Rue des Chene, Brussel, Belgia. Hasil dari pemahat Brussel bernama Hieronimus Duguesnoy. Menggambarkan seorang anak kecil yang sedang buang air kecil ke kolam air mancur.

Yang diletakkan pada persimpangan di atas hanyalah replika karena figur ini sudah sering sekali dicuri dan telah muncul di berbagai tempat. aslinya disimpan di Maison du Roi, Brussel. Keunikan dari patung di persimpangan jalan di atas adalah sering dipakaikan berbagai macam baju.


The Kiss - Auguste Rodin


Merupakan patung marmer buatan pemahat Prancis, Auguste Rodin. Pahatan ini menggambarkan salah satu kisah ternama pada zaman itu, yaitu syair Dante's Inferno. Menggambarkan seorang wanita bangsawan yang jatuh cinta dengan suaminya bernama Giovanni Malatesta. Singkat cerita, diceritakan bahwa pasangan itu pada akhirnya meninggal karena dibunuh.

Pada patung ini, akan terlihat bahwa bibir pasangan ini tidak menyentuh satu sama lainnya. Hal ini untuk menunjukkan bahwa mereka diganggu, dan bertemu dengan akhir mereka tanpa pernah merasakan bagaimana rasanya bibir si wanita bertemu dengan bibir si perempuan (ciuman).



Hermes with Dionysus - Praxiteles


Pahatan ini dikenal dengan berbagai nama, seperti "Hermes and the infant (bayi) Dionysus", "Hermes of Parxiteles", "Hermes of Olympus". Merupakan sebuah pahatan Yunani Kuno dari figur Hermes dan bayi bernama Dionysus.Hermes sendiri adalah Dewa Yunani yang berperan sebagai utusan dan pembawa pesan dari Dewa-Dewa, sedangkan Dionysus merupakan Dewa panen anggur.

Ditemukan di reruntuhan Kuil Hera, Olympia dan dipercaya merupakan hasil kerja dari Praxiteles, seorang seniman ternama Athena pada tahun 400 sebelum Masehi. Walaupun sekarang patung ini dipandang sebagai salah satu mahakarya Praxiteles, dikatakan pada zaman itu pahatan patung ini bukan mahakarya Praxiteles, karena tidak ada replika lain dari patung ini. Padahal harusnya jika patung ini memang terkenal, maka setidaknya akan ada replika patung tersebut.

Moses - Michelangelo


Michelangelo Buonarroti benar-benar merupakan seorang seniman ternama, Anda akan dapat melihat berbagai pahatan patung lain yang dibuatnya di bawah. Oleh karena itu, Pope Julius II (Kepala Gereja Katolik tahun 1503), meminta Michelangelo untuk membuatkan makamnya. Pada akhirnya, Michelangelo berhasil menyelesaikan permintaan tersebut dan membuat beberapa patung dengan The Moses berada di atas. Di hasil akhirnya, Moses diletakkan di bawah dan diposisikan di tengah.

The Moses sendiri merupakan sebuah pahatan patung yang menggambarkan figur alkitab yang lebih kita kenal dengan nama Musa. Patung ini memiliki tanduk di kepalanya, hal ini disebabkan karena pada terjemahan Latin Alkitab saat itu, memang Musa digambarkan seperti itu.

Pieta - Michelangelo


Dibuat oleh Michelangelo. The Pieta menggambarkan figur Virgin Mary merangkul anaknya, Tuhan Yesus. Jika Anda tidak begitu mengenal nama Virgin Mary, maka mungkin Anda mengenal nama Maria, Ibu Yesus di Alkitab.

Ada cerita unik yang menceritakan kisah Michelangelo. Sebelum ia memahat patung The Pieta ini, ia bukanlah seniman ternama. Ia hanya seorang pemuda berumur 20-an, yang kemudian pada tahun 1498 diminta membuat patung yang menggambarkan Maria merangkul anaknya. Dari satu pahatan ini, hanya dalam 2 tahun, nama Michelangelo dikenal dimana-mana dan telah menghasilkan salah satu pahatan paling indah yang pernah ada di sejarah.

The Thinker - Auguste Rodin


Di atas, Anda mungkin telah melihat nama Auguste Rodin sebagai seniman yang memahat patung The Kiss. Ya, di sini Auguste Rodin berhasil memahat sebuah patung mahakarya yang lebih terkenal dibandingkan patung sebelumnya, yakni The Thinker.

Merupakan sebuah patung yang pada awalnya ditujukan untuk menggambarkan seorang penyair bernama Dante pada syair (poem) Gates of Hell. Rodin menciptakan banyak patung yang setiap pahatannya menggambarkan karakter dalam syair tersebut. The Thinker ini ditujukan untuk menggambarkan Dante di depan Gates of Hell (Gates of Hell adalah salah satu karya pahatan Rodin juga dan merupakan judul syair Dante).

Tapi siapa yang sangka patung The Thinker ini malah menjadi mahakarya terkenal dan membesarkan nama Auguste Rodin, bukan pahatan akhirnya yang berjudul Gates of Hell.

David - Michelangelo

David adala sebuah pahatan patung mahakarya (masterpiece) yang dihasilkan oleh seorang seniman Itali ternama, yakni Michelangelo. Diperkirakan dibuat di tahun 1501 sampai 1504. Menggambarkan seorang pria yang berdiri telanjang. Pria ini sendiri menggambarkan tokoh Alkitab yang bernama David, dimana di Indonesia lebih dikenal dengan nama Daud (Kisah Goliath dan Daud).

Begitu pahatan ini selesai, setiap orang di Florensia merayakannya dan pahatannya yang menyimbolkan kekuatan sangatlah dipuji. Pada awalnya patung ini diletakkan di lapangan umum yang terletak di luar Palazzo Della Signoria, hingga akhirnya dipindahkan ke Galeri Academia (Galleria dell'Academia) di Florensia. Patung replika-pun kemudian dibuat untuk ditempatkan di Palazzo Della Signoria



Venus de Milo


Pahatan patung tanpa lengan ini menggambarkan Dewi Venus. Dalam mitologi Roma, Venus adalah seorang Dewi Cinta dan Kecantikan. Dibuat di sekitar 100 sampai 130 tahun sebelum Masehi. Venus sendiri mungkin lebih kita kenal sebagai Dewi Aphrodite di mitologi Yunani. Sampai sekarang belum diketahui secara jelas siapa seniman yang memahatnya. Uniknya, patung ini ditemukan secara tidak sengaja di lahan pertanian.

Beberapa orang mempercayai jika lengannya ditemukan, maka lengannya akan memegang kaca di tangan yang satu dan perisai di tangan lainnya. Tapi tidak ada yang tahu kepastiannya sampai sekarang, mungkin misteri di balik lengan dan pemahatnya inilah yang membuat patung ini memiliki ketertarikannya sendiri. Anda dapat melihat patung ini di Museum Louvre, Paris.