Sejarah Dunia Kuno

Welcome to the Year 2019, The Year of open Doors

Nov 7, 2017

Peradaban Pulau Kreta

Peradaban Pulau Kreta (2600 SM - 2000 SM)

Sejarah Eropa Kuno berawal dari kehidupan masyarakat Pulau Kreta yang terletak disebelah selatan Yunani dengan pusat pemerintahannya di Knossus. Selain Knossusmasih ada kota-kota besar yang lain yaitu Phaestos, Tylissos, Hanos. Letak PulauKreta sangat strategis yakni di tengah-tengah jalur pelayaran antara Mesir, Yunani danMesopotamia. Keadaan tersebut dimanfaatkan oleh masyarakat Pulau Kreta untukhidup dari sektor pelayaran dan perdagangan. Selain itu Pulau Kreta juga menjadijembatan budaya antara Asia, Afrika dan Eropa.Sumber-sumber apakah yangmengisahkan mengenai sejarah Pulau Kreta ? Sejarah Pulau Kreta dapat diketahui darikarya sastra berupa legenda dan mitologi karangan penyair Homerus yang berjudulIlliad dan Odysseia. Homerus menceritakan Pulau Kreta yang indah permai, memilikitidak kurang dari 90 kota. Uraian tersebut diperkuat oleh Sir Arthur Evans dari Inggrisyang pertama kali melakukan penggalian pada tahun 1878 M. Dengan penggaliantersebut ditemukan bukti-bukti arkeologi mengenai kejayaan Pulau Kreta di masa yanglalu.

Uraian di bawah ini akan menjawab rasa ingin tahu Anda. Dari kegiatan pelayaran danperdagangan telah menyebabkan tingkat kemakmuran yang tinggi bagi masyarakatPulau Kreta. Kota-kota pusat perdagangan seperti Knossus dan Phaestos telah tertatadengan baik. Bangunnan gedung pada umumnya terbuat dari batu bata serta adabangunan yang bertingkat.Di Knossus ditemukan reruntuhan istana yang berbentuk labyrinth (rumah siput).Perhatikanlah gambar reruntuhan istana Knossus di bawah ini. Mengapa istanaKnossus berbentuk rumah siput ?Labyrinth berasal dari kata Labrys yang berarti ³mudah tersesat´. Bangunan istanadidesain demikian agar seseorang yang masuk akan mudah tersesat karena susunankamar-kamar, ruangan dan lorongnya ruwet untuk menghalangi para penjahat yangmasuk istana dan ingin menjarah kekayaan istana.Selain itu karena letaknya yang strategis tidak tertutup kemungkinan Pulau Kretamenjadi incaran bangsa lain untuk menaklukkan dan menguasainya. Masyarakat PulauKreta juga mengenal seni Lukis Fresko, seni porselin/gerabah, seni pahat pada gadingatau media yang lain dan seni kerajinan logam. Karya seni ini juga menghasilkanperalatan rumah tangga misalnya alat pertukangan, sepatu, pengecoran logam danlain-lain.Selain itu, mereka juga telah mengenal bentuk tulisan yang disebut tulisanMinos. Nama Minos berasal dari nama seorang raja besar di Pulau Kreta, bahkankebudayaan Pulau Kreta akhirnya disebut kebudayaan Minoa. Walaupun telahditemukan peninggalan tulisan namun sampai sekarang belum berhasil dibacasehingga sejarah Pulau Kreta belum dapat diungkap secara jelas.
Masa akhir kejayaan Pulau Kreta tak dapat digambarkan secara pasti. Menurut dugaanpara ahli ada kemungkinan karena bencana alam. Sekitar abad 15 S.M gunung Therayang letaknya 100 km. diutara Pulau Kreta meletus dan memuntahkan larva dan abuyang menutupi angkasa, menghalangi aktifitas kehidupan serta mematikan pelbaga tumbuh-tumbuhan. Selain bencana alam, diduga ada invasi bangsa pendatang yangberasal dari ras Indo Jerman dari Asia Tengah yang bergerak ke Yunani kemudian kepulau Kreta.Selain dari letaknya peradaban Pulau Kreta tidak tertutup kemungkinanmendapat pengaruh dari Mesir dan Mesopotamia karena hubungan perdagangan danpelayaran seperti telah Anda baca pada uraian di atas. Setelah runtuh kebudayaanPulau Kreta berkembang di daratan Yunani mula-mula berada di kota Mycena (salahsatu daerah kekuasaan pemerintahan Pulau Kreta sebelumnya.) Itulah sebabnya PulauKreta disebut sebagai jembatan budaya Asia, Afrika dan Eropa

Kebudayaan Kreta (Crete, Kritti) merupakan salah satu peradaban yang sempat berjaya, hinggapada masa Raja Minos (periode Minoan),kejayaan bangsa ini mencapai puncak-nya. Pada waktuitu Raja Minos me-nguasai Laut Aegean, hingga Swedia, sehingga mampu menyatukan segenapdataran Eropa, Asia, dan Afrika. Kerajaan Minos telah memanfaatkan letak geografisnya yangstrategis, mengembangkan bidang pelayarannya dan memperkuat armada lautnya, armada inimerupakan angkatan laut yang pertama ada di dunia. Kehebatan armada maritim Minos telahberhasil membuat kerajaan ini membina hubungan dagang yang baik dengan Mesir, Syria,Babylon, Asia Kecil, dan lain ± lain, bahkan menjadi negara yang menguasai lautan, berbagaikepulauan di Laut Aegean ramai ± ramai membina hubungan de-ngan pertukaran duta negara,Swedia bahkan menyetor upeti pada Minos. Namun pada akhirnya bangsa ini hancur karenabencana alam.Pada tahun 1967, arkeolog Amerika berhasil menggali sebuah kota perdagangan di bawahlapisan abu gunung berapi di pulau Santorini setebal 60 meter. Setelah diteliti, kota ini terkubur disana pada tahun 1500 SM oleh abu akibat ledakan gunung berapi. Mungkin letusan itumerupakan letusan gunung berapi paling dasyat sepanjang sejarah manusia, luas area yangditutup oleh debu hasil letusan itu mencapai 62,5 km persegi, kota di atas pulau tersebuttertimbun hanya dalam sekejap mata oleh abu yang sedemikian tebal itu, sekaligus jugamembawa pengaruh besar terhadap pesisir Laut Tengah dan kepulauan sekitarnya. Berdasarkancatatan, Mesir pada waktu itu diselimuti oleh kegelap-an sepanjang hari selama 3 hari berturut ± turut. Selain itu ledakan tersebut juga mengakibatkan terjadinya gelombang Tsunami, denganombak yang mencapai 50 meter tingginya, gelombang maha dasyat tersebut telahmenenggelamkan seluruh kota dan desa di atas Pulau Crete, termasuk juga Kerajaan Minoan punlenyap seketika.

Letak Geografis Pulau Kreta

Pulau Kreta terletak dipersimpangan jalan pelayaran antara Mesir dan Yunani, serta antara daerah-daerah Italia dan Punisia. Masyarakat pulau Kreta adalah Masyarakat maritim dengan kehidupan pokok berdagang dan berlayar dilaut tengah. Masyarakat pulau Kreta telah mengenal bentuk tulisan yang disebut dengan tulisan Minos. Nama minis berasal dari dari nama seorang Raja besar dari kerajaan ini, yaitu Raja Minos. Namun, tulisan Minos ampai sekarang belum berhasil dibaca sehingga sejarah kerajaan pulau Kreta belum terungkap dengan jelas. Kepercayaan masyarakat Kreta bersifat Polytheisme dan memuja kekuatan-kekuatan alam. Dewa tidak berfungsi seagai pencipta malapetaka, tetapi berfungsi sebagai pelindung dan pemberi berkah. Pada abad ke-15 SM, kerajaan pulau Kreta mengalami keruntuhan karena mundurnya perdagangan, lepasnya daerah-daerah koloni, akibat bencana alam. Akan tetapi, sejak abad ke-15 SM (1500 SM) terjadi invasi dan gelombang penyerbuan bangsa- bangsa Indo-Jerman dari asia tengah memasuki daerah semenanjung Yunani dan akhirnya merebut Pulau Kreta. (Dian : 2011)
Yunani mempunyai garis pantai terpanjang ke-11 di dunia, sepanjang 13.676 km (8,498 mil), dengan banyak kepulauan (sekitar 1.400, di mana 227 dihuni), termasuk pulau Kreta (Crete), the Dodecanese, the Cyclades, dan kepulauan Ionia. Delapan puluh persen tanah Yunani terdiri dari pegunungan. Gunung tertinggi adalah Mount Olympus 2.917 m (9.570 kaki).

Kehidupan di Pulau Kreta

Kehidupan yang pertama diketahui adalah di Pulau Kreta yang dihuni oleh orang-orang Minran dengan pemerintahan Minos. Selama 100 tahun, kehidupan di Pulau Kreta telah meletakkan dasar-dasar Yunani. Ada dua kota Legendaris yang ada di Pulau Kreta yakni Knosus dan Paestos. Peninggalan berupa makam, bekas benteng, dan alat-alat kehidupan yang lain. Hal tersebut tercantum dalam prasasti yang ada di makam raja-raja. Minran datang dari Balkan kemudian melalui Laut Hitam, lalu ke selatan menuju Pulau Kreta. Ada juga yang menuju Pheloponesos, yakni menamakan diri mereka Arkhadia. Selain itu, ada juga yang dari Balkan ke selatan dan menundukkan pemerintahan Minos. Kemudian mereka membuka kota baru bernama Mycenae. ( Diana Trisnawati : 2011 )

Hasil Peradaban  Pulau Kreta
* Kebudayaan Minoa berbeda dari orang-orang Yunani kuno setelahnya. Bangsa Minoa merupakan pelopor dalam bidang eksplorasi kelautan, dan mereka mendirikan beberapa koloni di daratan utama Yunani dan pulau-pulau Aigea lainnya, misalnya Akrotiri di Thera. Budaya Minoa juga ikut mempengaruhi budaya Mikenai.
* Sebagian besar infomasi mengenai agama Minoa diketahui dari tradisi lisan yang baru ditulis setelah Mikenai menaklukan Minoa. Dari catatan ini, para sejarawan percaya bahwa agama Minoa didasarkan pada agama orang-orang Neolitikum yang digantikan oleh bangsa Minoa. Agama mereka berpusat pada dewi Potnia, namun mereka tetap memuja banyak dewi. Banteng adalah keramat untuk bangsa Minoa. Ada suatu ritual keagamaan yang unik, yaitu lompat banteng. Di Kuil Minoa di Knossos, ada labirin yang terkenal. Simbol keagamaan lainnya adalah ular, labris (kapak bermata dua), matahari, dan pohon. Ada pula bukti bahwa bangsa Minoa melakukan pengorbanan manusia.
* Bangsa Minoa terkenal atas kemampuan seni mereka. Penggalian telah menunjukkan adanya lukisan dinding, patung, dan tembikar. Tembikar adalah bentuk seni yang dominan pada bangsa Minoa sejak kedatangan Mereka di Kreta hingga periode Istana Baru, ketika akhirnya ditemukan teknologi tembikar untuk standardisasi desain. Lukisan dinding kemudian bangkit sebagai seni utama, dan sangat berfokus pada tema-tema natural dan keagamaan. Banteng dan ular banyak muncul dalam karya seni orang Minoa. Namun, tidak ditemukan adanya lukisan dinding mengenai dewa.
* Masyarakat Pulau Kreta juga mengenal seni LukisFresko, seni porselin/gerabah, seni pahat pada gading atau media yang lain dan seni kerajinan logam. Karya seni ini juga menghasilkan peralatan rumah tangga misalnya alat pertukangan, sepatu, pengecoran logam dan lain-lain. Selain itu, peradaban Pulau Kreta juga meninggalkan kemampuan maritim dan kemampuan menempa besi pada rakyatnya. Fresco adalah teknik melukis di dinding dengan menimpakan pigmen pada plaster dinding yang baru dilapisi. Fresko berasal dari frase Italia buon fresco yang berarti "selagi basah". Pigmen yang ditimpakan di atas plaster basah akan melekat sangat kuat sehingga hasil karya bisa dinikmati berpuluh tahun. Adonan ini harus dibuat dengan takaran yang tepat, sebab bila terlalu basah akan menyebabkan timbulnya jamur, dan bila terlalu kering akan menyebabkan pigmen tidak bisa tertempel kuat.
* Bangsa Minoa juga merupakan pionir untuk berbagai metode arsitektur. Kota-kota mereka diaspal dengan batu, dan dilengkapi selokan serta saluran air. Pembangunan istana-istana pertama menandai berakhirnya periode pra-istana. Istana adalah pusat pemerintahan. Di istana, lusinan komunitas dapat berkumpul di bawah satu otoritas politik yang terpusat. Istana juga digunakan sebagai tempat penyimpanan hasil panen yang berlebih, dan tempat altar para dewi.
* Ekonomi Minoa sangat bervariasi. Beberapa bahan pangan didapat dari pertanian, contohnya gandum, anggur, zaitun, dan ara. Mereka juga berternak domba, kambing, dan babi. Selain itu, lebah juga diternakkan untuk menghasilkan madu, selain juga keledai dan lembu untuk membajak ladang. Bangsa Minoa juga melakukan perdangan dengan daerah-daerah di sekitarnya. Komoditas utama mereka adalah timah, yang sangat diperlukan karena perunggu dihasilkan dari campuran timah dan tembaga. Wilayah perdagangan Minoa mencapai Mespotamia, Mesir, dan Spayol. Seiring munculnya besi yang menggantikan perunggu, perdagangan Minoa pun runtuh.
* Peradaban Minoa memiliki beberapa bahasa tertulis. Pada masa pra-Istana, aksara hieroglif primitif digunakan, namun hanya sampai 1700 SM. Setelah itu berkembanglah sistem tulisan Linear A pada periode Istana purba, dan terus digunakan pada masa Istana baru. Linear A memiliki banyak simbol, masing-masing melambangkan suku kata, kata, atau angka. Setelah penaklukan Mikenai, linear A digantikan oleh Linear B. Hingga kini Linear A belum dapat diterjemahkan.

Hancurnya Pulau Kreta

Kebudayaan Kreta (Crete) ini hancur akibat suatu bencana ledakan gunung api yang maha   dasyat dan satu kali gelombang Tsunami hebat yang belum pernah terjadi sebelumnya. Pulau Crete hanya terpisah sejauh 60 mil dari pulau Thera, dan 3600 tahun lalu gunung berapi di pulau Thera mengalami letusan dasyat, debu dan asap yang disemburkan akibat ledakan tersebut diperkirakan sebanyak ribuan ton menyebar hingga ke pulau Greenland, Tiongkok dan Amerika Utara akibat diterbangkan angin.

Masa akhir kejayaan Pulau Kreta tak dapat digambarkan secara pasti. Menurut dugaan para ahli ada kemungkinan karena bencana alam. Sekitar abad 15 S.M gunung Thera yang letaknya 100 km. diutara Pulau Kreta meletus dan memuntahkan larva dan abu yang menutupi angkasa, menghalangi aktifitas kehidupan serta mematikan pelbagai tumbuh-tumbuhan. Selain bencana alam, diduga ada invasi bangsa pendatang yang berasal dari ras Indo Jerman dari Asia Tengah yang bergerak ke Yunani kemudian ke pulau Kreta.Selain dari letaknya peradaban Pulau Kreta tidak tertutup kemungkinan mendapat pengaruh dari Mesir dan Mesopotamia karena hubungan perdagangan dan pelayaran seperti telah Anda baca pada uraian di atas. Setelah runtuh kebudayaan Pulau Kreta berkembang di daratan Yunani mula-mula berada di kota Mycena (salah satu daerah kekuasaan pemerintahan Pulau Kreta sebelumnya.) Itulah sebabnya Pulau Kreta disebut sebagai jembatan budaya Asia, Afrika dan Eropa.

Kebudayaan Kreta (Crete, Kritti) merupakan salah satu peradaban yang sempat berjaya, hingga pada masa Raja Minos (periode Minoan),kejayaan bangsa ini mencapai puncak-nya. Pada waktu itu Raja Minos me-nguasai Laut Aegean, hingga Swedia, sehingga mampu menyatukan segenap dataran Eropa, Asia, dan Afrika. Kerajaan Minos telah memanfaatkan letak geografisnya yang strategis, mengembangkan bidang pelayarannya dan memperkuat armada lautnya, armada ini merupakan angkatan laut yang pertama ada di dunia. Kehebatan armada maritim Minos telah berhasil membuat kerajaan ini membina hubungan dagang yang baik dengan Mesir, Syria, Babylon, Asia Kecil, dan lain  lain, bahkan menjadi negara yang menguasai lautan, berbagai kepulauan di Laut Aegean ramai – ramai membina hubungan de-ngan pertukaran duta negara, Swedia bahkan menyetor upeti pada Minos. Namun pada akhirnya bangsa ini hancur karena bencana alam.

Pada tahun 1967, arkeolog Amerika berhasil menggali sebuah kota perdagangan di bawah lapisan abu gunung berapi di pulau Santorini setebal 60 meter. Setelah diteliti, kota ini terkubur disana pada tahun 1500 SM oleh abu akibat ledakan gunung berapi. Mungkin letusan itu merupakan letusan gunung berapi paling dasyat sepanjang sejarah manusia, luas area yang ditutup oleh debu hasil letusan itu mencapai 62,5 km persegi, kota di atas pulau tersebut tertimbun hanya dalam sekejap mata oleh abu yang sedemikian tebal itu, sekaligus juga membawa pengaruh besar terhadap pesisir Laut Tengah dan kepulauan sekitarnya. Berdasarkan catatan, Mesir pada waktu itu diselimuti oleh kegelap-an sepanjang hari selama 3 hari berturut – turut. Selain itu ledakan tersebut juga mengakibatkan terjadinya gelombang Tsunami, dengan ombak yang mencapai 50 meter tingginya, gelombang maha dasyat tersebut telah menenggelamkan seluruh kota dan desa di atas Pulau Crete, termasuk juga Kerajaan Minoa pun lenyap seketika. Hal ini harusnya dapat dijadikan pelajaran bagi kita. Selain bencana alam, faktor lain adalah invasi bangsa pendatang yang berasal dari ras Indo Jerman di Asia Tengah yang bergerak ke Yunani kemudian ke pulau Kreta. ( Sri Astuti : 2010 ).

No comments: