Sejarah Dunia Kuno

Welcome to the Year 2019, The Year of open Doors

Jul 29, 2015

Bangsa Etruria

Sekitar tahun 700 SM, orang Zaman Perunggu yang disebut orang Villanova mulai dipengaruhi oleh orang Yunani dan Fenisians yang berlayar di sekitar Laut Tengah. Mereka mulai melakukan berbagai hal dengan meniru orang Yunani dan Fenisia. Sejarawan menyebut suku bangsa ini sebagai bangsa Etruria. Diduga orang Etruria datang dari Asia Barat, karena sejarawan Herodotos menceritakan kisah mengenai sejumlah orang yang datang dari Asia barat, yaitu bangsa Lydia, yang mungkin merupakan bangsa Etruria. Dia menulis bahwa orang-orang ini mengalami masa-masa sulit, dan tidak memiliki cukup makanan, bahkan untuk melupakan rasa lapar, mereka sering melakukan perjudian. Wabah kelaparan berlangsung selama bertahun-tahun, dan Herodotos mengatakan bahwa pada akhirnya orang-orang ini merasa bahwa mereka harus mencari tempat tinggal yang baru. Beberapa sejarawan menduga bahwa mereka adalah orang-orang Etruria, namun sebagian besar sejarawan berpendapat bahwa bangsa Etruria adalah orang asli Italia.

Bangsa Etruria tinggal di Italia utara. Karena mereka belajar dari orang Yunani dan Fenisia, mereka berhasil mengetahui cara melakukan berbagai hal yang tidak diketahui oleh orang Latin di kota Roma dan sekitarnya. Orang Etruria membangun kota-kota dengan tembok batu. Mereka juga membangun kuil batu besar dan menempatkan patung besar di dalamnya. Mereka menggali kanal dan parit untuk mengairi ladang-ladang mereka. Mereka mengorganisir pemerintahan yang dipimpin oleh raja. Dengan cepat, bangsa-bangsa lainnya di Italia mulai meniru cara-cara Etruria dalam melakukan berbagai hal.

Pada masa yang sama dengan bangsa Etruria, banyak pula orang Yunani yang datang ke Italia dan mendirikan kota-kota Yunani di sana. Pada awalnya, kota-kota itu barangkali hanya merupakan pos perdagangan, namun seiring waktu semakin banyak orang Yunani yang berdatangan ke sana dan mereka pun mulai melakukan pertanian. Orang Yunani mendirikan kota Napoli, yang kemudian menjadi pelabuhan penting hingga masa kini.

Bangsa Etruria banyak melakukan perdagangan dengan orang Yunani dan Fenisia, Etruria menjual kayu, bulu, dan kemungkinan budak ke Timur. Mereka membeli perhiasan, rempah-rempah, minyak wangi, dan guci Yunani di Timur, dan memang sebagian besar guci Yunani kuno ditemukan di Italia, tepatnya di makam-makan Etruria.

Kota Roma terletak antara bagian utara dan selatan Italia tempat bangsa Etruria tinggal. Karena daerah itu adalah tempat yang bagus untuk menyeberangi sungai Tiber, bansga Etruria ingin menguasainya. Untuk beberapa waktu, Romawi kemungkinan dipimpin oleh raja-raja Etruria. Raja-raja ini, seperti halnya raja-raja Etruria lainnya, membangun tembok batu kuat dan kuil batu dan kanal untuk pengairan.

No comments: