Sejarah Dunia Kuno

The Year of God Opening the Doors for Miracles

Wednesday, July 18, 2012

Makam Nabi Daniel Hilang Dimasa Kepemimpinan Umar

Dalam riwayat tertulis, makam Nabi dan wahyu Daniel terakhir hilang atau disembunyikan karena memiliki rahasia perjalanan sejarah dari waktu ke waktu. Daniel tidak memiliki kejelasan tentang ke-nabi-an dirinya. Daniel tidak disebutkan dalam Al Qur'an, tapi beberapa hadis dan riwayat berantai mencatat namanya. Kali ini, saya akan memberikan kejelasan tentang Daniel dalam pandangan Islam berdasarkan riwayat dan kutipan masa kepemimpinan Umar.

Sebagian Muslim meyakini Daniel bukan seorang nabi, melainkan orang suci. Catatan Muslim menunjukkan bahwa sebuah buku tentang wahyu Apocalypse (penyingkapan) ditemukan dalam peti mati, kemudian dibawa ke langit pada saat penaklukan dan Daniel dikuburkan kembali atas permintaan Umar.

Daniel Terkubur Diantara 13 Makam Nabi Palsu

Sebenarnya ada cerita menarik pada masa pemerintahan Umar. Tentara Muslim berada di Syam dan mereka menemukan orang-orang berdoa kepada sebuah makam nabi di mana mereka mengatakan Nabi Alkitabiah Danyal (Daniel) dimakamkan. Di dalam Alquran, Daniel tidak disebutkan sehingga Allah mengetahui jika dia adalah seorang Nabi yang nyata atau tidak, tapi beberapa waktu kemudian terjadi banjir besar yang menemukan makam nabi dan tentara Muslim melaporkan bahwa ada seorang pria di sana yang tubuhnya sempurna dan awet. Umar tidak ingin orang-orang berdoa kepadanya sehingga ia memerintahkan umat Islam untuk menggali 13 makam nabi palsu di sekitar daerah itu dan diam-diam menguburkan Daniel di salah satunya.
makam nabi, makam daniel

Makam daniel, Shush, Iran

Adapun para Imam, tidak ada yang mengatakan bahwa mereka tidak akan terurai saat dimakamkan. Salah satu kuburan yang dianggap sebagai makam nabi Daniel berada di Iran, beberapa sumber mengatakan bahwa orang Iran yang disebut Ali dan istrinya disebut Fatima memiliki seorang putra yang disebut Daniel. Benarkah ini makam nabi Daniel atau makam seorang anak penguasa Iran dimasa yang bersamaan? Sementara Umar telah menggali 13 makam yang sama saat memakamkan Daniel.

Yunus Ibnu Bakeer pernah menuliskan (kutipan berantai) bahwa Muhammad bin Ishaq mengatakan tentang Abu Khalid Ibnu Dinar yang mendapatkan berita ini dari Abul Aalia:
"Ketika penyerbuan Tustar, kami menemukan harta Al-Harmazan didalam rumah, tempat tidur yang berbaring orang mati, dengan tulisan suci di samping tempat tidurnya. Kami mengambil Kitab Suci dan memberikan kepada Umar Ibn Al-Khattab. Ia menyebut Ka'b dan dia menerjemahkannya ke dalam bahasa Arab, dan Aku adalah orang Arab pertama yang membacanya. Aku membacanya seperti aku membaca Qur'an"
Di sini, Khalid Ibn Dinar berkata kepada Abul Aalia: "Apa isinya?"
Dia berkata: "Sejarah kehidupan, jurnal sejarah (tawarikh), lagu, ucapan, dan apa yang akan datang (masa depan)."
Aku bertanya: "Dan apa yang Anda lakukan dengan orang itu?"
Dia berkata: "Kami menggali 13 makam terpisah di tepi sungai. Saat malam tiba, kami menguburkannya dan meratakan semua kuburan untuk menyesatkan orang karena mereka akan merusak dia.."
Aku bertanya: "Dan apa yang mereka inginkan dari dia?"
Dia berkata: "Ketika langit tak berawan bagi mereka, mereka keluar dengan tempat tidur, dan hujan turun."
Aku bertanya: "Siapa orang yang Anda maksud?"
Dia berkata: "Seorang pria bernama Daniel."
Aku bertanya: "Dan sudah berapa lama dia mati ketika Anda menemukannya?"
Dia berkata: "Tiga ratus tahun"
Tanyaku: "Tidak ada perubahan pada dirinya?"
Dia berkata: "Tidak, kecuali pada rambut di wajahnya (jenggot dan kumis), kulit para nabi tidak dirugikan oleh bumi, atau dimakan oleh hyena."

Kutipan dari Aa'lia Abul 'adalah benar, tetapi jika tanggal kematian orang mati itu benar-benar tiga ratus tahun, maka ia bukan nabi tetapi orang suci, karena tidak ada Nabi antara Isa dan Nabi Muhammad, sesuai dengan hadits dalam Bukhari. Rentang antara mereka (yaitu orang yang meninggal dan Muhammad) telah dituliskan empat ratus, enam ratus, enam ratus dua puluh tahun. Bisa jadi ia telah meninggal delapan ratus tahun sebelumnya, yang akan dekat ke waktu Daniel. Namun, ia masih bisa saja orang lain, baik nabi atau orang suci. Kebenaran itu lebih memungkinan bahwa ia adalah Daniel, karena telah diambil oleh Raja Persia dan tetap dipenjara sebagaimana telah disebutkan.

Diriwayatkan dengan kutipan bahwa hidung memiliki rentang sembilan inci (panjang). Anas bin Malik mengatakan bahwa panjang hidungnya peregangan lengan (dua kaki), yang pada dasarnya ia dianggap seorang Nabi kuno jauh sebelum periode ini.

Abu Bakar Ibnu Abu Dunya menulis dalam buku Ahkam-alQubur berdasarkan kutipan berantai, bahwa Nabi berkata: "Daniel berdoa kepada Tuhannya, kebesaran Mu bagi bangsa Muhammad untuk menguburnya. "

Dan ia (Muhammad saw) berkata: "Barangsiapa menemukan Daniel memberinya kabar dari surga." Orang yang menemukan dia (mayatnya) disebut Harqus. Umar mengirimkan Abu Musa yang berkata: "Kubur dia, dan kirim ke Harqus, karena Nabi telah memberikan janji surga."

Versi lain dari penemuan jasad Daniel menurut Abu Dunya yang diperoleh dari Abu Bilal, bahwa Abu Musa menemukan ayat suci Daniel dalam wadah dirham, cincin dan salep. Dia menulis kepada Umar, yang menjawab: "Kirim tulisan kepada kami, kirimkan beberapa salep, katakan kepada kaum muslimin yang berada dengan Anda untuk menggunakannya, berbagi dirham di antara mereka, dan meninggalkan cincin untuk Anda."

Abu Dunya terkait tanpa kutipan, bahwa ketika Abu Musa diberi tahu bahwa dia adalah Daniel, ia tinggal bersamanya, memeluknya, dan menciumnya. Kemudian ia menulis kepada Umar bahwa ia menemukan Daniel dengan hampir sepuluh ribu dirham. Dulu, ketika orang meminjam sejumlah itu dan jika tidak mengembalikannya, mereka menjadi sakit. Umar memerintahkan penguburannya di makam nabi yang harus dirahasiakan dan uang untuk dimasukkan ke kas, dengan kotak dan cincin sebagai hadiah kepadanya (Abu Musa).

Hal ini terkait dari Abu Musa bahwa ia mengatakan empat tawanan ke bendungan sungai dan menggali makam nabi di tengahnya, di mana Daniel dikuburkan. Lalu dia memenggal empat tawanan agar rahasia makam nabi tetap terjaga kecuali dirinya sendiri.

Ibnu Abu Dunya juga mengatakan melalui rantai kutipan, bahwa cincin terlihat di sisi Ibnu Abu Barda Ibnu Abu Musa. Permata itu diukir dengan dua singa dengan seorang pria di antaranya, singa itu terlihat menjilati pria ditengahnya. Abu Barda berkata: "Ini adalah cincin manusia yang disebut warga kota ini sebagai Daniel. Abu Musa mengambilnya dihari ia dimakamkan.

Wahyu Terakhir Terkubur Di Makam Nabi?

Dari urainan riwayat dan rantai kutipan diatas, tidak menyebutkan dimana letak wahyu terakhir Daniel yang dibawanya mati. Artikel sebelumnya saya menuliskan tafsir ayat ayat Daniel (wahyu) yang dikutip dari peninggalan Daniel sebelumnya tentang mimpi Raja Nebukadnezar, mimpi pertama, dan mimpi kedua. Uraian sejarah diatas menyebutkan bahwa wahyu (ayat-ayat) terakhir Daniel sudah diberikan kepada Umar.

Apakah Umar menyembunyikannya didalam makam nabi atau memusnahkannya?

Karena jelas bahwa wahyu ini bisa membuat umat tersesat hingga Umar memerintahkan untuk membuat 13 makam. Wahyu (ayat-ayat) terkahir kemungkinan sangat akurat menceritakan sejarah dunia dan masa depan, dan manusia mungkin akan mempercayai ayat-ayat itu hingga berpaling dari Allah.

Seperti kode ramalan Nostradamus yang juga hilang saat kematiannya, Daniel tak menginginkan wahyu itu jatuh ketangan manusia hingga membawa mati bersamanya. Hingga akhirnya umat Muhammad saw menemukan dan membinasakan, atau terkubur bersama jasadnya diantara 13 makam. Jikalau Umar melakukan hal tersebut, maka dia adalah orang yang sangat bijaksana.

Lalu, apakah umat muslim pantas menyebut Daniel sebagai nabi? Dari uraian diatas ada dua kemungkinan sejarah hidup Daniel yaitu diantara Isa sebelum kehadiran Muhammad saw yang jelas disebutkan bahwa tak ada Nabi diantara waktu tersebut. Kemudian ungkapan Anas bin Malik mengatakan bahwa memprediksikan Daniel merupakan seorang Nabi kuno jauh sebelum periode Isa. Penulis akan menyebutnya sebagai 'Orang Suci' karena belum ada kejelasan tentangnya. Dan kebenaran makam nabi Daniel di Iran masih menjadi pertanyaan besar bagi sebagian umat Muslim.

No comments:

Tuhan 2014 Tahun Dibukanya Pintu Pintu Mujizat

Yesus berkata "Akulah Jalan Kebenaran dan Hidup

Hakikatku adalah yang aku pikirkan, bukan apa yang aku rasakan

Selagi ada cinta tidak perlu ada lagi pertanyaan

Kebanyakan orang mengatakan bahwa kecerdasanlah yang melahirkan seorang ilmuwan besar. Mereka salah, karakterlah yang melahirkannya.

Tanda kecerdasan sejati bukanlah pengetahuan tapi imajinasi.

Imajinasi lebih berharga daripada ilmu pengetahuan. Logika akan membawa Anda dari A ke B. Imajinasi akan membawa Anda kemanamana.

Tidak ada eksperimen yang bisa membuktikn aku benar, namun sebaliknya sebuah eksperimen saja bisa membuktikan aku salah.

Dunia ini adalah sebuah tempat yang berbahaya untuk didiami, bukan karena orangorangnya jahat, tapi karena orangorangnya tak perduli.

Mencari kebenaran lebih bernilai dibandingkan menguasainya.

Hidup itu seperti naik sepeda. Agar tetap seimbang, kau harus terus bergerak.

Sudah saatnya citacita kesuksesan diganti dengan citacita pengabdian.

Lebih mudah mengubah plutonium dari pada mengubah sifat jahat manusia.

Tidak ada yang lebih merusak martabat pemerintah dan hukum negeri dibanding meloloskan undangundang yang tidak bisa ditegakkan.

Belajarlah dari masa lalu, hiduplah untuk masa depan. Yang terpenting adalah tidak berhenti bertanya.

Generasigenerasi yang akan datang akan kehilangan keyakinan bahwa manusia akan berjalan di muka bumi dengan darah dan daging.

Nilai manusia terletak pada apa yang bisa dia terima.

Orang berjiwa besar akan selalu menghadapi perlawanan hebat dari orangorang picik.

Barangsiapa yang tidak pernah melakukan kesalahan, maka dia tidak pernah mencoba sesuatu yang baru

Hal yang paling sukar dipahami di dunia ini adalah pajak penghasilan.

Kebahagiaan dalam melihat dan memahami merupakan anugerah terindah alam.

Hanya ada dua cara menjalani kehidupan kita. Pertama adalah seolah tidak ada keajaiban. Kedua adalah seolah segala sesuatu adalah keajaiban.

Usaha pencarian kebenaran dan keindahan merupakan kegiatan yang memberi peluang bagi kita untuk menjadi kanakkanak sepanjang hayat.

Kalau kau tidak bisa menjelaskannya dengan gamblang/sederhana, maka kau belum cukup memahaminya.

Di tengahtengah kesulitan ada kesempatan.

Kita tidak bisa memecahkan masalah kita dengan pemikiran yang sama pada saat kita menciptakannya.

Ini sungguh mengejutkan bahwa teknologi telah melebihi kemanusiaan kita.

Rahasia dari kreativitas adalah mengetahui cara menyembunyikan sumber kreativitas kita itu.