Sejarah Dunia Kuno

Welcome to the Year 2019, The Year of open Doors

Dec 10, 2014

Ramses II (Usermaatresetepenre) 1279-1213 SM

Selama 67 tahun pemerintahan, semuanya dilakukan dalam skala besar. Tidak ada firaun lainnya begitu banyak kuil dibangun atau didirikan patung kolosal begitu banyak dan obelisk. Tidak ada firaun lainnya menjadi bapak begitu banyak anak. 'Kemenangan' Ramses 'selama Hittities di Kades dirayakan di salah satu teks Mesir yang paling sering diulang pernah memakai rekaman. Pada saat dia meninggal, berusia lebih dari 90, ia telah menetapkan cap tak terhapuskan di muka Mesir.

Sulit untuk mengatakan dari sebagian besar patung-patung Ramses II dan penggambaran pada monumen persis apa yang tampak seperti fisik. Hal ini karena para seniman Mesir kuno tidak selalu bermaksud pada menggambarkan raja dengan cara yang benar-benar realistis. Raja mungkin tidak pernah ditetapkan untuk patung tertentu. Sebaliknya, mereka berdasarkan model yang disetujui.
Oleh karena itu, gambar resmi Ramses II dipromosikan oleh para seniman kerajaan tidak berbeda dengan potret awet muda kita temukan dari raja Inggris pada perangko atau presiden Amerika di mata uang. gambar-Nya menggambarkan dia sebagai seorang raja tradisional: tinggi, bermartabat, secara fisik sempurna dan selamanya muda. banyak patung-Nya dan relief menunjukkan karakteristik fisiknya untuk memasukkan hidung menonjol diatur dalam wajah yang bulat dengan tulang pipi tinggi, lebar, alis melengkung, agak menonjol, mata berbentuk almond, bibir tebal dan persegi, dagu kecil. Ia sering digambarkan dengan senyum anggun.

Ide yang lebih baik penampilannya sebagai seorang tua dari mumi, yang memiliki menonjol, sangat panjang, tipis, hidung bengkok ditetapkan dalam sempit,, wajah oval panjang dengan rahang yang kuat. Dia besar untuk orang Mesir kuno, berdiri sekitar lima kaki tujuh inci (1,333 meter) tinggi, dan telah menyarankan agar dia menunjukkan sifat Asiatic banyak, yang mungkin juga dapat dikenali dalam mumi dari Seti I dan Merenptah.
Menariknya, rambut beruban mumi itu telah meninggal merah, dan memang, teknologi modern telah membuktikan bahwa di masa mudanya dia adalah seorang kepala merah, yang juga bukan merupakan ciri umum dari Mesir kuno.

Putra dari Seti I dan Ratu Tuya adalah raja ketiga dari Dinasti ke-19. Setelah kematian Seti I, Nefertari,'s kepala istri II Ramses, mengambil tugas-tugas ratu, sementara Tuya segera menumpahkan tanggung jawab itu untuk peran berpengaruh King's Ibu. Selama periode ini, fungsi dari King's Ibu tampaknya telah diberikan peran politik, berfungsi sebagai penasihat putra nya. Pada kenyataannya, mungkin bahkan jatuh di bahunya untuk melindungi kepentingan raja di rumah sementara ia sedang pergi kampanye asing.
Bahkan, rekaman terbaik dari kehidupan Tuya's disediakan dari periode setelah kematian suaminya. Kita tahu bahwa dia cukup penting politik untuk berhubungan dengan pengadilan orang Het. Kami menemukan gambar di monumen penting, seperti fasad-nya kuil Abu Simbel di mana ia muncul pada skala yang sama dengan wanita bangsawan lain dan anak, berdiri di samping Colossi kedua dan keempat.. Dia juga muncul dalam Ramesseumwhere ia duduk dalam bentuk kolosal samping putranya jauh lebih besar di halaman pertama, dan bersama dengan Nefertari, ia getar sistrum nya di dinding lorong thehypostyle.
promosi nya oleh Ramses II mungkin melampaui cinta, namun. Seorang raja bisa mendapatkan status dari ibunya, dan bahkan ia berangkat untuk menulis ulang kisah kelahiran ajaib nya sendiri sehingga memberikan dirinya dengan seorang ayah ilahi. Ramses sebenarnya telah lahir dari ibu sehatnya sebelum ayahnya naik tahta. Namun, Ramses, selalu promotor diri, yang bukan sifat yang tidak biasa di firaun Mesir, telah menuliskan sebuah kisah yang baru lahir di mana ia tidak hanya anak Seti I, tetapi Amun, dewa tinggi sendiri. Untuk banyak dari mereka yang mempelajari sejarah Mesir kuno, ini adalah apa-apa saja yang baru, namun sungguh, ia hanya ketiga Kerajaan Baru firaun untuk membuat klaim seperti itu
Namun, meskipun ibu sering hidup lebih lama anak-anak mereka di Mesir kuno, karena hidup Ramses II sangat panjang, Tuya tidak. Dia tampaknya telah meninggal segera setelah 22 tahun sebagai penguasa Mesir, dan dikebumikan di sebuah makam yang mengesankan di Lembah dari Queens (QV80).

Disebut Ramses yang Agung, ia hidup sampai 96 tahun, memiliki 200 istri dan selir, 96 anak laki-laki dan 60 anak perempuan.

Istri dari seorang firaun Mesir sering disebut oleh Egyptologists sebagai permaisuri seorang. Hal ini mungkin karena kenyataan bahwa dalam pikiran beberapa orang, ratu Mesir bukan istri karena kurangnya perayaan agama tertentu pernikahan. Tampaknya ada kontrak perkawinan telah, tetapi sedikit di jalan konsep modern kita upacara pernikahan. The 'Ketua King's Wife' adalah mitra terdekat konsep modern kita seorang istri.
Prinsip pertama istri Ramses II (Chief Raja Istri), adalah Nefertari. Dia harus mungkin telah darah kerajaan (meskipun hampir pasti bukan dari keluarga kerajaan langsung). Ia telah mengemukakan bahwa ia mungkin telah anak perempuan atau setidaknya berhubungan dengan Raja Ay (cucu, keponakan atau besar-keponakan), salah satu penguasa terakhir dari Dinasti ke-18. Ramses II adalah penguasa pertama dari dinasti ke-19 yang, pada saat itu dia memilih ratu prinsipnya, sudah ditakdirkan untuk memerintah Mesir. Beberapa ratu nya, seperti Merit-Amun, juga anak-anaknya.
Ratu ini akan menjadi deretan atas dalam harem, dan beberapa akan tetap di sisinya banyak waktu (meskipun selama periode berbeda pemerintahannya). Sementara raja akan dipertahankan harem sepanjang Lembah Nil di lokasi regional, dengan banyak wanita yang dia tidak tahu, atau tidak tahu sama sekali, ratu ini mungkin akan berada di dekat suami mereka di harem istana utama.
Tidak diragukan lagi, Nefertari diadakan beberapa kekuasaan atas Ramses II. Mungkin cinta, tapi kita tidak bisa mengatakan dengan pasti.
Hanya ada satu Ketua King's Wife pada satu waktu, dan Nefertari menyatakan bahwa penunjukan dari awal. Apa yang kita tahu adalah bahwa Ramses II mencurahkan atas monumen setidaknya beberapa wanita penting, termasuk candi kecil di Abu Simbel dan makam yang indah di Lembah dari Queens.
Namun banyak monumen Ramses II mencurahkan atas Nefertari tidak dapat begitu saja dikaitkan dengan cinta. Tidak ada pertanyaan bahwa, dihormati dan dihormati istri terkadang menyembah apa-apa selain membawa kemuliaan kepada suaminya dan monumen ini juga dimaksudkan untuk menghormati pembangun mereka juga. Bahkan, dalam's candi Nefertari di Abu Simbel, itu bukan dia, melainkan citra Ramses II sendiri yang menghiasi dinding bagian dalam tempat kudus.
Dari awal dari suami pemerintahannya, Nefertari muncul sebagai istri yang berbakti, mendukung Ramses pada semua kesempatan upacara yang sesuai. Ia menerima dua gelar, Nyonya Selatan dan Utara, dan Lady Dua Tanah, yang Ramses paralel judul II.
Sayangnya, sementara kita dapat menemukan sejumlah monumen, patung dan dekorasi yang menggambarkan Nefertari, kita tahu berharga sedikit tentang kehidupan sebenarnya. Kita tahu bahwa dia bukan satu-satunya ratu untuk dihormati pada zaman ketika raja-raja Mesir tidak selalu memberi pengakuan luar untuk perempuan mereka.
Kami benar-benar tidak tahu pasti yang menjadi Raja Chief Istri setelah Nefertari, tetapi mungkin juga telah menjadi salah satu putrinya. Dinamika hubungan ini incest sangat tidak dikenal. Dalam beberapa situasi, ayah, dalam hal ini Ramses II, menikah dengan seorang putri itu akan tampak sebagai pengganti setelah kematian ibunya. Namun, di lain waktu ibu dan anak perempuannya menikah dengan raja pada waktu yang sama.
makam nya adalah yang paling indah dan terkenal dari kuburan semua ratu 'dan puncak seni di Mesir.

Ramses bernama co-penguasa dengan ayahnya, Seti I, awal dalam hidupnya.
Dia menemani ayahnya di berbagai kampanye di Libya dan Nubia. Pada usia 22 Ramses melanjutkan kampanye di Nubia dengan dua anak sendiri. Seti I dan Ramses membangun sebuah istana di Avaris mana Ramses saya sudah mulai ibukota baru.
Ketika Seti I meninggal pada 1290 SM, Ramses diasumsikan takhta dan memulai serangkaian perang melawan orang Aram. Pertempuran Kadesh terkenal adalah tertulis di dinding candi Ramses.
bangunan prestasi 'Ramses dua candi di Abu Simbel, aula hypostyle di Karnak, sebuah kompleks rumah mayat di Abydos, Colossus Ramses di Memphis, sebuah makam yang luas di Thebes, penambahan di Kuil Luxor, dan Ramesseum terkenal. Di antara 'istri Ramses adalah Nefertari, Ratu Istnofret, dua putrinya, Binthanath dan Merytamon, dan putri Het, Maathornefrure.

Ramses awalnya dimakamkan di makamnya di Lembah Para Raja. Karena penjarahan luas makam selama Dinasti ke-21 para imam dikeluarkan tubuh Ramses dan membawanya ke daerah memegang dimana bahan-bahan berharga seperti, as-daun dan semi-berharga Inlays emas, telah dihapus. Tubuh kemudian rewrapped dan dibawa ke makam seorang ratu Dinasti ke-18, Inhapi.

Tubuh Ramses I dan Seti I dilakukan di fashion seperti dan semua berakhir di tempat yang sama. Amenhotep Tubuh saya telah ditempatkan di sana dan juga pada waktu sebelumnya. Tujuh puluh dua jam kemudian, semua mayat-mayat itu kembali dipindahkan, kali ini ke Royal Cache yang berada di dalam makam Imam Pinudjem II. Para imam mendokumentasikan semua ini pada kain yang menutupi tubuh. Ini ² ³ penjarahan sistematis oleh para imam dilakukan dalam kedok melindungi tubuh dari "umum" pencuri.

Ramses diikuti ke tahta oleh putra ketiga belas, dengan nya ratu Istnofret, Merenptah.
Karena kombinasi beruntung keadaan, termasuk banjir Nil optimal menghasilkan panen yang baik, stabilitas internasional, keluarga besar dan tentu saja, umur panjang luar biasa yang menyebabkan Ramses untuk hidup lebih lama tidak hanya orang-orang sezamannya, tapi banyak dari anak-anaknya dan cucu-cucu, Mesir menikmati kelanjutan dari pemerintah yang iri dunia kuno. Apakah dengan keberuntungan, atau kerajaan yang baik, Mesir berkembang di bawah Ramses II dan bangsanya yang bersyukur.

Dalam masa hidupnya, Ramses II dihormati sebagai dewa, khususnya di Nubia. kultus ini mengikuti terus berkembang, bahkan setelah akhir periode fir'aun Mesir. Tidak seperti banyak raja Mesir, yang selalu berupaya agar nama mereka diingat dan diulang sehingga jiwa mereka bisa hidup, orang Mesir terus melakukan ziarah ke Abydos, Memphis, Tanis dan Abu Simbel untuk membuat persembahan kepada Ramses dewa selama berabad-abad setelah kematiannya. Selama periode Graeco-Romawi, untuk menaikkan status dewa bernama Khons, para imam harfiah menulis ulang mitologi mereka untuk memungkinkan Ramses II peran yang dibintangi bersama dewa.
reputasi Ramses II menghasilkan pengikut yang luar biasa, dan bahkan periode sejarah Mesir sering kita sebut sebagai periode Ramesside. Selama Dinasti ke-20, meskipun tidak keturunan, semua kecuali satu dari raja-raja mengambil nama Ramses dalam upaya mereka untuk meniru dia. Sayangnya, hanya salah satu raja, Ramses III, akan datang di mana saja dekat dengan prestasi Ramses II, dan pada akhirnya, era ini akan banyak melemah mantra akhir Kerajaan Baru. Kemudian masih, dinasti raja-raja Tanite lemah yang hanya memiliki pegangan lemah di Mesir Hulu juga mencoba untuk menangkap kembali beberapa kecemerlangan hilang zaman keemasan Mesir dengan memilih untuk menggunakan nama takhta Ramses II, Usermaatre, sebagai milik mereka.
Oleh karena itu, nama Ramses II hidup di. Pada tahun 1822, ketika kita pertama kali mulai menguraikan bahasa Mesir kuno, fir'aun baru yang dikenal kepada kami, dan kemudian, sebagai makam baru ditemukan, bersama dengan dokumen lainnya, kami mulai menyusun sebuah garis panjang penguasa. Hanya saat itulah kita tahu nama-nama raja dan ratu Mesir seperti Hatshepsut, Akhenaten dan Tutankhamun. Namun, Ramses II tidak pernah membutuhkan penemuan kembali, karena namanya, mungkin agak rusak, tidak terlupakan.
Bahkan di dunia modern kita, dia juga telah diingat, walaupun sering tidak terlalu realistis. Dia adalah raja tampan hati, berani dan baik dari novel Mesir Jacq Kristen, dan seorang pria kesepian yang lebih rumit di Anne Rice's "The Mummy". Pada layar perak, dia diperkenalkan dalam film 1909, "menjadi Mummy dari Ramses Raja, dan pada tahun 1923, firaun besar epik layar diam Cecil B DeMille's," Sepuluh Perintah ".
Setelah itu, Yul Brynner akan menjadi Ramses di lebih terkenal film DeMille's 1956 dengan nama yang sama, dan baru-baru ini, ia tidak sangat akurat digambarkan dalam interpretasi DreamWorks animasi Keluaran disebut "Pangeran Mesir".
Raja besar itu diberi nama kelahiran kakeknya, Re-mise, atau Ramses I (meryamun), yang berarti, "Re telah kuno Nya, Kekasih dari Amun." Kita sering menemukan nama lahirnya dieja sebagai Ramses. Kita mungkin menemukan banyak variasi namanya sepanjang sejarah klasik. Ramses ketenaran tidak terbatas ke Mesir, karena ia dikenal di seluruh dunia klasik kuno, mungkin karena ke mesin propaganda yang sangat efisien kerajaan.Dari Alkitab Kristen kita mendengar dari kedua Ramses, serta ibukota nya Pi-Ramses.
Manetho, seorang sejarawan terkenal Mesir kuno, termasuk Ramses II di kronologi Mesir sebagai Ramses Miamun, atau Rapsakes.
Sejarawan Yunani, Herodotus, merujuk kepadanya sebagai Raja Rhampsinitus.
Menulis di 60 SM, Diodorus Siculus, yang terutama terkesan dengan monumen yang kita sekarang sebut Ramesseum, kuil mayat Ramses II di Tepi Barat di Thebes, mengenalnya sebagai Ozymandias, yang merupakan korupsi yang jelas dari pra noimen raja- , Usermaatre. Pliny dan Tacitus kemudian akan menulis tentang dia, menyebut dia Raja Rhamsesis atau Rhamses, dan dua ribu tahun kemudian, pada tahun 1817, Percy Bysshe Shelley diterbitkan Ozymandias, sebuah puisi memberi kesan tentang Ramses sekali perkasa:
  • Saya bertemu dengan seorang musafir dari tanah yang antik 
  • Siapa bilang: Dua luas dan trunkless kaki dari batu 
  • Berdiri di padang pasir. Dekat mereka, di atas pasir, 
  • Setengah, tenggelam sebuah wajah hancur kebohongan, yang cemberut, 
  • Dan Keriput bibir, dan mencemooh komando dingin 
  • Katakan bahwa pematung dengan baik hasrat membaca 
  • Yang belum bertahan hidup, dicap pada hal-hal ini tak bernyawa, 
  • Tangan yang mengejek mereka, dan hati yang makan: 
  • Dan pada alas kata-kata ini muncul: Nama saya Ozymandias, raja segala raja: Lihatlah pada karya-karya saya, kamu perkasa, dan putus asa tetap!     Tidak ada disamping. Round pembusukan 
  • Dari yang merusak kolosal, tak terbatas dan telanjang 
  • Pasir tunggal dan tingkat stretch jauh.
Sebelum disiplin modern kita ilmu pengetahuan Mesir, Firaun Ramses II menjadi seorang raja legendaris menjadi dongeng yang tidak berbeda (Celtic) Inggris King Arthur. Seperti raja, bahwa kombinasi tidak jelas raja nyata tumbuh tentang orang-nya, mungkin menggabungkan perbuatan Raja Dinasti 12 Senusret I dan III dengan orang-orang dari Ramses II di bawah payung umum Sesothes.
Namun, hal itu tidak sampai setelah Jean Francois Champollion menterjemahkan hieroglif Batu Rosetta yang besarnya's monumental bangunan Ramses II bekerja bisa dihargai oleh pengamat modern. Sekarang, raja yang sebenarnya menjadi terkenal lagi, dan tidak hanya di kalangan Egyptologists, meskipun mereka pasti mulai mempelajari Ramses yang Agung dengan semangat baru. Karena jumlah monumen, ia tampaknya terus telah dalam berita, sebagai penemuan setelah penemuan muncul bantalan namanya.
Modern pikir pada Ramses undulates dari sarjana untuk sarjana, dan tergantung pada apa peran dibahas. Namun, sedikit dari konsensus di antara Egyptologists tampaknya bahwa Ramses II hanya melakukan apa firaun Mesir kira harus dilakukan, meskipun ia memiliki periode lebih lama dari rata-rata untuk melakukannya. Pada dasarnya, Ramses II diyakini telah menjadi raja yang sangat tradisional dalam banyak hal, yang mengikuti jejak pendahulunya.
Idealnya, seorang Firaun Mesir hanyalah sebuah link dalam rantai panjang kustodian siapa yang sakit didefinisikan tetapi dipahami dengan baik peran lulus dari raja kepada raja. Dia adalah link fana dengan para dewa di atas bahu siapa yang meletakkan tanggung jawab menjaga Ma'at di Mesir, dan sampai batas tertentu di seluruh dunia yang dikenal. Ma'at mungkin didefinisikan sebagai "kebenaran", tapi mungkin lebih baik dijelaskan sebagai kelanjutan dari "kebenaran" yang bisa menjamin bahwa keadaan akan terus berfungsi secara normal. Jika Ma'at yang seimbang, akan ada akal Nil Genangan (banjir) yang akan memelihara tanah dan menghasilkan panen yang baik, kemenangan dalam pertempuran dan tidak akan ada penyakit di negeri itu. Ma'at sebagian besar diperoleh dengan menyenangkan para dewa, yang melibatkan mendukung kultus mereka serta mengikuti jalan yang benar. Dan di antara persyaratan lain seperti membuat sesajen, berpartisipasi dalam festival dan melindungi tanah suci Mesir, menyenangkan para dewa sering terlibat bangunan candi dan mendukung imamat mereka.
Tentu saja, akan ada sedikit kebutuhan untuk seorang raja untuk benar-benar mempromosikan dirinya untuk memenuhi duties.Yet ini, meskipun kepercayaan oleh orang Mesir kuno bahwa Raja setidaknya semi-ilahi, mereka, seperti yang kita ketahui sekarang, semua juga manusia.
Hampir setiap firaun Mesir tampaknya telah merasa perlu untuk membuktikan dirinya kepada kaumnya (serta para dewa). Bahkan, mereka ingin membuktikan diri lebih unggul dari pendahulu mereka, namun, pada saat yang sama, banyak raja ini benar-benar menderita keraguan diri yang cukup besar, terutama jika mereka tidak lahir dari dinasti panjang raja-raja dan juga tidak untuk sebuah "Besar Istri "raja, seperti halnya dengan Ramses II.

Oleh karena itu, mereka berupaya cukup untuk membangun monumen dan patung besar dalam rangka menegakkan kembali peran mereka sebagai tuhan yang hidup, serta untuk mengalahkan musuh-musuh Mesir dalam pertempuran dan dalam setiap kasus, mereka memastikan bahwa nama mereka dan judul dirayakan sehubungan dengan perbuatan tersebut.
Selanjutnya, mereka sering dibesar-besarkan setiap perbuatan mungkin, bahkan sampai ke titik kemenangan perang fabrikasi dan merebut monumen dan patung pendahulu mereka.
Ramses II adalah bukan yang pertama, atau yang terakhir untuk mengikuti praktek-praktek tersebut. Dia pasti merupakan pembangun avid, mendirikan kuil-kuil dan patung dari satu ujung Lembah Nil yang lain. Dan bahkan ketika ia mungkin telah gagal dalam perang, namun ia membuat kemenangan dengan inscribing seperti pada monumen-nya.
Jadi dalam kenyataannya, terlepas dari keraguan modern kita tentang Ramses II, sebagai raja Mesir Kerajaan Baru, Ramses memenuhi fungsinya, karena ia pada dasarnya diharapkan, dan sebagai imbalannya, Ma'at tampaknya, setidaknya untuk Mesir kuno rakyatnya, telah dipenuhi, untuk negara mengalami periode panjang kemakmuran selama pemerintahannya sama panjang.

No comments: