Sejarah Dunia Kuno

Lion of Judah Open Doors 2019

Dec 5, 2017

Frontinus

Sextus Julius Frontinus  (c. 40 – 103 M) adalah salah satu senator yang paling terkenal di Romawi dari akhir abad ke-1 Masehi. Dia dikenal dalam dunia post-Klasik sebagai seorang penulis teknis risalah, terutama De aquaeductu, yang berkaitan dengan saluran air Roma.
Pada tahun 70 M, dia berpartisipasi dalam penindasan pemberontakan Rhineland, dan kemudian tercatat bahwa ia menerima penyerahan diri dari 70,000 Lingones. Antara tanggal tersebut dan sebelum diangkat menjadi gubernur dari Inggris menggantikan Quintus Petillius Cerialis beberapa tahun kemudian, Frontinus diangkat sebagai konsul Romawi. Ketika menjabat gubernur Inggris, dia menundukkan Silures dari South Wales dan diduga juga telah melakukan operasi militer melawan suku Brigantes. Ia digantikan oleh Gnaeus Julius Agricola, ayah mertua yang terkenal dari sejarawan Tacitus, di tahun 77M. Birley percaya "cukup adil untuk berspekulasi" bahwa Frontinus bersama Domitian selama operasi militer ke Jerman tahun 83M. Sebuah prasasti di Hieropolis di Frigia, serta sejumlah koin dari Smyrna, membuktikan bahwa ia juga adalah gubernur dari Asia di tahun 86M.

Pada tahun 97M, ia diangkat sebagai Komisaris Air untuk saluran air (kurator aquarum) di Roma oleh kaisar Nerva, posisi ini hanya diberikan kepada orang-orang yang berkedudukan sangat tinggi. Dia juga anggota dari College of Ramalan. Dalam kapasitas ini, ia diikuti oleh negarawan Romawi terhormat lainnya, Agripa, teman, sekutu dan anak angkat Kaisar Augustus, yang menyelenggarakan kampanye perbaikan dan penyempurnaan infrastruktur publik di tahun 34 SM, termasuk renovasi saluran air Aqua Marcia dan perpanjangan pipa untuk menjangkau lebih banyak area dari kota Roma.
Tahun berikutnya, Frontinus mendirikan konsulat kedua pada bulan Februari, dengan Trajan sebagai rekannya, dan dua tahun kemudian ia diangkat menjadi konsul ordinarius dengan Trajan. Birley mencatat, "Ini kehormatan yang luar biasa tinggi dalam hal yang ia [Frontinus] adakan, dan menunjukkan, lebih lanjut, bahwa Trajan harus membayar hutang." Ia meninggal di 103 atau 104, tanggal berdasarkan Plinius Muda yang menulis kepada teman-temannya bahwa ia terpilih untuk sebuah posisi di perguruan tinggi Augurs untuk mengisi kekosongan akibat kematian Frontinus yang telah dibuat.

Saluran air Roma

Karya utama Frontinus adalah De aquaeductu, tulisan ini dalam dua buku, sebuah laporan resmi kepada kaisar tentang keadaan saluran air Roma. Hal ini menyajikan sejarah dan keterangan dari pasokan air dari Roma, termasuk hukum-hukum yang berkaitan dengan penggunaan dan pemeliharaan. Dia memberikan sejarah, ukuran dan debit tarif semua dari sembilan saluran air Roma pada waktu di mana dia menulis pada pergantian abad ke-1: Aqua Marcia, Aqua Appia, Aqua Alsietina, Aqua Tepula, Anio Vetus, Anio Novus, Aqua Virgo, Aqua Claudia dan Aqua Augusta . Frontinus menjelaskan kualitas air yang disampaikan oleh masing-masing saluran air, terutama tergantung pada sumber mereka, baik itu sungai, danau, atau musim semi.

Penipuan dan pencurian

Salah satu pekerjaan pertamanya ketika ia diangkat sebagai komisaris air adalah untuk mempersiapkan peta dari sistem pengairan sehingga dia bisa menilai kondisi air yang digunakan sebelum melakukan pemeliharaan. Dia mengatakan bahwa banyak saluran yang telah diabaikan dan tidak bekerja pada kapasitas penuh sebagaimana seharusnya. Dia sangat prihatin dengan pengalihan pasokan oleh oknum petani dan pedagang, di antara banyak lainnya. Mereka memasukkan pipa ke dalam saluran saluran air untuk menekan pasokan. Dia, oleh karena itu, membuat dengan teliti survei asupan dan pasokan dari setiap baris, dan kemudian menyelidiki perbedaannya. Pipa berstempel bertuliskan nama pemilik juga digunakan untuk mencegah pencurian air. Dia menyadari pekerjaannya berkaitan erat dengan tulisan De Architectura oleh Vitruvius, yang menyebutkan konstruksi saluran air dan pemeliharaan yang diterbitkan dalam abad sebelumnya; Frontinus mengacu pada pengaruh dari Vitruvius pada tukang pipa.

Sistem distribusi

Distribusi air tergantung pada banyak hal yang kompleks seperti ketinggian air ketika memasuki kota, kualitas air, dan laju debit. Dengan demikian, kualitas air yang buruk yang akan dikirim untuk irigasi, kebun, atau pembilasan, sementara hanya yang terbaik akan disediakan untuk air minum. sedangkan kualitas air medium yang akan digunakan untuk mandi dan air mancur. Namun, Frontinus mengkritik praktik pencampuran pasokan dari sumber yang berbeda, dan salah satu keputusan pertama adalah untuk memisahkan air dari masing-masing sistem.

Pemeliharaan

Dia sangat khawatir dengan kebocoran dalam sistem, terutama air yang berada di saluran bawah tanah, yang sulit untuk menemukan dan memperbaiki masalah yang masih dihadapi oleh insinyur air hingga hari ini. Saluran air di atas tanah dibutuhkan untuk memastikan bahwa batu bata itu disimpan dalam kondisi yang baik, terutama yang berada di sepanjang struktur yang melengkung. Hal itu, kata dia, penting untuk menjaga pohon-pohon di kejauhan sehingga akar tidak merusak struktur saluran. Ia juga terakhir sudah ada hukum yang mengatur negara saluran air, serta kebutuhan untuk penegakan hukum itu undang-undang.

Taktik militer

Frontinus juga menulis sebuah risalah pada teori ilmu militer, yang hilang. Dia menulis ketika masih bekerja pada hal-hal militer, Siasat (bahasa Latin: Strategemata), adalah kumpulan contoh-contoh dari militer siasat dari sejarah yunani dan Romawi, untuk penggunaan para jenderal. Ia mengacu pada pengalamannya sendiri sebagai seorang jenderal di Germania di bawah Domitian, tetapi persamaan-persamaan antara anekdot dia catatan dan versi lainnya Romawi penulis seperti Valerius Maximus dan Livy menunjukkan bahwa ia menarik terutama pada sumber-sumber sastra. Keaslian buku keempat telah ditantang. Salah satu contoh, dia memberikan kontrol air sungai selama pengepungan berbunyi:
Lucius Metellus, ketika pertempuran di Mari Spanyol, dialihkan saja dari sungai dan diarahkan dari tingkat yang lebih tinggi terhadap kamp musuh, yang terletak di tanah yang rendah. Kemudian, ketika musuh berada dalam kepanikan dari banjir tiba-tiba, ia harus mereka dibunuh oleh orang-orang yang dia telah ditempatkan dalam penyergapan untuk tujuan ini.

No comments: