Sejarah Dunia Kuno

Lion of Judah Open Doors 2019

Sep 2, 2013

Metode Carbon-14 Dating

Para Ilmuwan menggunakan teknik yang dinamakan "radiometric dating" untuk mengira usia fosil dan bumi. Banyak orang yang dibuat percaya bahwa metode tersebut membuktikan bahwa bumi ini sudah berusia milyaran tahun. Ini telah mengakibatkan gereja-gereja mengevaluasi kembali referensi mengenai penciptaan, khususnya mengenai kata "hari" di Kejadian 1. Dengan berfokus pada suatu bentuk radiometric dating, yaitu carbon dating, kita akan melihat bagaimana carbon dating tidak dipakai menghitung usia batuan jutaan tahun.

Dasar dasar
Sebelum kita ke detail bagaimana metode radiometric dating digunakan, kita melihat beberapa konsep dasar kimia dahulu. Ingat bahwa atom adalah bahan dasar membangun sesuatu. Atom terdiri dari partikel lebih kecil yaitu proton, neutron dan electron. Proton dan neutron membentuk ini yaitu nukleus dari Atom, dan elektron membentuk lapisan mengelilingi nukleus. Jumlah proton dalam nukleus suatu atom menentukan setiap elemen. Contoh, semua carbon memiliki 6 proton, dan semua nitrogen memiliki 7 proton, dan semua oxygen memiliki 8 proton. Jumlah neutron dalam nukleus bisa berbeda-beda pada setiap atom. Jadi, suatu atom carbon mungkin memiliki 6 neutron, atau tujuh, atau mungkin delapan- tetapi tetap memiliki 6 proton. ISOTOP adalah bentuk lain dari elemen, masing masing memiliki jumlah neutron yang berbeda. Ilustrasi dibawah ini menunjukkan tiga isotop carbon. Beberapa isotop elemen tidak stabil; mereka dapat secara spontan berubah menjadi bentuk atom yang lain melalui suatu proses yang disebut "radioactive decay". Karena proses ini mempunyai jenjang waktu yang bisa diketahui, para ilmuwan mencoba menggunakannya seperti suatu "jam" untuk mengetahui berapa waktu lalu kah fosil atau batu itu terbentuk. Ada dua aplikasi untuk radiometric dating. Pertama adalah untuk menghitung usia fosil menggunakan carbon 14 dating, dan yang satu lagi adalah untuk menghitung batuan dan usia bumi menggunakan uranium, potasium dan atom-atom radioaktif.

Carbon 14 Dating
Carbon-14 (14C), juga disebut radiocarbon, dikatakan sebagai metode paling dipercaya untuk menghitung usia fosil sampai 50,000 atau 60,000 tahun. Kalau klaim ini benar, referensi alkitab mengenai bumi baru (hanya 6000 tahun) bisa dipertanyakan, karena 14C dipakai dalam menghitung puluhan ribu tahun sering dipakai, lazim.1
 
Disaat seorang data yang dihasilkan seorang ilmuwan tidak cocok dengan Alkitab, kita tidak boleh mengartikan kembali Alkitab. Tuhan tau apa yang Ia maksudkan, pengertianNya akan pengetahuan adalah mutlak, sedangkan pengetahuan kita sangat terbatas. Kita tidak sebaiknya mengira bahwa penting untuk modifikasi FirmanNya. Kejadian 1 menggariskan hari hari penciptaan sebagai hari lahiriah (arti kata "hari" adalah sama dengan yang ada di dalam perjanjian Lama, dan frase "petang dan pagi" mendefinisikan hari dalam arti lahiriah). karena Alkitab adalah inspirasi Ilahi, kita harus mengkaji ulang kebenaran standard 14C dating dengan menanyakan beberapa pertanyaan:
  1. Apakah penjelasan data yang diambil secara empiris, observasi ilmiah, atau interpretasi dari kejadian-kejadian masa lalu (ilmu sejarah)
  2. Apakah ada asumsi terlibat dalam penggunaan metode ini?
  3. Apakah data yang tersedia dalam 14C dating konsisten dengan observasi kita?
  4. Apakah semua ilmuwan setuju dengan metode 14C dating bahwa itu bisa diandalkan dan akurat? 
Semua metode radiometric dating yang dipakai dalam prosedur ilmiah saat ini adalah untuk menginterpretasi apa yang terjadi masa lampau. Prosedur ini jarang dipertanyakan. Dalam dunia sekular (evolusi) pandangan dunia mengartikan bahwa alam semesta dan bumi ini berusia milyaran tahun. Alkitab mengatakan alam semesta dan bumi yang muda. Pendapat yang mana didukung oleh ilmu pengetahuan? Bisakah carbon-14 dating membantu memecahkan misteri pandangan yang mana yang lebih akurat?
Penggunaan carbon-14 dating sering disalah mengerti. Carbon-14 seringkali digunakan untuk menghitung sesuatu yang dulu pernah hidup (materi organik). Tidak bisa digunakan pada batuan; namun, bisa juga digunakan untuk membuat batasan waktu pada materi inorganik seperti berlian (karena berlian mengandung carbon-14). Karena cepatnya menghilang 14C, hanya bisa memberikan waktu ribuan tahun saja, bukan jutaan.
Ada tiga variasi (isotop) carbon yang terbentuk di alam : 12C, 13C, and 14C.
Carbon-14 digunakan untuk menentukan usia karena ia tidak stabil (radioactive), sedangkan 12C dan 13C stabil. Radioaktif berarti 14C akan menghilang (mengeluarkan radiasi) dalam waktu tertentu dan menjadi elemen yang berbeda. Selama proses yang disebut "beta decay" ini neutron dalam 14C atom akan dikonversi menjadi proton. Dengan hilangnya suatu neutron dan dapatnya satu proton. 14C kemudian berubah menjadi nitrogen-14 (14N = 7 protons dan 7 neutron). Bila14C secara terus menerus habis, akankah bumi kehabisan 14C? Jawabannya Tidak. Carbon-14 selalu ditambahkan ke atmosfir. Pancaran dari kosmik luar angkasa, yang mengandung energi tinggi, menyerang atmosfir paling luar. Pancaran kosmik ini berbenturan dengan atom yang berada diatmosfir dan menyebabkan mereka terberai. neutron yang datang dari atom yang terberai dengan 14N atom (karena atmosfir terbuat dari nitrogen dan oxygen) dan dikonversikan menjadi 14C atoms (proton berubah menjadi neutron).
Saat 14C terbentuk, ia berkombinasi dengan oksigen di atmosfir (12C berlaku seperti 14C dan berkombinasi dengan oxygen) untuk membentuk karbon dioksida (CO2). Karena CO2  dilibatkan ke tanaman (yang berarti makanan yang kita makan pun mengandung 14C dan 12C), semua mahluk hidup harus memiliki rasio 14C and 12C yang sama dalam mereka dalam udara yang kita hirup.

Bagaimana Carbon 14 Dating Bekerja
Disaat suatu mahluk hidup mati, proses penanggalan dimulai. Selama suatu organisma itu hidup, ia akan tetap menerima 14C; saat ia mati, tidak lagi ia menerimanya. Karena 14C adalah radioactive (menyusut menjadi 14N), jumlah f 14C pada organisme yang mati menjadi semakin sedikit seiring waktu. Jadi, bagian dari proses penanggalan adalah menghitung jumlah 14C yang masih terdapat, karena sisanya sudah hilang (menyususut) Para ilmuwan sekarang menggunakan alat yang dinamakan "Accelerator Mass Spectrometer" (AMS) untuk menghitung rasio 14C terhadap 12C, yang meningkatkan ketepatan/akurasi sampai 80,000 tahun. Untuk menghitung tanggalnya, beberapa hal harus diketahui. Dua hal termasuk dalam pertanyaan:
  1. Berapa cepatkah 14C decay/menyusut?
  2. Berapa banyak kah jumlah 14C disaat mahluk itu terakhir hidup?
Jenjang waktu susutnya elemen radioaktif disebut dengan istilah "half-life." Half-life suatu atom adalah jumlah waktu yang diperlukan untuk separuh dari sample atom itu menyusut sampai habis. Half-life dari 14C adalah 5,730 tahun. Contohnya, suatu toples dengan semua 14C atoms di titik waktu nol akan berisi separuh dari 14C atoms dan separuh lagi 14N diujung 5,730 years (satu half-life). Diujung dari 11,460 tahun (dua half-life), toples akan beris seperempat 14C atom dan tiga perempat 14N atom.
Karena half-life dari 14C dapat diketahui, (berapa cepat dia habis), satu-satunya yang bisa diketahui adalah jumlah awal 14C pada suatu fossil. Jika para ilmuwan tahu jumlah14C pada suatu mahluk saat dia mati, mereka dapat mengukur berapa jumlahnya dan berapa half-life yang sudah dilaluinya.
Karena tidak ada yang mengukur berapa banyak 14C pada mahluk itu saat ia mati, para ilmuwan harus mendapatkan suatu metode berapa banyak 14C sudah habis. Untuk itu, para ilmuwan harus menggunakan isotop karbon utama, yang disebut carbon-12 (12C). Karena 12C adalah isotop stabil dari carbon, ia akan tetap konstan; namun, jumlah 14C akan berkurang setelah mahluk itu mati. Semua mahluk hidup menyerap carbon (14C and 12C) dari makan dan bernafas. Jadi rasio 14C to 12C pada mahluk hidup akan sama seperti pada atmosfir. Rasio ini adalah satu 14C atom untuk setiap 1 triliun 12C atom. Para ilmuwan dapat menggunakan rasio ini untuk menetapkan jumlah awal 14C.
Saat organisme mati, rasio ini (1:1 triliu) akan mulai berubah. Jumlah 12C akan tetap namun jumlah 14C akan terus berkurang. Makin kecil rasio, makin lama organisme itu telah mati. Berikut ini ilustrasi yang menggambarkan bagaimana usia diukur dengan rasio.
Percent 14C Terisa Percent 12C Tersisa Rasio   Jumlah Half-Lives berapa thn mati(Age of Fossil)
100 100 1 to 1T 0 0
50 100 1 to 2T 1 5,730
25 100 1 to 4T 2 11,460
12.5 100 1 to 8T 3 17,190
6.25 100 1 to 16T 4 22,920
3.125 100 1 to 32T 5 28,650

Suatu Asumsi Kritis

Suatu asumsi kritis digunakan dalam carbon-14 dating berkaitan dengan rasio ini. Asumsi itu menganggap bahwa rasio 14C terhadap 12C di atmosfir selalu sama seperti sekarang ini (1: 1 triliun). Jika asumsi ini benar, maka metode AMS 14C dating ini bisa digunakan sampai 80,000 tahun. Lebih dari angka ini, instrumen para ilmuwan tidak akan dapat mendeteksi jumlah 14C yang cukup untuk mendeteksi usia. Ini adalah suatu asumsi yang kritis terhadap proses penentuan usia. Jika asumsi ini tidak benar, maka metode ini tidak akan menghasilkan estimasi yang benar. Apakah yang dapat mempengaruhi rasio sampai bisa berubah? Jika kecepatan produksi 14C di atmosfir tidak sesuai dengan kecepatan hilangnya, rasio akan berubah. Di lain kata, jumlah 14C diproduksi harus selalu seimbang dengan jumlahnya yang hilang untuk mencapai titik seimbang (equilibrium). Kalau hal ini tidak benar, rasio14C terhadap 12C menjadi tidak konstan, yang membuat jumlah 14C pada suatu spesimen tidak dapat diketahui secara akurat.
Dr. Willard Libby, penemu metode carbon-14 dating method, berasumsi bahwa rasio ini konstan. Alasannya didasarkan oleh kepercayaan akan evolusi, yang sudah sendirinya mengasumsikan bahwa bumi memang berusia milyaran tahun. Asumsi dalam komunitas ilmiah sangatlah penting. Jika asumsi awal tidak benar, semua perhitungan yang didasarkan atas asumsi tersebut mungkin benar, namun tetap memberikan kesimpulan yang salah.  Dalam pekerjaan awalnya, Dr. Libby mengatakan bahwa atmosfir tidak nampak seperti dalam kondisi equilibrium. Ini adalah suatu yang aneh karena Dr. Libby sendiri percaya bahwa bumi ini berusia milyaran tahun dan memiliki banyak waktu untuk mencapai titik equilibrium. Perhitungan Dr. Libby menunjukkan bahwa jika bumi dimulai tanpa 14C in the atmosphere, dalam waktu 30,000 tahun saja ia akan mencapai titik equilibrium (stabil). Jika radiasi kosmik memiliki intensitas yang sama dalam 20,000 atau 30,000 tahun dan jika persediaan karbon belum berubah dalam masa ini, maka akan ada pada saat sekarang ini suatu keseimbangan lengkap antara kecepatan hilangnya atom-atom radiocarbon dan kecepatan asimilasi untuk atom-atom radiocarbon yang baru untuk setiap material dalam siklus hidupnya. Dr. Libby memilih untuk mengabaikan adanya ketidakseimbangan ini (non-equilibrium), dan ia menambahkannya kepada eror eksperimental. Namun, selisih itu ternyata sangat nyata. Rasio antara 14C /12C memang tidak konstan. Kecepatan produksi (The Specific Production Rate (SPR)) dari C-14 adalah 18.8 atoms per gram dari total carbon per menit. Kecepatan hilangnya (The Specific Decay Rate (SDR)) adalah hanya 16.1 habisnya per gram per menit.3 Apakah artinya? Jika waktu yang diperlukan untuk mencapai equilibrium adalah 30,000 tahun dan 14C masih belum equilibrium, maka bumi ini memang belum terlalu tua.

Medan Magnet Bumi

Faktor lain yang mempengaruhi kecepatan produksi 14C di atmosfir. Bumi ini memiliki medan magnet disekelilingnya yang melindungi kita dari radiasi yang berbahaya dari luar angkasa. Medan magnet ini menyusut (melemah). Semakin kuat medan magnet ini mengelilingi bumi, semakinsedikitlah radiasi cosmik yang mencapai atmosfir. Ini akan mengakibatkan produksi 14C yang lebih sedikit di masa lalu bumi. Penyebab dari level C-14 yang bervariasi tidak diketahui. Variasi yang pasti disebabkan juga oleh produksi radiocarbon pada pancaran kosmik/radiasi. Pancaran kosmik flux, kecepatan produksi C-14, bukan hanya suatu fungsi aktivitas matahari, namun juga pergerakan kutub-kutub magnet pada bumi. Walaupun rumit, sejarah dari medan magnet bumi ini cocok dengan hipotesis Barnes, yang mengatakan bahwa medan  itu selalu menyusut... medan itu selalu kehilangan energi meskipun variatif, jadi tidak bisa berusia lebih dari 10,000 tahun. Medan magnet bumi semakin melemah. Saat ini sudah 10 persen, menurut para ahli, lebih sedikit daripada saat mulai dicatat oleh Carl Friedrich Gauss, seorang ahli matematika Jerman tahun 1845. Jika kecepatan produksi 14C di atmosfir lebih sedikit di masa lalu, tanggal yang diberikan melalui metode carbon-14 akan salah asumsi mengatakan bahwa lebih banyak 14C menyusut dari suatu spesimen daripada kenyataan sebenarnya. Jadi artinya hasil perhitungan tanggal akan menjadi jauh lebih tua daripada sebenarnya.
 
Banjir di Kejadian

Apakah peran air bah dalam buku Kejadian dalam jumlah karbon? Air bah sudah tentu mengubur banyak carbon dari organisme hidup (tumbuhan dan hewan) untuk membuat bahan bakar fosil yang kita kenal sekarang (batubara, minyak, dll.) Jumlah bahan bakar fosil memberi indikasi bahwa sebelum air bah jauh lebih banyak jumlah tanaman yang hidup daripada sekarang. Ini berarti bahwa biosfir kita sebelum air bah mungkin memiliki organisme hidup 500 kali lebih banyak daripada sekarang. Ini akan melenyapkan jumlah 14C dan menyebabkan rasio 14C/12C menjadi jauh lebih kecil daripada rasio sekarang. Jika ini adalah kenyataan, dan penyebaran C-14 seragam ke seluruh biosfir, dan julah total C pada biosfir misalanya 500 kali lipat daripada saat ini, maka rasio hasil C-14/C-12 akan menjadi 1/500 kali dari level saat ini.7 Saat Air Bah diperhitungkan dengan menyusutnya medan magnet, sangat masuk akal bahwa asumsi equilibrium adalah suatu asumsi yang salah. Karena asumsi yang salah ini, perhitungan usia berdasarkan 14C untuk sebelum Air Bah akan memberikan suatu usia yang jauh lebih tua daripada usia sesungguhnya. Materi sebelum Air Bah akan mungkin saja bisa dihitung 10 kali lebih daripada usia sebenarnya.

Temuan RATE Group
Pada tahun 1997, suatu riset yang dilakukan selama 8 tahun untuk memberi estimasi atas usia bumi ini. Group ini dinamakan RATE Group (Radioisotop and Age of The Earth). Para ilmuwan adalah:

·         Larry Vardiman, PhD Atmospheric Science
·         Russell Humphreys, PhD Physics
·         Eugene Chaffin, PhD Physics
·         John Baumgardner, PhD Geophysics
·         Donald DeYoung, PhD Physics
·         Steven Austin, PhD Geology
·         Andrew Snelling, PhD Geology
·         Steven Boyd, PhD Hebraic and Cognate Studies

Tujuannya adalah untuk mengumpulkan data yang diabaikan atau disensor oleh standar-standar penanggalan evolusi. Para ilmuwan mempelajari asumsi dan prosedur digunakan menghitung usia batu dan fosil. Hasil dari penanggalan carbon-14 menunjukkan masalah serius untuk usia-usia geologis. Contohnya, beberapa sample kayu yang sudah menjadi fosil yang dihitung dengan cara demikian menunjukkan mereka hidup pada zaman Tertiary sampai Permian (40-250 juta tahun) semua menghadirkan carbon-14 yang sama dengan pohon yang hidup 30,000-40,000 tahun lalu sesuai dengan hitungan metode sama.
Sama juga dengan survey beberapa journal radiocarbon atas 40 sample yang dikatakan adalah materi-materi organik kuno, termasuk batu kalsit, yang berisi carbon14, seperti dilaporkan laboratorium termuka.

Sample diambil juga dari sepuluh lapisan batubara, yang dikatakan oleh para evolusionis, mewakili periode waktu column (Cenozoi, Mesozoic, Paleozoic). RATE group mendapatkan sepuluh sample dari Coal Sample Bank milik US Department of Energy, dari sample yang dikumpulkan dari lahan batubara seluruh Amerika Serikat. Sample batubara tersebut, yang dikatakan berusia jutaan atau ratusan juta tahun sesuai hitungan tahun standar evolusi, semua mengandung jumlah 14C yang bisa dihitung. Di setiap kasus, perhitungan hati-hati dilakukan untuk menghilangkan kemungkinan kontaminasi dari sumber-sumber. Sample dari "tiga periode waktu" menunjukkan jumlah 14C yang cukup. Ini adalah temuan yang signifikan. Karena half-life dari 14 C begitu singkat (5,730 tahun), tidak seharusnya ada 14C yang bisa terdeteksi setelah 100,000 tahun. Jumlah rata-rata 14C yang diperkirakan untuk semua lapisan dari tiga periode waktu adalah 50,000 tahun. Namun menggunakan rasio 14C/12C yang lebih masuk akal yaitu pra-Air Bah, rasio menunjukkan bahwa usia hanya sekitar 5,000 tahun. 
 
Hasil ini menunjukkan bahwa kolom geologi hanya kurang dari 100,000 tahun-dan mungkin juga jauh lebih muda. Ini menguatkan alkitab dan menantang evolusi atas teori usia geologi yang tua. Karena usia C-14 yang sangat singkat, pengukuran AMS [Accelerator Mass Spectrometer] menentang standar waktu geologi yang memberikan jutaan atau milyaran tahun untuk setiap lapisan batu. Suatu observasi yang penting dari RATE group juga mengenai jumlah14C yang terdapat pada berlian. Para ilmuwan memperkirakan usia berlian adalah milyaran tahun dengan menggunakan metode radiometeric dating. Metode-metode ini didasari oleh asumsi-asumsi yang patut dipertanyakan 11. Karena kekerasan mereka, berlian (material yang paling kerask diketahui) sangat resisten terhadap kontaminan melalui pertukaran proses kimia. Karena berlian dianggap sangat tua sesuai dengan standar evolusi, menemukan carbon-14 dalam berlian akan mendukung pengertian akan penciptaan yang baru. RATE group menganalisa 12 sample berlian untuk melihat adanya carbon-14. Sama seperti sample batubara, semua sample berlian berisi 14C walaupun sedikit. Temuan ini adalah bukti kuat bahwa berlian dan batubara tidak bisa berusia milyaran tahun seperti dikatakan para ahli evolusi. Temuan RATE mengenai adanya 14C pada berlian juga dikuatkan secara independen.12 Carbon-14 yang ditemukan pada fosil di setiap lapisan kolum geologis, pada batubara dan pada berlian, adalah bukti bahwa frame waktu alkitab yang hanya ribuan tahun adalah lebih tepat, daripada milyaran tahun. Karena C-14 memiliki half-life yang singkat, temuan tersebut akan meyakinkan bahwa carbon dan kemungkinan seluruh bumi secara fisik memiliki awal yang lebih muda.

Konklusi

Semua metode radiometric dating berdasarkan asumsi keadaan yang terjadi di masa lalu. Jika asumsi dianggap benar (seperti yang dilakukan dalam proses penanggalan evolusi), hasil akan menjadi condong terhadap usia yang diinginkan. Pada laporan yang diberikan dalam buku-buku pelajaran dan jurnal jurnal mengenai usia-usia tersebut, asumsi-asumsi evolusi tidak diperdebatkan, sementara itu hasil yang tidak konsisten dengan usia-usia yang tidak konsisten dengan usia-usia tersebut di sensor. Jika asumsi dievaluasi dan dinyatakan lemah, hasil akan menguatkan alkitab mengenai adanya Air Bah dan bumi yang baru. Umat Kristen tidak perlu takut terhadap penanggalan radiometrik. Metode Carbon-14 sesungguhnya adalah kawan umat Kristen karena menunjukkan usia bumi yang muda.
Para ilmuwan RATE yakin bahwa ide populer yang cetuskan oleh Charles Lyell hampir 200 tahun lalu, "masa kini adalah kunci dari masa lalu" adalah tidak sesuai dengan sejarah sejarah milyaran tahun. Suatu interpretasi alternatif dari carbon-14 adalah bumi mengalami suatu banjir global, yang meletakkan dasar batuan dan fosil... Apapun sumber carbon-14, keberadaannya di hampir setiap sample yang diuji di seluruh dunia adalah tantangan bagi pandangan usia yang kuno. Carbon-14 adalah data yang sekarang mendukung pandangan bumi muda.

No comments: