Sejarah Dunia Kuno

Welcome to the Year 2019, The Year of open Doors

Jul 29, 2015

Pemberontakan Yahudi Pertama

Penaklukan Romawi atas Israel dan Mesir pada akhir abad pertama SM membuat banyak orang Yahudi tinggal di bawah kekuasaan Kekaisaran Romawi (meskipun banyak juga Yahudi yang tinggal di Babilon atau di tempat lainnya di Kekaisaran Parthia). Banyak yang tetap tinggal di Israel, namun yang lainnya pindah ke Roma atau ke berbagai tempat di Romawi. Karena mereka menganut agama yang berbeda dan menjalankan cara hidup yang berbeda, dan karena mereka tak mau menyembah kaisar Romawi sebagai dewa, orang Romawi selalu mencurigai orang Yahudi.

Namun orang Romawi, seperti halnya orang Persia, mengizinkan orang Yahudi melaksanakan agama mereka. Kaisar Romawi, Kaligula, memiliki kebijakan anti-Yahudi, dan pada tahun 40 M berusaha untuk menaruh patungnya sendiri di Kuil Besar Yahudi di Yerusalem, namun ketika ada kericuhan terkait hal ini oleh orang Yahudi di Alexandria, di Mesir, penerus Kaligula, Klaudius, memperbolehkan orang Yahudi melaksanakan agama mereka.

Akan tetapi, pada tahun 66 M, pada masa pemerintahan kaisar Nero, orang Yahudi memutuskan untuk memberontak melawan Romawi seperti yang mereka lakukan di bawah pimpinan Makabe dan berusaha memperoleh kemerdekaan mereka kembali. Nero mengirim salah satu jenderal minornya, yakni Vespasianus, yang kelak menjadi kaisar, untuk menghentikan pemberontakan. Ketika Vespasianus menjadi kaisar pada tahun 69 M, putranya, Titus, meneruskan tugas untuk menghentikan pemberontakan Yahudi.

Titus memerangi orang Yahudi hingga dia menang. Salah satu pertahanan terakhir adalah benteng Masada, di sana sekelompok Yahudi berhasil bertahan hingga Romawi membuat jalan landai menuju benteng dan meruntuhkan dindingnya. Ketika Titus kembali ke Roma, saudaranya Domitianus membangun sebuah pelengkung kejayaan besar dari batu untuk memperingatinya, dan dihiasi dengan ukiran yng menggambarkan Titus sedang membawa benda-benda suci Yahudi, termasuk sebuah menorah. Pada tahun 70 M, Titus juga menghancurkan Kuil Kedua Yahudi di Yerusalem, yang masih belum dibangun kembali. Sejarah mengenai pemberontakan ini sebagian besar ditulis oleh penulis Yahudi bernama Yosephus

No comments: